Vox Pop Pembatasan Mobil di Kemang: Ini Kan Jalan Umum, Bukan Kompleks

Kompas.com - 10/04/2019, 11:32 WIB
Kondisi Jalanan Kemang, Jakarta Selatan. Selasa (9/4/2019) KOMPAS.com - Walda MarisonKondisi Jalanan Kemang, Jakarta Selatan. Selasa (9/4/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, khususnya Jakarta Selatan, melarang kendaraan non-warga Kemang masuk ke kawasan Kemang menuai banyak reaksi.

Ada yang pro dan ada juga yang menolak kebijakan ini. Salahsatunya yang menanggapi baik rencana ini adalah Eli (24), seorang pekerja di Kemang. Kepada Kompas.com, Eli mengaku setuju dengan tujuan regulasi ini yakni membudayakan berjalan kaki.

Namun ada beberapa catatan yang harus diperhatikan pemerintah.

"Sebenarnya idenya bagus, cuman lihat dulu sasarannya itu siapa. Kan di sini untuk jalanan umum, mau jalan kaki di sini belum aman banget. Lihat saja trotoar yang sekecil itu. Kalau misalnya fasilitas belum memadai, jangan dipaksain," ujarnya saat ditemui di depan Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia di Kemang, Jakarta Selatan, Selasa (9/3/2019).

Baca juga: Setelah Sudirman, Selanjutnya Giliran Kemang...

Lain hal dengan Galih (23). Pegawai Bank ini menilai kebijakan tersebut berpotensi menimbulkan kesan eksklusivitas untuk warga Kemang sendiri. Pasalnya hanya kendaraan penduduk Kemang saja yang diperbolehkan berlalu lalang di sepanjang jalan.

"Mungkin untuk warga luar yang bukan warga Jakarta Selatan bisa menganggap seperti ada kesan eksklusivitas untuk warga Kemang. Tapi kalau memang tujuannya pemerintah bikin kaya percontohan kawasan Kemang, misalnya, buat mendukung pejalan kaki, itu bagus sih," ujarnya.

Dia juga berharap ada regulasi khusus untuk internal warga Kemang agar tidak memiliki lebih dari satu kendaraan dalam satu keluarga.

"Kalau bisa orang yang asli Kemang pemakaian satu mobil untuk satu keluarga. Tapi kalau satu kepala keluarga punya tiga anak masing masing punya mobil kan sama saja," katanya.

Baca juga: Nantinya, Hanya Kendaraan Penghuni Berstiker yang Boleh Masuk Kemang

Berbeda dengan Gilang dan Eli, Jo selaku pengemudi ojek online bereaksi keras terkait regulasi ini. Dia menilai jika jalan Kemang bukan milik pribadi.

"Ya nggak setujulah karena kan ini jalannya umum, bukan jalan pribadi. Kecuali Kalau kompleks bisa dimaklumi," katanya saat ditemui di salah satu warung kopi kawasan Kemang.

Kebijakan tersebut juga dapat mengancam pekerjaannya sebagai pengemudi ojek online. Penghasilannya bisa berkurang jika tidak mengantar jemput penumpang di kawasan Kemang.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rampok Nasabah Bank Bermodus Gembos Ban, Seorang Residivis Ditangkap

Rampok Nasabah Bank Bermodus Gembos Ban, Seorang Residivis Ditangkap

Megapolitan
PKL Sudah 3 Tahun Minta Direlokasi ke Pasar Senen Blok III

PKL Sudah 3 Tahun Minta Direlokasi ke Pasar Senen Blok III

Megapolitan
PKS Akan Pilih 1 dari 4 Nama Cawagub DKI yang Diajukan Gerindra

PKS Akan Pilih 1 dari 4 Nama Cawagub DKI yang Diajukan Gerindra

Megapolitan
Pamit Nobar Persita Tangerang Vs Sriwijaya FC, Remaja Tewas Dibacok

Pamit Nobar Persita Tangerang Vs Sriwijaya FC, Remaja Tewas Dibacok

Megapolitan
Berbulan-bulan Pelaku Remas Payudara di Bintaro Belum Tertangkap, Ini Kendala Polisi

Berbulan-bulan Pelaku Remas Payudara di Bintaro Belum Tertangkap, Ini Kendala Polisi

Megapolitan
Satpol PP Jaring 14 Terapis Griya Pijat di Serpong, Diduga Melakukan Asusila

Satpol PP Jaring 14 Terapis Griya Pijat di Serpong, Diduga Melakukan Asusila

Megapolitan
Polisi Tangkap 13 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Seorang Pemuda di Bekasi

Polisi Tangkap 13 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Seorang Pemuda di Bekasi

Megapolitan
Polisi Buru Pembuat Dollar AS Palsu yang Dilengkapi Tanda Air seperti Asli

Polisi Buru Pembuat Dollar AS Palsu yang Dilengkapi Tanda Air seperti Asli

Megapolitan
Taufik Tidak Masalah Tak Gajian 6 Bulan jika RAPBD 2020 Tak Selesai Dibahas

Taufik Tidak Masalah Tak Gajian 6 Bulan jika RAPBD 2020 Tak Selesai Dibahas

Megapolitan
Akankah Anies-DPRD DKI Mengulangi Era Ahok Telat Sahkan APBD?

Akankah Anies-DPRD DKI Mengulangi Era Ahok Telat Sahkan APBD?

Megapolitan
Enggan Komentar, Anies Serahkan Kasus Satpol PP yang Bobol ATM ke OJK dan Polisi

Enggan Komentar, Anies Serahkan Kasus Satpol PP yang Bobol ATM ke OJK dan Polisi

Megapolitan
Gara-gara Komentar di Facebook, Dua Karyawan JICT Cekcok Berujung Penganiayaan

Gara-gara Komentar di Facebook, Dua Karyawan JICT Cekcok Berujung Penganiayaan

Megapolitan
Tolak Relokasi, PKL Ancam Tetap Bertahan di Bahu Jalan Raya Senen

Tolak Relokasi, PKL Ancam Tetap Bertahan di Bahu Jalan Raya Senen

Megapolitan
Banyak Dilintasi Motor, JPO Dekat Sudinhub Jakut Kini Dipasang Beton

Banyak Dilintasi Motor, JPO Dekat Sudinhub Jakut Kini Dipasang Beton

Megapolitan
Polisi Tangkap Kelompok Pencuri Koper Pembalap Indonesia di Bandara Soetta

Polisi Tangkap Kelompok Pencuri Koper Pembalap Indonesia di Bandara Soetta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X