Sampah Menumpuk di Pinggir Jalan Danau Sunter Barat

Kompas.com - 08/07/2019, 17:36 WIB
Tumpukan sampah di Jalan Danau Sunter Barat, Tanjung Priok, dekat lokasi pembangunan ITF Sunter, Senin (8/7/2019). JIMMY RAMADHAN AZHARITumpukan sampah di Jalan Danau Sunter Barat, Tanjung Priok, dekat lokasi pembangunan ITF Sunter, Senin (8/7/2019).

 

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Sampah tampak menumpuk di Jalan Danau Sunter Barat, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (8/7/2019). Tak jauh dari situ terdapat lahan di mana akan dibangun fasilitas pengolahan sampah dalam kota atau Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter. 

Dari pantauan Kompas.com, Senin (8/7/2019), ada dua lokasi penumpukan sampah itu. Lokasi pertama sekitar satu Kilometer dari tempat pembangunan ITF Sunter. Di sana terlihat sebuah truk oranye milik Dinas Lingkungan Hidup yang sedang parkir.

Di sekitar truk, tampak belasan gerobak sampah baik yang masih kosong ataupun dipenuhi sampah warga. Sampah-sampah itu terlihat berserakan di atas rumput yang ada di pinggir Jalan Danau Sunter Barat.

Baca juga: ITF Sunter Dinilai Tekan Anggaran karena DKI Tak Perlu Kucurkan Dana Pembangunan

Di dinding sheet pile Kali Sentiong yang melintas di lokasi tersebut terlihat tumpukan-tumpukan barang rongsokan yang dibungkus karung. Kotak-kotak stereofoam juga berserakan.

Di pembatas jalan di sekitar lokasi tersebut terpasang sebuah plang bertuliskan larangan membuang sampah.

Kondisi hampir serupa juga terlihat di titik kedua yang berjarak 500 meter dari lokasi pembangunan ITF Sunter.

Jaja (30), seorang tukang sampah di sana, mengatakan sampah mulai menumpuk di tempat itu sejak Mei lalu. Ia menyebutkan, para tukang sampah diminta untuk mengumpulkan sampah-sampah dari sejumlah RW di sekitar oleh pengawas sampah dari Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta.

"Pertama di sini itu disuruh pengawas (sampah), ngomong ke supir (truk sampah), kalau truk parkir di sini semua pada ngikut kemari," kata Jaja saat ditemui di lokasi, Senin.

"Awalnya masih bisa (di lokasi ITF Sunter) terus katanya ada pembanguna jadi enggak boleh lagi. Nah abis puasa dipindah," sambungnya.

Ada lima RW di Kelurahan Sunter Agung yang mengumpulkan sampah di sana yakni RW 1, 3, 4, 6, 7.

Baca juga: Residu Pengolahan Sampah ITF Sunter Dapat Dijadikan Campuran Aspal

Menurut  Jaja, sampah yang menumpuk tersebut akan bersih pada sore hari.

"Kalau sudah sore, ini semua sampah dinaikin ke mobil. Sore mobil berangkat ini dah rapi. Gerobak semua di pinggirin," kata dia.

ITF Sunter akan dibangun PT Jakarta Propertindo kerja sama dengan perusahaan asal Finlandia, Fortum. Pembangunan ITF Subter dijadwal mulai pada akhir Juli ini dan ditargetkan selesai pada 2022.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ancol Siapkan Pengibaran Bendera Merah Putih di Dalam Air

Ancol Siapkan Pengibaran Bendera Merah Putih di Dalam Air

Megapolitan
Penusuk Pria hingga Tewas di Warnet Duren Sawit Ditangkap

Penusuk Pria hingga Tewas di Warnet Duren Sawit Ditangkap

Megapolitan
UPDATE 15 Agustus Depok: 47 Kasus Baru Covid-19, Penambahan Tertinggi Selama Pandemi

UPDATE 15 Agustus Depok: 47 Kasus Baru Covid-19, Penambahan Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Cegah Kembali Kasus Covid-19, Mal AEON BSD Antar Jemput Karyawan hingga Rapid Test Berkala

Cegah Kembali Kasus Covid-19, Mal AEON BSD Antar Jemput Karyawan hingga Rapid Test Berkala

Megapolitan
UPDATE 15 Agustus: Bertambah 598 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 15 Agustus: Bertambah 598 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Pedagang Kelontong di Bekasi Tewas oleh Perampok, Seorang Bocah Sempat Lihat Pelaku

Pedagang Kelontong di Bekasi Tewas oleh Perampok, Seorang Bocah Sempat Lihat Pelaku

Megapolitan
Buat Gaduh di Pesawat Garuda, Mumtaz Diingatkan Hanum Rais

Buat Gaduh di Pesawat Garuda, Mumtaz Diingatkan Hanum Rais

Megapolitan
Pedagang Kelontong di Bekasi Dibunuh, Uang dan Rokok Dirampas Pelaku

Pedagang Kelontong di Bekasi Dibunuh, Uang dan Rokok Dirampas Pelaku

Megapolitan
Airin Minta ASN di Tangsel Ikut Lomba Tiktok Meriahkan HUT ke-75 RI

Airin Minta ASN di Tangsel Ikut Lomba Tiktok Meriahkan HUT ke-75 RI

Megapolitan
Pegawai Giant Positif Covid-19, Jumlah Pengunjung Margo City Depok Menurun

Pegawai Giant Positif Covid-19, Jumlah Pengunjung Margo City Depok Menurun

Megapolitan
Jasad Pria Ditemukan di Kamar Mandi Rumah di Bekasi, Ada Luka di Leher dan Perut

Jasad Pria Ditemukan di Kamar Mandi Rumah di Bekasi, Ada Luka di Leher dan Perut

Megapolitan
Libur Panjang, 167.414 Kendaraan Tinggalkan Jakarta Jumat Kemarin

Libur Panjang, 167.414 Kendaraan Tinggalkan Jakarta Jumat Kemarin

Megapolitan
Polisi: Ada Saksi yang Sempat Bicara dengan Penembak Pengusaha di Kelapa Gading

Polisi: Ada Saksi yang Sempat Bicara dengan Penembak Pengusaha di Kelapa Gading

Megapolitan
Bocah 5 Tahun Terjepit di Antara Tiang dan Dinding Saat Main Petak Umpet

Bocah 5 Tahun Terjepit di Antara Tiang dan Dinding Saat Main Petak Umpet

Megapolitan
Urai Kepadatan di Tol Jakarta-Cikampek, Contraflow Diberlakukan di Km 47

Urai Kepadatan di Tol Jakarta-Cikampek, Contraflow Diberlakukan di Km 47

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X