Sudah Terjual, Rumah Lokasi Pembunuhan di Pulomas Belum Ditempati

Kompas.com - 17/06/2019, 20:46 WIB
Tampak depan rumah mewah di Pulomas yang sempat menjadi tempat kejadian pembunuhan dan perampokan pada Desembrr 2016, Senin (17/6/2019). KOMPAS.com/ ARDITO RAMADHANTampak depan rumah mewah di Pulomas yang sempat menjadi tempat kejadian pembunuhan dan perampokan pada Desembrr 2016, Senin (17/6/2019).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Rumah mewah di Pulomas yang pernah menjadi lokasi pembunuhan dan perampokan terhadap pemilik dan keluarganya pada Desember 2016 telah dijual.

"Ya memang sudah dijual, informasinya sudah terjual tapi belum ditinggali, belum ada yang menempati," kata pengurus RW setempat, Warjo, kepada Kompas.com, Senin (17/6/2019) sore.

Namun, Warjo menyebut rumah itu belum ditempati oleh pemilik barunya hingga kini.

Warjo mengaku belum menerima laporan adanya warga yang menempati rumah tersebut. Ia pun mengaku tak tahu menahu kapan rumah tersebut berganti pemilik.

Baca juga: Dua Terdakwa Perampokan dan Pembunuhan di Pulomas Divonis Mati

Pantauan Kompas.com, tidak terlihat aktivitas di rumah tersebut. Pagar rumah terkunci rapat dan ditutup dengan fiber hitam yang menghalangi pandangan.

Akan tetapi, rumah itu masih tampak terawat. Tidak ada sampah-sampah yang menumpuk dan mengotori muka rumah. Menurut Warjo, rumah itu memang rutin dibersihkan.

"Kayaknya dibersihin sama pembantu pemilik barunya. Cuma enggak rutin sih, kadang-kadang aja kalau sudah kotor baru dibersihin, saya sendiri belum pernah melihat," ujar dia.

Adapun sebelumnya sebuah video yang diunggah perusahaan agen jual-beli properti Century21 menyebut rumah itu sudah terjual pada Maret 2019 lalu.

Diketahui, rumah tersebut dahulu merupakan rumah milik Dodi Triono, seorang arsitek yang menjadi korban perampokan pada Desember 2019 lalu.

Dodi bersama sepuluh penghuni rumah lainnya dikurung di dalam kamar mandi oleh para perampok hingga kehabisan napas.

Baca juga: Perjalanan Sidang Terdakwa Perampokan dan Pembunuhan di Pulomas

Korban yang meninggal dalam peristiwa itu adalah Dodi Triono (59) selaku pemilik rumah, dua anak Dodi bernama Diona Arika (16) dan Dianita Gemma (9), Amel yang merupakan teman dari anak Dodi, serta Yanto dan Tasrok yang merupakan sopir keluarga Dodi. 

Adapun korban selamat bernama Zanette Kalila (13), yang merupakan anak Dodi. Korban lain yang selamat adalah Emi, Santi (22), Fitriani, dan Windy.

Dua orang pelaku perampokan itu telah divonis mati oleh Pengadilan Negeri Jakarta Timur dan satu pelaku lainnya divonis penjara seumur hidup.

Sementara itu, seorang pelaku lainnya ditembak mati polisi saat hendak ditangkap.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X