Sebulan Beroperasi, Metrotrans Terintegrasi MRT Dukuh Atas Masih Sepi Peminat

Kompas.com - 23/04/2019, 20:17 WIB
Bis Metrotrans Transjakarta terintegrasi Stasiun MRT Dukuh Atas masih sepi peminat usai sebulan beroperasi. KOMPAS.com/ VITORIO MANTALEANBis Metrotrans Transjakarta terintegrasi Stasiun MRT Dukuh Atas masih sepi peminat usai sebulan beroperasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Transjakarta mengoperasikan sejumlah bus metrotrans yang terhubung langsung dengan Stasiun MRT Dukuh Atas sejak 22 Maret 2019.

Ada empat rute yang dilayani metrotrans tersebut, yakni DA1 (Dukuh Atas-Sam Ratulangi), DA2 (Dukuh Atas-Tanah Abang), DA3 (Dukuh Atas-Kuningan), dan DA4 (Dukuh Atas-Kota).

Namun, hingga Selasa (23/4/2019), bus-bus metrotrans tersebut masih sepi peminat.

Pantauan Kompas.com sepekan terakhir, tak jarang bus metrotrans tadi berangkat dari Stasiun MRT Dukuh Atas tanpa penumpang, apalagi pada waktu siang-sore.


Hal serupa juga kadang terjadi pada arah sebaliknya.

"Mungkin karena baru jalan sebulan, ya, jadi masih sepi," ujar Julianto, seorang pencatat odometer ketika ditemui Kompas.com, Selasa malam.

Baca juga: Cegah Kesemrawutan, MRT Jakarta Akan Pagari Trotoar di Lebak Bulus

Pria yang akrab disapa Juli itu menyebut, limpahan penumpang metrotrans dari dan menuju Stasiun MRT Dukuh Atas, Stasiun KA Sudirman, dan Stasiun Bandara BNI City masih belum seberapa.

Padahal, pengoperasian rute ini diharapkan mampu menciptakan konsep integrasi antarmoda yang lengkap di Dukuh Atas.

"Kalau misal jam kerja baru mulai-mulai ramai belakangan ini, kayaknya itu orang juga baru mulai pada tahu," ucap dia.

"Paling ke Kuningan sama Kota yang rada ramean," kata Juli.

Sementara itu, limpahan penumpang yang cukup banyak dari Dukuh Atas justru terlihat pada bus transjakarta rute GR1 Harmoni-Senayan, meskipun bus tersebut berhenti di jalan layang Jenderal Sudirman.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Sebut Tidak Ada Tanda Pencurian Kabel PLN pada Kasus Bocah Tewas Tersetrum

Polisi Sebut Tidak Ada Tanda Pencurian Kabel PLN pada Kasus Bocah Tewas Tersetrum

Megapolitan
Tol Kunciran-Serpong Diresmikan, Warga: Senang, Mau ke Mana-mana Jadi Cepat

Tol Kunciran-Serpong Diresmikan, Warga: Senang, Mau ke Mana-mana Jadi Cepat

Megapolitan
Tangan Jahil Beraksi Tiap Malam, Coret-coret Makam di TPU Menteng Pulo 2

Tangan Jahil Beraksi Tiap Malam, Coret-coret Makam di TPU Menteng Pulo 2

Megapolitan
Proyek Saluran Air Rusak Rumah Warga Cakung, Pemkot Minta Kontraktor Perbaiki

Proyek Saluran Air Rusak Rumah Warga Cakung, Pemkot Minta Kontraktor Perbaiki

Megapolitan
Cinta Mega Ingin Dewan Satukan Persepsi Sebelum Ungkap Anggaran, Pengamat: Paradigma Usang

Cinta Mega Ingin Dewan Satukan Persepsi Sebelum Ungkap Anggaran, Pengamat: Paradigma Usang

Megapolitan
Lantai 5 Mal Lokasari Plaza di Taman Sari Jakbar Terbakar

Lantai 5 Mal Lokasari Plaza di Taman Sari Jakbar Terbakar

Megapolitan
Warga Keluhkan Proyek Saluran Air di Cakung, Pemkot Salahkan Kontraktor

Warga Keluhkan Proyek Saluran Air di Cakung, Pemkot Salahkan Kontraktor

Megapolitan
Tanpa PSI, Komisi C DPRD DKI Gelar Konpers Bela Anggaran Komputer Rp 128,9 Miliar

Tanpa PSI, Komisi C DPRD DKI Gelar Konpers Bela Anggaran Komputer Rp 128,9 Miliar

Megapolitan
Seorang Pelajar Tewas dalam Laka Lantas Mobil Vs Sepeda Motor

Seorang Pelajar Tewas dalam Laka Lantas Mobil Vs Sepeda Motor

Megapolitan
Cara Mengganti E-KTP Setelah Pindah Domisili

Cara Mengganti E-KTP Setelah Pindah Domisili

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Berharap Tol Kunciran-Serpong Bisa Atasi Macet

Wali Kota Tangsel Berharap Tol Kunciran-Serpong Bisa Atasi Macet

Megapolitan
Masuk Musim Hujan, Pemkot Jakpus Pangkas 9.302 Pohon di 8 Kecamatan

Masuk Musim Hujan, Pemkot Jakpus Pangkas 9.302 Pohon di 8 Kecamatan

Megapolitan
Komisi D DPRD DKI: Rusunami DP 0 Bukan Jawaban Kebutuhan Masyarakat

Komisi D DPRD DKI: Rusunami DP 0 Bukan Jawaban Kebutuhan Masyarakat

Megapolitan
Dua Pria Bawa Samurai Rampok Minimarket di Batu Ceper

Dua Pria Bawa Samurai Rampok Minimarket di Batu Ceper

Megapolitan
Viral, Pemalakan Sopir Mobil Bongkar Muat Sembako dengan Karcis Parkir Berlogo Ormas

Viral, Pemalakan Sopir Mobil Bongkar Muat Sembako dengan Karcis Parkir Berlogo Ormas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X