Pengusaha Rongkosan Mengaku Tak Tahu 60 Mortir yang Dibeli Masih Aktif

Kompas.com - 08/11/2018, 22:19 WIB
Sebanyak 60 mortir aktif diamankan petugas kepolisian dari tangan seorang pemilik pangkalan rongsokan, Dafir (37) yang berlokasi di  Jalan KH Ahmad Dahlan RT 005 RW 010 Kelurahan Petir Kecamatan Cipondoh,  Tangerang, Rabu (7/11/2018). DOK. POLRES METRO TANGERANGSebanyak 60 mortir aktif diamankan petugas kepolisian dari tangan seorang pemilik pangkalan rongsokan, Dafir (37) yang berlokasi di Jalan KH Ahmad Dahlan RT 005 RW 010 Kelurahan Petir Kecamatan Cipondoh, Tangerang, Rabu (7/11/2018).

TANGERANG, KOMPAS.com - Kapolsek Cipondoh, Tangerang, Kompol Sutrisno mengatakan, seorang pemilik pangkalan rongsokan bernama Dafir mengaku tidak tahu bahwa 60 mortir yang dibelinya dari dua orang tidak dikenal merupakan motir aktif.

Dafir menduga mortir tersebut tidak aktif dan seperti besi tua lainnya yang bisa dijual kembali.

"Dia kan pengepul besi tua. Jadi dia enggak ngerti. Dia pikir kayak peluru-peluru dari jaman dululah (tidak aktif)," kata Sutrisno saat dihubungi Kompas.com, Kamis (8/11/2018).

Baca juga: 60 Mortir Aktif Diamankan Polisi dari Pengusaha Rongsokan di Tangerang

Dafir membeli mortir tersebut seharga Rp 4.600 per kilogram. Ada empat karung mortir yang dibeli Dafir dengan total berat 220 kilogram.

Usai membeli mortir tersebut, Dafir penasaran apakah mortir tersebut aktif atau tidak. Ia memberitahukan hal tersebut ke petugas Bimbingan Masyarakat (Bimas) Polri setempat. Petugas kepolisian kemudian datang dan memeriksa mortir-mortir itu. Hasilnya, semua mortir tersebut dalam kondisi aktif.

Sutrisno mengatakan, Dafir tidak ditahan dan hanya diminta keterangan terkait siapa yang menjual puluhan mortir tersebut.

"Jadi dia sendiri yang ngasih tahu ke polisi. Enggaklah enggak ditahan," ujar Sutrisno.

Polisi telah mengamankan 60 mortir itu dari pangkalan rongsokan milik Dafir di Jalan KH Ahmad Dahlan RT 005 RW 010 Kelurahan Petir Kecamatan Cipondoh, Tangerang, Rabu kemarin.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasatpol PP Jakbar Benarkan Ada Anak Buahnya Diduga Bobol Dana Bank DKI

Kasatpol PP Jakbar Benarkan Ada Anak Buahnya Diduga Bobol Dana Bank DKI

Megapolitan
Tak ingin Terburu-buru, DPRD DKI Belum Jadwalkan Rapat Anggaran

Tak ingin Terburu-buru, DPRD DKI Belum Jadwalkan Rapat Anggaran

Megapolitan
Warga Korban Penggusuran di Sunter Mengaku Tidak Pernah Ditawari Rusun

Warga Korban Penggusuran di Sunter Mengaku Tidak Pernah Ditawari Rusun

Megapolitan
Perjalanan Kereta Ditambah Mulai Desember 2019, Selang Waktu Tiba KRL Bekasi pada Jam Sibuk 11 Menit

Perjalanan Kereta Ditambah Mulai Desember 2019, Selang Waktu Tiba KRL Bekasi pada Jam Sibuk 11 Menit

Megapolitan
Per Desember 2019, KCI Tambah 112 Perjalanan KRL secara Bertahap

Per Desember 2019, KCI Tambah 112 Perjalanan KRL secara Bertahap

Megapolitan
Punya Anak Berkebutuhan Khusus, Keluarga Korban Kebakaran di Tangsel Sempat Sulit Cari Kontrakan

Punya Anak Berkebutuhan Khusus, Keluarga Korban Kebakaran di Tangsel Sempat Sulit Cari Kontrakan

Megapolitan
Kadishub DKI: Semua Ruas Jalan Protokol di Jakarta Layak Diterapkan ERP

Kadishub DKI: Semua Ruas Jalan Protokol di Jakarta Layak Diterapkan ERP

Megapolitan
Pelaku Penyiraman Air Keras Diduga Sasar Perempuan karena Kurang Perhatian sang Kakak

Pelaku Penyiraman Air Keras Diduga Sasar Perempuan karena Kurang Perhatian sang Kakak

Megapolitan
Polresta Tangerang Bentuk Satgas untuk Cegah Judi Pilkades

Polresta Tangerang Bentuk Satgas untuk Cegah Judi Pilkades

Megapolitan
Anggota Fraksi PDI-P Sebut Penggusuran di Sunter Tak Sesuai Janji Kampanye Anies

Anggota Fraksi PDI-P Sebut Penggusuran di Sunter Tak Sesuai Janji Kampanye Anies

Megapolitan
Pembongkaran di Sunter Agung Terus Berlangsung, Warga dan Satpol PP Terlibat Cekcok

Pembongkaran di Sunter Agung Terus Berlangsung, Warga dan Satpol PP Terlibat Cekcok

Megapolitan
Iuran BPJS Kesehatan Naik Tahun 2020, Ini Syarat dan Cara Pindah Kelas

Iuran BPJS Kesehatan Naik Tahun 2020, Ini Syarat dan Cara Pindah Kelas

Megapolitan
Pemkot Tangerang Alokasikan 25 Persen APBD di Sektor Pendidikan

Pemkot Tangerang Alokasikan 25 Persen APBD di Sektor Pendidikan

Megapolitan
Kepala Bapenda Bekasi Irit Bicara Usai Dipanggil DPRD soal Kisruh Ormas Kelola Parkir

Kepala Bapenda Bekasi Irit Bicara Usai Dipanggil DPRD soal Kisruh Ormas Kelola Parkir

Megapolitan
Sebelum Bakar Diri, Pria di Cipayung Pernah Mencoba Bunuh Diri

Sebelum Bakar Diri, Pria di Cipayung Pernah Mencoba Bunuh Diri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X