Warga di Lokasi Pembunuhan Satu Keluarga: Wuuu Pembunuh

Kompas.com - 21/11/2018, 14:15 WIB
Tampak Haris Simamora Pelaku pembunuhan satu keluarga di Bekasi lakukan 62 adegan rekonstruksi di Jalan Bojong Nangka II, Kelurahan Jatirahayu, kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Rabu (21/11/2018). KOMPAS.com/-DEAN PAHREVITampak Haris Simamora Pelaku pembunuhan satu keluarga di Bekasi lakukan 62 adegan rekonstruksi di Jalan Bojong Nangka II, Kelurahan Jatirahayu, kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Rabu (21/11/2018).

BEKASI, KOMPAS.com - Kapolres Metro Bekasi Kota Kombes Indarto mengatakan, terdapat 62 adegan yang diperagakan oleh pembunuh satu keluarga di Bekasi dalam proses rekonstruksi yang dilakukan di seluruh Tempat Kejadian Perkara (TKP).

"Ada 62 adegan, total ya dari TKP sini sampai dia ditangkap di Garut," kata Indarto di lokasi kejadian, Jalan Bojong Nangka II, Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Rabu (21/11/2018).

Baca juga: Ini Percakapan yang Picu Haris Simamora Bunuh Satu Keluarga di Bekasi

Pantauan Kompas.com, pembunuh bernama Haris Simamora tiba pukul 11.30 WIB di lokasi kejadian. Pelaku yang menggunakan baju tahanan oranye dikawal pihak kepolisian dan dibawa ke dalam rumah korban untuk melakukan adegan rekonstruksi.

Sejumlah warga yang melihat Haris datang pun nampak menyoraki pelaku karena geram dengan ulah pelaku.

"Woy woy wuuu pembunuh," teriak warga.

Indarto menambahkan, terdapat 37 adegan yang akan diperagakan pelaku di TKP rumah korban. Di TKP rumah korban menjadi tempat dengan adegan terbanyak dibanding tempat lainnya.

Baca juga: Prarekonstruksi, Haris Peragakan Pembunuhan Keluarga di Bekasi dari Awal sampai Akhir

"Berlangsung di beberapa lokasi, ada sekitar 6 titik. Kami akan maksimalkan hari ini, kalau tidak bisa kami akan lanjutkan besok. Di sini paling banyak, 37 adegan. Nanti ada adegan juga dia membuang BB (barang bukti) yang dipakai untuk membunuh, yaitu linggis," ujar Indarto.

Hingga saat ini, proses rekonstruksi masih berlangsung. Awak media pun bergantian memasuki TKP rumah korban.

Mobil Nissan X-Trail yang merupakan salah satu barang bukti juga terparkir di halaman kontrakan yang dikelola korban.

Baca juga: Polisi Hentikan Pencarian Linggis yang Digunakan Haris Membunuh Keluarga di Bekasi

Adapun titik lokasi rekonstruksi ialah, TKP rumah korban di Pondok Melati, TKP pembuangan barang bukti linggis di Kalimalang di Tegal Danas, Kabupaten Bekasi, serta kontrakan tempat tinggal tersangka Haris di Pasir Limus di Kecamatan Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Megapolitan
Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Megapolitan
265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Megapolitan
KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

Megapolitan
Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Megapolitan
Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Megapolitan
KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

Megapolitan
UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Pastikan Tak Ada Lagi Penggunaan Kantong Plastik, Pengelola Pasar Cibubur Sidak Pedagang

Pastikan Tak Ada Lagi Penggunaan Kantong Plastik, Pengelola Pasar Cibubur Sidak Pedagang

Megapolitan
Pengganti Plastik, Pihak Pasar Akan Sediakan Kantong dari Daun Singkong

Pengganti Plastik, Pihak Pasar Akan Sediakan Kantong dari Daun Singkong

Megapolitan
Oknum Marinir Mabuk Saat Tusuk Serda Saputra, Begini Kronologinya

Oknum Marinir Mabuk Saat Tusuk Serda Saputra, Begini Kronologinya

Megapolitan
Terdapat 32.000 Lulusan SD, Daya Tampung SMPN di Kota Tangerang Hanya 10.600

Terdapat 32.000 Lulusan SD, Daya Tampung SMPN di Kota Tangerang Hanya 10.600

Megapolitan
Belum Ada Kasus, Dirut Yakin MRT Jakarta Aman dari Penularan Covid-19

Belum Ada Kasus, Dirut Yakin MRT Jakarta Aman dari Penularan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X