Menengok Gedung Juang yang Jadi Saksi Warga Bekasi Pertahankan Kemerdekaan

Kompas.com - 26/03/2019, 20:07 WIB
Tampak dari depan Gedung Juang Tambun, Jalan Raya Sultan Hasanudin, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Selasa (26/3/2019).KOMPAS.com/ DEAN PAHREVI Tampak dari depan Gedung Juang Tambun, Jalan Raya Sultan Hasanudin, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Selasa (26/3/2019).

BEKASI, KOMPAS.com - Aroma tak sedap dari kotoran kampret (sejenis kelelawar) tercium dari Gedung Juang Tambun di Jalan Raya Sultan Hasanudin, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Selasa (26/3/2019).

Dinding gedung berdebu dan plafon yang bolong semakin menunjukkan bahwa gedung tua itu tak terawat.

Meski demikian, nuansa sejarah masih terasa pada bangunan yang berdinding kokoh tersebut.

Ukiran pada dinding gedung khas bangunan zaman penjajahan Belanda pun menempel kuat pada gedung tersebut.

Saat Kompas.com memasuki gedung tersebut, terasa betul aroma tak sedap dari kotoran kampret disertai suara decitannya.

Baca juga: Gedung Juang Tambun Akan Dijadikan Pusat Kebudayaan Bekasi

Gedung yang memiliki dua lantai ini tampak kosong di tiap ruangannya. Tak ada barang bersejarah yang dipajang di sana.

Di lantai dua, kondisinya tak sebaik lantai satu. Hampir semua ubin di lantai dua dipenuhi kotoran kampret berwarna coklat.

Kondisi Gedung Juang Tambun, Kabupaten Bekasi yang tak terawat dipenuhi kotoran kampret (Sejenis Kelelawar), Plafob bolong dan rusak, Selasa (26/3/2019).KOMPAS.com/ DEAN PAHREVI Kondisi Gedung Juang Tambun, Kabupaten Bekasi yang tak terawat dipenuhi kotoran kampret (Sejenis Kelelawar), Plafob bolong dan rusak, Selasa (26/3/2019).
Atap plafon pun bolong dan tak terawat. Siapa pun tak akan betah berada di lantai dua gedung yang menjadi pusat komando pada tahun 1945 itu.

"Perlu ditambah benda-benda bersejarah, Gedung Juang-nya harus dihidupkan. Untuk menarik minat biar ada hiburan. Penerangan kurang, WC juga kurang," kata Ketua Sanggar Pejuang Lepay Mulyasarma selaku pimpinan komunitas yang merawat gedung tersebut, Selasa.

Menurut Lepay, Gedung Juang sudah beberapa kali direnovasi. Namun, bangunan kembali rusak dan kotor.

"Kotorannya banyak, kita enggak ngerti itu kampret tahun 1995, 1996 belum ada. Dulu pas renovasi (kampret sempat) hilang, jadi pas renovasi, balik lagi. Beberapa plafon rusak, berapa kali mau dipasang (plafon baru) pasti rubuh lagi," ujar Lepay.

Bagi Lepay, sarang kampret di Gedung Juang harus terlebih dahulu dibasmi agar tidak merusak plafon dan meninggalkan kotoran lagi.

Di sekeliling Gedung Juang terdapat sejumlah bangunan lainnya yang dijadikan kantor komunitas atau organisasi.

Yang menarik, ada satu bangunan yang dijadikan Museum Bekasi di sekitar Gedung Juang.

Baca juga: Gedung Juang 45 Jadi Lokasi Pelacuran

Namun, kondisinya amat tidak terawat. Sejumlah bingkai potret sejarah gedung pun dipajang di museum itu tetapi tidak tertata dengan baik.

Bahkan, terdapat ruangan yang tidak bisa dimasuki karena kondisinya yang berantakan.

Kondisi Gedung Juang Tambun, Kabupaten Bekasi yang tak terawat dipenuhi kotoran kampret (Sejenis Kelelawar), Plafob bolong dan rusak, Selasa (26/3/2019).KOMPAS.com/ DEAN PAHREVI Kondisi Gedung Juang Tambun, Kabupaten Bekasi yang tak terawat dipenuhi kotoran kampret (Sejenis Kelelawar), Plafob bolong dan rusak, Selasa (26/3/2019).
Mengenai kondisi gedung yang dibangun pada tahun 1906 itu, Pelaksana tugas (Plt) Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja mengatakan, Pemerintah Kabupaten Bekasi akan menata dan merapikan kembali Gedung Juang tanpa menghilangkan nilai-nilai sejarahnya.

