Kompas.com - 08/11/2018, 22:19 WIB
Sebanyak 60 mortir aktif diamankan petugas kepolisian dari tangan seorang pemilik pangkalan rongsokan, Dafir (37) yang berlokasi di  Jalan KH Ahmad Dahlan RT 005 RW 010 Kelurahan Petir Kecamatan Cipondoh,  Tangerang, Rabu (7/11/2018). DOK. POLRES METRO TANGERANGSebanyak 60 mortir aktif diamankan petugas kepolisian dari tangan seorang pemilik pangkalan rongsokan, Dafir (37) yang berlokasi di Jalan KH Ahmad Dahlan RT 005 RW 010 Kelurahan Petir Kecamatan Cipondoh, Tangerang, Rabu (7/11/2018).

TANGERANG, KOMPAS.com - Kapolsek Cipondoh, Tangerang, Kompol Sutrisno mengatakan, seorang pemilik pangkalan rongsokan bernama Dafir mengaku tidak tahu bahwa 60 mortir yang dibelinya dari dua orang tidak dikenal merupakan motir aktif.

Dafir menduga mortir tersebut tidak aktif dan seperti besi tua lainnya yang bisa dijual kembali.

"Dia kan pengepul besi tua. Jadi dia enggak ngerti. Dia pikir kayak peluru-peluru dari jaman dululah (tidak aktif)," kata Sutrisno saat dihubungi Kompas.com, Kamis (8/11/2018).

Baca juga: 60 Mortir Aktif Diamankan Polisi dari Pengusaha Rongsokan di Tangerang

Dafir membeli mortir tersebut seharga Rp 4.600 per kilogram. Ada empat karung mortir yang dibeli Dafir dengan total berat 220 kilogram.

Usai membeli mortir tersebut, Dafir penasaran apakah mortir tersebut aktif atau tidak. Ia memberitahukan hal tersebut ke petugas Bimbingan Masyarakat (Bimas) Polri setempat. Petugas kepolisian kemudian datang dan memeriksa mortir-mortir itu. Hasilnya, semua mortir tersebut dalam kondisi aktif.

Sutrisno mengatakan, Dafir tidak ditahan dan hanya diminta keterangan terkait siapa yang menjual puluhan mortir tersebut.

"Jadi dia sendiri yang ngasih tahu ke polisi. Enggaklah enggak ditahan," ujar Sutrisno.

Polisi telah mengamankan 60 mortir itu dari pangkalan rongsokan milik Dafir di Jalan KH Ahmad Dahlan RT 005 RW 010 Kelurahan Petir Kecamatan Cipondoh, Tangerang, Rabu kemarin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Arus Lalu Lintas Malam Lebaran di Jalan MH Thamrin Ramai Lancar, Aparat Bersiaga di Bundaran HI

Arus Lalu Lintas Malam Lebaran di Jalan MH Thamrin Ramai Lancar, Aparat Bersiaga di Bundaran HI

Megapolitan
Kawasan Tebet Ramai Didatangi Pembeli Pakaian pada Malam Lebaran

Kawasan Tebet Ramai Didatangi Pembeli Pakaian pada Malam Lebaran

Megapolitan
Larangan Ziarah Kubur Bikin Omzet Penjual Bunga Merosot padahal Sudah Terlanjur Utang

Larangan Ziarah Kubur Bikin Omzet Penjual Bunga Merosot padahal Sudah Terlanjur Utang

Megapolitan
Pantau Protokol Kesehatan Saat Shalat Id, Pemkot Bekasi Kerahkan 13.000 Aparatur

Pantau Protokol Kesehatan Saat Shalat Id, Pemkot Bekasi Kerahkan 13.000 Aparatur

Megapolitan
Hari Ketujuh Larangan Mudik, Pemprov DKI Terima 5.280 Permohonan SIKM

Hari Ketujuh Larangan Mudik, Pemprov DKI Terima 5.280 Permohonan SIKM

Megapolitan
Masjid Keramat Luar Batang Akan Gelar Shalat Id, Kapasitas Hanya 50 Persen

Masjid Keramat Luar Batang Akan Gelar Shalat Id, Kapasitas Hanya 50 Persen

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Minta Warga Laksanakan Shalat Id di Rumah

Wali Kota Jakbar Minta Warga Laksanakan Shalat Id di Rumah

Megapolitan
Jelang Lebaran, Satpol PP Kota Tangerang Tertibkan PKL di Pasar Anyar

Jelang Lebaran, Satpol PP Kota Tangerang Tertibkan PKL di Pasar Anyar

Megapolitan
Jalan Tebet Utara Dalam Ditutup Sementara

Jalan Tebet Utara Dalam Ditutup Sementara

Megapolitan
Kunjungi Panti Sosial, Anies Imbau Warga Peduli dengan Sesama yang Tak Punya Keluarga

Kunjungi Panti Sosial, Anies Imbau Warga Peduli dengan Sesama yang Tak Punya Keluarga

Megapolitan
700 Personel Gabungan Diterjunkan Cegah Konvoi Takbir Keliling di Kota Depok

700 Personel Gabungan Diterjunkan Cegah Konvoi Takbir Keliling di Kota Depok

Megapolitan
Cegah Takbiran Keliling, 760 Personel Gabungan Berpatroli di Kota Tangerang

Cegah Takbiran Keliling, 760 Personel Gabungan Berpatroli di Kota Tangerang

Megapolitan
Kawasan Kota Tua Ditutup pada 12-16 Mei

Kawasan Kota Tua Ditutup pada 12-16 Mei

Megapolitan
Masjid Raya Al-Azhom Tangerang Tak Selenggarakan Shalat Idul Fitri, Besok

Masjid Raya Al-Azhom Tangerang Tak Selenggarakan Shalat Idul Fitri, Besok

Megapolitan
Masjid Cut Meutia Gelar Shalat Idul Fitri untuk 500 Jemaah

Masjid Cut Meutia Gelar Shalat Idul Fitri untuk 500 Jemaah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X