Cerita Putri Zulhas Masuk DPRD DKI, Bawa Harapan Guru PAUD dan Ditertawakan Sang Ayah

Kompas.com - 19/08/2019, 09:04 WIB
Zita Anjani, anggota DPRD DKI Jakarta terpilih periode 2019-2022 dari Fraksi PAN. Foto diambil Kamis (15/8/2019). KOMPAS.com/NURSITA SARIZita Anjani, anggota DPRD DKI Jakarta terpilih periode 2019-2022 dari Fraksi PAN. Foto diambil Kamis (15/8/2019).
Penulis Nursita Sari
|

"Konsep kebersihan itu menurut aku satu hal kecil tapi disepelein, tapi kalau diselesaikan, itu bisa give a lot of impact," tuturnya.

Dengan adanya konsep kebersihan, kata Zita, warga Jakarta dan anak-anaknya akan sehat. Mereka juga akhirnya bisa bekerja dengan produktif.

Hal lain yang disoroti Zita adalah polusi udara Jakarta. Polusi udara Jakarta membuat anaknya sakit dan harus dirawat di rumah sakit.

Karena itu, ia menyebut polusi udara Jakarta harus diselesaikan agar anak-anak tak terkena dampaknya.

Kemudian, Zita juga ingin Jakarta fokus pada pembangunan sumber daya manusia. Ia ingin Jakarta memiliki museum hingga fasilitas pendidikan berstandar internasional yang bisa menjadi tempat belajar warga.

Oleh sebab itu, Zita mengaku ingin duduk di Komisi E bidang kesra saat menjadi anggota DPRD DKI nantinya.

"Penginnya sih (di Komisi E), soalnya kesra kan, tapi nanti ya kembali lagi itu kebijakan partai. Tapi aku pribadi aku akan fight untuk di Komisi E," kata dia.

Pandangan tentang korupsi

Zita bercerita, setelah ia terjun ke dunia politik, ada seorang warga yang membagikan informasi soal korupsi di grupnya.

Karena itu, menurutnya, korupsi menjadi salah satu stigma negatif yang selalu disematkan kepada politisi, mengingat masih banyak politisi yang korupsi di Indonesia.

"Begitu orang masuk politik, pasti stigmanya korupsi. Itu salah satu risiko yang kita tanggung sih kalau udah masuk ke dalam circle ini," tutur Zita.

Zita mengaku tak bisa berkomentar apa pun atas stigma itu. Menurut dia, hal terpenting ia akan membuktikan dengan bekerja profesional di DPRD DKI.

"Yang penting, kita buktikan aja. Dan salah satu cara untuk membentengi diri sendiri ya tentunya tentunya dari agama menurut aku," ujar dia.

Setelah dilantik menjadi anggota legislatif, Zita pun berjanji tidak akan bolos rapat. Ia akan melaksanakan seluruh kewajibannya sebagai anggota Dewan.

Baca juga: Anggota DPRD DKI Periode 2019-2024 Akan Dapat 4 Stel Pakaian

"Aku akan profesional. Begitu aku punya jam kerja, ada komitmen-komitmen yang harus aku penuhi, ya aku akan penuhi, karena aku dibayar, digaji sama rakyat. Dan uang gaji yang aku terima, ya aku harus profesional," ucap Zita.

Heran DPRD DKI lama pilih wagub

Zita juga menyoroti lamanya proses pemilihan wakil gubernur DKI Jakarta di tangan DPRD DKI periode 2014-2019. Ia mengaku heran dengan lamanya proses pemilihan wagub.

"Aku juga bingung sih sama kayak masyarakat umumnya, kenapa kok lama banget dipilihnya," kata Zita.

Setelah dilantik sebagai anggota Dewan, Zita mengaku akan mempelajari proses pemilihan wagub yang lama tersebut.

Ia dan Fraksi PAN akan berupaya untuk mempercepat proses pemilihan wagub DKI, jika pemilihan wagub itu pada akhirnya dilakukan oleh DPRD periode 2019-2024.

"Untuk teknisnya, aku harus nanti belajar, apa sih yang membuat di dalam itu lama. Aku juga enggak mau sok tahu, aku juga enggak mau nge-judge siapa-siapa, karena aku belum ada di sana," ucapnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Megapolitan
Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Megapolitan
Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Megapolitan
Bawaslu Tangsel Tindak 39 Pelanggaran Pilkada, Mayoritas Kasus Netralitas ASN

Bawaslu Tangsel Tindak 39 Pelanggaran Pilkada, Mayoritas Kasus Netralitas ASN

Megapolitan
Hari Kedua Libur Panjang, TMII Kedatangan 10.000 Pengunjung

Hari Kedua Libur Panjang, TMII Kedatangan 10.000 Pengunjung

Megapolitan
Remas Payudara Dua Perempuan, Seorang Pemuda di Depok Ditangkap Warga

Remas Payudara Dua Perempuan, Seorang Pemuda di Depok Ditangkap Warga

Megapolitan
Lurah Cakung Timur Pastikan Libur Panjang Tak Hentikan Proses Normalisasi Kali Rawa Rengas

Lurah Cakung Timur Pastikan Libur Panjang Tak Hentikan Proses Normalisasi Kali Rawa Rengas

Megapolitan
Contraflow di Tol Japek Diperpanjangan hingga KM 65 Arah Cikampek

Contraflow di Tol Japek Diperpanjangan hingga KM 65 Arah Cikampek

Megapolitan
Pasien RSUD Tarakan Tewas Bunuh Diri, Petugas Damkar Gagal Menyelamatkan

Pasien RSUD Tarakan Tewas Bunuh Diri, Petugas Damkar Gagal Menyelamatkan

Megapolitan
Terpeleset, Pemancing Tewas Tenggelam di Danau Bekas Tambang Pasir

Terpeleset, Pemancing Tewas Tenggelam di Danau Bekas Tambang Pasir

Megapolitan
Dua Kelompok Tawuran di Jatinegara, Kapolsek: Diduga karena Saling Ejek

Dua Kelompok Tawuran di Jatinegara, Kapolsek: Diduga karena Saling Ejek

Megapolitan
Rumah Kosong di Depok Ambruk Saat Hujan Deras dan Angin Kencang

Rumah Kosong di Depok Ambruk Saat Hujan Deras dan Angin Kencang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X