"Dalam penataanya, saya ingin Gedung Juang ini nantinya terdapat Museum Sejarah Bekasi yang berisi peninggalan peninggalan sejarah Bekasi dari zaman Tarumanegara serta Perpustakaan Digital," kata Eka.

Baca juga: Jokowi: Gedung Joang 45 Kita Pilih sebagai Titik Awal Perjuangan

Rencananya, penataan akan dilakukan pada tahun 2020 dengan menggunakan APBD Kabupaten Bekasi tahun 2020.

"Tahun 2020 kita juga akan bangun beberapa ikon lain untuk Kabupaten Bekasi berupa air mancur tertinggi di Asia Tenggara," ujar Eka.

Diharapkan, penataan Gedung Juang akan terealisasi dengan baik.

Sebab, gedung tersebut menjadi satu-satunya bangunan yang masih kokoh dan penuh nilai sejarah masyarakat Bekasi dalam mempertahankan kemerdekaan.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

YouTuber Rius Vernandes Ingin Audiensi dengan Pemerintah soal Kartu Menu Garuda Indonesia

YouTuber Rius Vernandes Ingin Audiensi dengan Pemerintah soal Kartu Menu Garuda Indonesia

Megapolitan
Polda Metro Jaya Cabut Laporan terhadap Caleg Gerindra Wahyu Dewanto 

Polda Metro Jaya Cabut Laporan terhadap Caleg Gerindra Wahyu Dewanto 

Megapolitan
Instalasi Bambu Getih Getah di Bundaran HI Dibongkar karena Rapuh

Instalasi Bambu Getih Getah di Bundaran HI Dibongkar karena Rapuh

Megapolitan
Kolong Flyover Arief Rachman Hakim Depok Jadi Lahan Parkir Liar

Kolong Flyover Arief Rachman Hakim Depok Jadi Lahan Parkir Liar

Megapolitan
Cara Planetarium Siasati Polusi dan Gedung Tinggi di Jakarta demi Melihat Bintang

Cara Planetarium Siasati Polusi dan Gedung Tinggi di Jakarta demi Melihat Bintang

Megapolitan
Instalasi Bambu Getih Getah di Bundaran HI Dibongkar

Instalasi Bambu Getih Getah di Bundaran HI Dibongkar

Megapolitan
Serikat Karyawan Garuda: Unggahan Rius Vernandes Merugikan Perusahaan

Serikat Karyawan Garuda: Unggahan Rius Vernandes Merugikan Perusahaan

Megapolitan
Pihak Pengelola Bantah Gerombolan Rusa Kebun Binatang Ragunan Kabur ke Permukiman

Pihak Pengelola Bantah Gerombolan Rusa Kebun Binatang Ragunan Kabur ke Permukiman

Megapolitan
Dilaporkan ke Polisi, Rian Ernest Siap Hadapi

Dilaporkan ke Polisi, Rian Ernest Siap Hadapi

Megapolitan
Cerita Kurir Sepeda, Bertarung Lawan Ojek Online, Macet hingga Kotornya Udara Jakarta

Cerita Kurir Sepeda, Bertarung Lawan Ojek Online, Macet hingga Kotornya Udara Jakarta

Megapolitan
Anies Terlalu Lama Tanpa Wagub dan Pengaruhnya terhadap Kebijakan di Jakarta

Anies Terlalu Lama Tanpa Wagub dan Pengaruhnya terhadap Kebijakan di Jakarta

Megapolitan
Petugas Damkar Evakuasi Anjing yang Tercebur ke Sumur di Ciracas

Petugas Damkar Evakuasi Anjing yang Tercebur ke Sumur di Ciracas

Megapolitan
Hidup Baru Korban Kebakaran Cipinang di Rusun Jatinegara Kaum

Hidup Baru Korban Kebakaran Cipinang di Rusun Jatinegara Kaum

Megapolitan
Penjelasan Singkat Wali Kota Tangerang soal Perselisihannya dengan Menkumham

Penjelasan Singkat Wali Kota Tangerang soal Perselisihannya dengan Menkumham

Megapolitan
Pengamat: Pemasangan Lagu di Lampu Merah Depok Tidak Punya Target dan Tujuan Jelas

Pengamat: Pemasangan Lagu di Lampu Merah Depok Tidak Punya Target dan Tujuan Jelas

Megapolitan
Close Ads X