Mengenal Silvia Halim, Sosok di Balik Konstruksi MRT Jakarta...

Kompas.com - 26/03/2019, 11:58 WIB
Direktur Konstruksi PT MRT Silvia Halim, Kamis (26/7/2018) KOMPAS.com/ RYANA ARYADITA UMASUGI Direktur Konstruksi PT MRT Silvia Halim, Kamis (26/7/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Nama Silvia Halim mendadak ramai diperbincangkan di media sosial setelah Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019) lalu.

Tidak sedikit warganet yang menyejajarkan Silvia dengan tokoh-tokoh perempuan lainnya seperti Menteri Keuangan Sri Mulyani atau Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

Silvia memang bukan sosok main-main dalam pembangunan MRT. Ia merupakan Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta.

Pembangunan proyek yang membentang dari Lebak Bulus hingga Bundaran Hotel Indonesia ada di tangannya.

Baca juga: Kartu MRT Jakarta Bakal Mulai Dijual pada 1 April

Silvia bergabung dengan PT MRT Jakarta sebagai Direktur Konstruksi pada 31 Agustus 2016. Sejak itu, Silvia tercatat sebagai satu-satunya perempuan dalam jajaran direksi.

"Cukup unik, ya, karena dunia saya dunia laki-laki. Saya cuma perempuan kedua sebagai project engineer. Bukan eksistensi, tapi orang suka bertanya apa kamu bisa kerjain ini," ujar Silvia dalam acara yang digelar Kompasiana di Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Desember 2018 lalu.

Pengalaman yang dimiliki Silvia di bidang konstruksi memang tidak sembarangan.

Dikutip dari situs resmi MRT Jakarta, lulusan S1 Teknik Sipil Nanyang Technological University itu memiliki pengalaman 12 tahun dalam berkarier di Land Transport Authority (LTA) Singapura.

Segudang pengalaman yang dimiliki Silvia di Singapura tak membuat ia terlena. Ia memilih pulang ke Jakarta untuk bergabung di PT MRT Jakarta dan mewujudkan transportasi umum yang mampu melayani warga Jakarta.

"Hasrat saya yang sebenarnya adalah membangun sesuatu untuk melayani dan dapat berdampak bagi masyarakat. Sungguh, saya merasa puas ketika nanti melihat infrastruktur yang tim dan saya kerjakan itu bermanfaat bagi kehidupan banyak orang," ujar Silvia, dikutip dari Kompas.id.

Segudang pengalaman yang dimiliki Silvia agaknya membuatnya tak memiliki tantangan berarti dalam membangun MRT pertama di Indonesia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Kembali Tangkap Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan

Polisi Kembali Tangkap Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan

Megapolitan
Penjual Barongsai Mainan Raup Untung Saat Perayaan Imlek

Penjual Barongsai Mainan Raup Untung Saat Perayaan Imlek

Megapolitan
Masjid Lautze Jadi Simbol Toleransi Kawasan Pecinan di Sawah Besar

Masjid Lautze Jadi Simbol Toleransi Kawasan Pecinan di Sawah Besar

Megapolitan
Menelusuri Arti Nama Glodok, Kawasan Pecinan di Jakarta

Menelusuri Arti Nama Glodok, Kawasan Pecinan di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Satu Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan, Dikejar hingga Sumsel

Kronologi Penangkapan Satu Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan, Dikejar hingga Sumsel

Megapolitan
Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Megapolitan
Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Megapolitan
Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Megapolitan
Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Megapolitan
Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Megapolitan
Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Megapolitan
Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Megapolitan
Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

Megapolitan
Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X