Kedatangan Sampah Luar Negeri Bikin Pemulung di Burangkeng Bekasi Dapat Rp 500 Ribu Sehari

Kompas.com - 31/07/2019, 16:53 WIB
Sampah asing di dekat TPA Burangkeng, Kabupaten Bekasi. Vitorio MantaleanSampah asing di dekat TPA Burangkeng, Kabupaten Bekasi.


BEKASI, KOMPAS.com - Datangnya sampah-sampah asal luar negeri ke lahan pembuangan di samping Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Burangkeng, Kecamatan Setu, Kabupaten Bekasi pada 2017 justru menandai "masa jaya" para pemulung setempat.

"Dulu itu bahasa kasarnya, Rp 500.000 sehari itu orang memulung ( sampah asing) bisa dapat," ujar Madih, Ketua RT 001 RW 003 Desa Burangkeng saat ditemui Kompas.com, Rabu (31/7/2019).

"Jadi warga yang ngeluh ya juga enggak ada, orang mereka malah senang bisa dapat duit banyak," imbuh Madih, yang rumahnya berhadapan langsung dengan lahan pembuangan sampah luar negeri yang berbatasan dengan proyek Tol Cimanggis-Cibitung itu.

Baca juga: Warga Sebut Sampah Luar Negeri di Burangkeng Bekasi Beracun


Beberapa warga Desa Burangkeng turut jadi pemulung sampah asing di lahan ini, meskipun jumlahnya kalah banyak dengan pemulung dari luar Burangkeng.

"Keluarga saya kan kebanyakan usahanya di limbah ini. Saya enggak pernah ngorek sih. Dapat cerita saja dari yang ngorek, ketemu dollar kadang-kadang juga mainan-mainannya dari luar negeri," ujar F, salah satu warga RT 001 RW 003 Burangkeng.

Aneka sampah bernilai ekonomi tinggi pernah mendominasi timbunan sampah di lahan pembuangan sampah asing tersebut pada 2017 lalu.

Salah satu daya tarik bagi para pemulung adalah mata uang asing yang terselip di antara timbunan sampah yang dibawa oleh puluhan truk sebuah pabrik kertas di Cikarang.

Baca juga: Sampah Luar Negeri di TPA Burangkeng, Ada Pasta Selandia Baru sampai Blueberry Cile

"Banyak yang nemu dollar juga dalam bentuk kertas. Kenapa enggak hancur? Saya juga enggak tahu, paling kadang terpotong dua," kata Madih.

"Semua ada. Mata uang dari Malaysia, Thailand, Vietnam, ada semua. Poundsterling segala juga," imbuhnya.

Madih mengungkapkan, para pemulung yang mendulang mata uang asing bakal menjualnya ke seorang penadah. Dollar Amerika, misalnya, dibanderol Rp 10.000.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X