Saat Para Polwan Menghibur Anak-anak Korban Kebakaran Kampung Bandan

Kompas.com - 14/05/2019, 20:24 WIB
Sejumlah Polisi Wanita (Polwan) menghibur anak-anak korban pengungsian di Kampung Bandan, Ancol, Padamangan, Jakarta Utara Selasa (14/5/2019). Kompas.com / Tatang GuritnoSejumlah Polisi Wanita (Polwan) menghibur anak-anak korban pengungsian di Kampung Bandan, Ancol, Padamangan, Jakarta Utara Selasa (14/5/2019).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah Polisi Wanita (Polwan) Polres Metro Jakarta Utara bermain bersama anak-anak korban kebakaran di Kampung Bandan, Ancol, Pademangan, Jakarta Utara Selasa (14/5/2019). 

Dalam pantauan Kompas.com di posko pengungsian yang terletak di kawasan Grand Boutique, para Polwan tiba pukul 14.45 WIB dan langsung berbaur dengan anak-anak.

Ditemui di posko pengungsian, Kabag Sumber Daya Polres Metro Jakarta Utara AKBP Yayuk Suwitaningsih menyebutkan acara ini dilaksanakan untuk menghibur anak-anak korban kebakaran di lokasi pengungsian.

Baca juga: Anies: Solusinya, Warga Bukan Dipindah Keluar dari Kampung Bandan...

"Kami ingin anak-anak di sini tetap bisa beraktivitas, dapat bermain, dan juga kembali tertawa lagi pasca-bencana kebakaran yang mereka alami," jelas Yayuk.

Untuk anak-anak balita, para Polwan membagikan kertas gambar lengkap dengan alat mewarnai. Sedangkan untuk mereka yang berusia SD diajak untuk bermain estafet bola untuk mengajarkan kerja sama tim.

"Selain menghibur, kami juga ingin melihat kondisi mereka. Tadi kami ajak untuk bermain yang melatih konsentrasi dan respons anak-anak di sini. Supaya mereka nantinya bisa belajar untuk merespons situasi tertentu," paparnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Sembari Tunggu Rusun, Selter Akan Dibangun untuk Korban Kebakaran Kampung Bandan

Para Polwan juga memberikan hadiah untuk puluhan anak kecil di posko pengungsian. Selain mengajak bermain, lanjut Yayuk, para Polwan ingin menunjukan pada anak-anak bahwa petugas kepolisian ada untuk mengayomi mereka.

"Kami tidak ingin mereka sungkan-sungkan dan takut pada polisi. Tapi kami ingin mereka tahu, bahwa polisi hadir di tengah mereka," tambahnya.

Setidaknya 40 personel Polwan diturunkan untuk bermain bersama anak-anak di posko pengungsian Kampung Bandan.

Program ini, menurut Yayuk, akan terus dilaksanakan secara berkala di posko pengungsian.

"Ini adalah program kemanusiaan yang akan terus dilaksanakan secara berkala untuk menghibur korban di Kampung Bandan," tutur Yayuk.

Diketahui 3.500 warga Kampung Bandan harus mengungsi akibat rumahnya hangus terbakar Sabtu (11/5/2019) pekan lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Megapolitan
Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Megapolitan
Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Megapolitan
Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Megapolitan
Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Megapolitan
Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Megapolitan
6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

Megapolitan
Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Megapolitan
Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Megapolitan
Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Megapolitan
Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Megapolitan
Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Megapolitan
Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.