Bupati Minta BMKG Pasang Alat Peringatan Dini Tsunami di Kepulauan Seribu

Kompas.com - 14/06/2019, 20:54 WIB
Wali Kota Jakarta Utara Syamsuddin Lologau dan Bupati Kepulauan Seribu Husein Murad memberikan keterangan kepada awak media di Kantor Wali Kota Jakarta Utara, Kamis (5/7/2018). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DWali Kota Jakarta Utara Syamsuddin Lologau dan Bupati Kepulauan Seribu Husein Murad memberikan keterangan kepada awak media di Kantor Wali Kota Jakarta Utara, Kamis (5/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bupati Kepulauan Seribu Husein Murad meminta BMKG memasang alat pendeteksi tsunami di wilayahnya.

Hal itu dirasa penting mengingat wilayah Kepulauan Seribu terdiri dari gugusan pulau-pulau kecil yang tak begitu luas.

"Apabila ada alat pendeteksi tsunami berarti kita nanti akan beritahu kepada warga bahwa ada alat early warning system, yang memberitahukan kepada warga potensi tsunami," ujar Husein dalam keterangan tertulis, Jumat (14/6/2019). 

Baca juga: Gempa 5,7 di Pesisir Selatan Jawa, Tidak Berpotensi Tsunami

Selain itu, kata Husein, Kepulauan Seribu yang ditetapkan sebagai kawasan pariwisata strategis nasional tentu memiliki tanggung jawab memberikan rasa aman kepada wisawatan.

"Kemudian nanti warga juga diberitahu bagaimana menyelamatkan diri apabila terjadi tsunami," katanya. 

Kasubid Manajemen Operasi Seismologi Teknik BMKG Titi Handayani mengatakan, pihaknya memang belum memiliki alat pendeteksi tsunami di Kepulauan Seribu.

Baca juga: Gempa Magnitudo 6,0 dan 5,2 Guncang Kepulauan Nias, Tak Berpotensi Tsunami

Namun, pihaknya sudah memasang alat tersebut di kawasan Selat Sunda untuk mendeteksi tsunami.

"Kami sudah ada peralatan-peralatan untuk (mendeteksi) tsunami di Selat Sunda itu untuk antisipasi gunung api, sehingga Kepulauan Seribu sudah tercover alat tersebut," ucap Titi. 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buka Suara soal Reklamasi Ancol, Anies: Ini untuk Melindungui Warga dari Banjir

Buka Suara soal Reklamasi Ancol, Anies: Ini untuk Melindungui Warga dari Banjir

Megapolitan
Lurah Grogol Selatan yang Dicopot Diduga Beri Pelayanan Langsung ke Djoko Tjandra Saat Bikin E-KTP

Lurah Grogol Selatan yang Dicopot Diduga Beri Pelayanan Langsung ke Djoko Tjandra Saat Bikin E-KTP

Megapolitan
Polisi: Jenazah Editor Metro TV Mulai Membusuk Saat Ditemukan

Polisi: Jenazah Editor Metro TV Mulai Membusuk Saat Ditemukan

Megapolitan
Usut Kasus Kematian Wartawan Metro TV, Polisi Periksa 12 Saksi

Usut Kasus Kematian Wartawan Metro TV, Polisi Periksa 12 Saksi

Megapolitan
Ada Luka Tusuk di Leher dan Paha Yodi Prabowo, Editor Metro TV yang Ditemukan Tewas

Ada Luka Tusuk di Leher dan Paha Yodi Prabowo, Editor Metro TV yang Ditemukan Tewas

Megapolitan
Lurah Grogol Selatan Dinilai Langgar Disiplin PNS karena Terbitkan E-KTP Djoko Tjandra

Lurah Grogol Selatan Dinilai Langgar Disiplin PNS karena Terbitkan E-KTP Djoko Tjandra

Megapolitan
Fakta Eksploitasi 305 Anak oleh WN Prancis, Bisa Bahasa Indonesia hingga Rehabilitasi Korban...

Fakta Eksploitasi 305 Anak oleh WN Prancis, Bisa Bahasa Indonesia hingga Rehabilitasi Korban...

Megapolitan
Fakta Tewasnya Editor Metro TV yang Ditemukan di Pinggir Tol Pesanggrahan

Fakta Tewasnya Editor Metro TV yang Ditemukan di Pinggir Tol Pesanggrahan

Megapolitan
Fakta Mobil Terjun ke Kalimalang, Sopir Diduga Mengantuk yang Berujung Tewasnya Ibu dan Anak

Fakta Mobil Terjun ke Kalimalang, Sopir Diduga Mengantuk yang Berujung Tewasnya Ibu dan Anak

Megapolitan
Saat Pandemi, Kelompok Tani Wanita Sunter Agung Panen Sawi 40 Kilogram

Saat Pandemi, Kelompok Tani Wanita Sunter Agung Panen Sawi 40 Kilogram

Megapolitan
Fakta Tiga Pilot Ditangkap Polisi karena Pakai Sabu, Ada yang Kerja untuk Maskapai Pemerintah

Fakta Tiga Pilot Ditangkap Polisi karena Pakai Sabu, Ada yang Kerja untuk Maskapai Pemerintah

Megapolitan
Pengelola Pabrik Diimbau Gelar Tes Massal untuk Cegah Penularan Covid-19

Pengelola Pabrik Diimbau Gelar Tes Massal untuk Cegah Penularan Covid-19

Megapolitan
Ini Alasan Reklamasi Ancol Belum Kuat Dasar Hukumnya

Ini Alasan Reklamasi Ancol Belum Kuat Dasar Hukumnya

Megapolitan
UPDATE 10 Juli: Tak Ada Penambahan Kasus, 8 Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Sembuh

UPDATE 10 Juli: Tak Ada Penambahan Kasus, 8 Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Sembuh

Megapolitan
993 ASN Kota Tangerang Disebar untuk Awasi Penerapan Protokol Kesehatan Covid-19

993 ASN Kota Tangerang Disebar untuk Awasi Penerapan Protokol Kesehatan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X