6 Dinamika Pemilihan Wagub DKI: Gerindra-PKS Tarik Ulur hingga Munculnya Adhyaksa

Kompas.com - 02/07/2019, 10:45 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kanan) berjabat tangan dengan Sandiaga Uno (kiri) usai pengunduran diri Sandiaga sebagai Wagub DKI Jakarta di Balai Kota, Jakarta, Jumat (10/8/2018). Sandiaga Uno resmi mundur dari jabatannya sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta untuk menjadi bakal calon wakil presiden mendampingi bakal calon presiden Prabowo dalam Pilpres 2019. ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTAGubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kanan) berjabat tangan dengan Sandiaga Uno (kiri) usai pengunduran diri Sandiaga sebagai Wagub DKI Jakarta di Balai Kota, Jakarta, Jumat (10/8/2018). Sandiaga Uno resmi mundur dari jabatannya sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta untuk menjadi bakal calon wakil presiden mendampingi bakal calon presiden Prabowo dalam Pilpres 2019.
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com — Kursi wakil gubernur DKI Jakarta sudah kosong 11 bulan. Posisi itu ditinggalkan Sandiaga Uno sejak 10 Agustus 2018 untuk mencalonkan diri sebagai calon wakil presiden pada Pilpres 2019.

 

1. Gerindra-PKS berebut kursi

Penentuan dua nama calon wakil gubernur pengganti Sandiaga pun berjalan alot.

Partai politik pengusung Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga pada Pilkada DKI 2017, yaitu Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS), sempat memperebutkan posisi wagub.


PKS merasa berhak mendapatkan kursi wagub karena posisi cawapres diambil Sandiaga yang mulanya kader Gerindra.

Baca juga: Pansus Kembali Gelar Rapat untuk Lengkapi Tatib Pemilihan Wagub DKI

 

Sementara itu, dalam banyak kesempatan, Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik meminta PKS dan Gerindra sama-sama mengajukan nama untuk diseleksi sebagai cawagub. Dia pun optimistis dicalonkan sebagai kandidat dari Gerindra.

Gerindra dan PKS DKI Jakarta akhirnya bertemu pada 5 November 2018 untuk membicarakan cawagub yang akan diajukan ke DPRD DKI Jakarta.

Dalam pertemuan itu disepakati bahwa kursi wagub menjadi milik PKS. Namun, dua cawagub yang akan diajukan harus lulus uji kelayakan dan kepatutan (fit and proper test).

 

2. Beda pendapat fit and proper test

PKS menunjuk dua kadernya sebagai cawagub DKI untuk mengikuti fit and proper test. Keduanya ialah Sekretaris DPW PKS DKI Jakarta Agung Yulianto dan Ketua DPW PKS Jawa Barat Ahmad Syaikhu.

Namun, Gerindra meminta PKS mengajukan lebih dari dua nama untuk diseleksi.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X