Perbaikan Selesai, KRL Parung Panjang-Tanah Abang Kembali Normal

Kompas.com - 01/04/2019, 20:21 WIB
Kereta commuter line melintas di perlintasan kereta api Mangga Dua, Jakarta Utara, Senin (11/2/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DKereta commuter line melintas di perlintasan kereta api Mangga Dua, Jakarta Utara, Senin (11/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kereta Rel Listrik ( KRL) jurusan Parung Panjang-Tanah Abang yang sebelumnya mengalami gangguan kini beroperasi normal kembali.

"Barusan (perbaikan) selesai," kata Vice President Komunikasi PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) Anne Purba saat dihubungi Kompas.com, Senin (1/4/2019) malam.

Meski begitu, kata Anne, PT KCI masih berupaya mengurai antrean perjalanan KRL yang terdampak gangguan tersebut.

"(Jalur) sudah bisa dilalui, tinggal mengurai antrean," kata dia.


Baca juga: Dua KRL yang Alami Gangguan di Stasiun Sudimara Sudah Dipindahkan

Ia turut mengimbau para pengguna jasa untuk tetap mengutamakan kesalamatan dan tidak berdesak-desakan saat melanjutkan perjalanan.

Kereta KA 2008 dan dan KA 2010 berhenti di tengah perjalanan karena mengalami kendala operasional.

Akibatnya, KRL jurusan Parung Panjang-Tanah Abang hanya mengantarkan penumpang sampai stasiun Serpong.

Adapun kedua rangkaian kereta yang mengalami gangguan tersebut ditarik menuju Stasiun Serpong dan Stasiun Parung.

Baca juga: Ada Gangguan, KRL Parung Panjang-Tanah Abang Hanya Beroperasi Sampai Stasiun Serpong

Saat proses evakuasi kedua kereta berlangsung, listrik aliran atas sempat tersambar petir sehingga petugas harus memperbaiki aliran tersebut.

Gangguan kereta ini mengakibatkan perjalanan KRL relasi Parung Panjang-Tanah Abang tersendat.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Megapolitan
Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Megapolitan
Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Megapolitan
Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Megapolitan
Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Megapolitan
MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X