Hanura DKI Terima Kekalahan pada Pileg 2019

Kompas.com - 21/05/2019, 19:25 WIB
Ketua DPD Hanura DKI Jakarta Mohamad Sangaji alias Ongen, saat menyampaikan sambutan dalam Rakerda Hanura DKI Jakarta, Minggu (11/12/2016).Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Ketua DPD Hanura DKI Jakarta Mohamad Sangaji alias Ongen, saat menyampaikan sambutan dalam Rakerda Hanura DKI Jakarta, Minggu (11/12/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Hati Nurani Rakyat ( Hanura) diperkirakan terdepak dari "Kebon Sirih" karena perolehan suaranya pada Pileg DPRD DKI 2019 yang anjlok.

Terkait hal itu, Ketua Fraksi Hanura di DPRD DKI Mohamad 'Ongen' Sangaji berbesar hati atas kekalahan yang dialaminya.

"Biasa orang bertarung itu biasa ada menang ada kalah," kata Ongen saat dihubungi, Selasa (21/5/2019).

Baca juga: Ini 106 Caleg yang Diperkirakan Lolos ke DPRD DKI

Ongen enggan mengungkapkan faktor yang menyebabkan Hanura DKI kalah pada Pileg 2019 ini. Ia membantah larinya beberapa kader ke partai lain sebagai penyumbang kekalahan.

"Itu kan policy partai, internal," ujar dia.

Atas kekalahan ini, Ongen mengatakan bahwa pihaknya siap berbenah agar bisa lolos di pemilu berikutnya.

Ia juga akan tetap mengawasi Pemprov DKI Jakarta kendati tak punya kursi di DPRD.

"Sebagai partai politik wajib mengawasi gubernur. Partai politik wajib, rakyat jakarta wajib kita akan bersikap kritis kepada beliau dan juga mungkn memberikan dukungan kalau beliau bekerja secara baik," kata Ongen.

Baca juga: Ini 21 Caleg DPR RI dari Dapil Jakarta yang Diperkirakan Lolos ke Senayan

Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta telah menyelesaikan rekapitulasi suara Pemilu 2019. Untuk Pileg DPRD DKI Jakarta, ada 106 kursi dari 10 dapil yang diperebutkan.

Total perolehan suara Hanura dari 10 dapil itu hanya 103.073. Jika disimulasi dengan metode sainte lague, Hanura tak mendapat kursi di dapil mana pun.

Metode sainte lague digunakan untuk menetapkan kursi di Pemilu 2019. Adapun perolehan kursi pemilu legislatif secara resmi baru ditetapkan KPU setelah Juni 2019.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X