Pemalakan di Tanah Abang Sudah Lama, Sudin Perhubungan Mengaku Tak Berdaya

Kompas.com - 06/09/2019, 11:16 WIB
Aksi pemalakan sejumlah pemuda terhadap sopir di Tanah Abang, Jakarta, terekam video warga yang melintas. Media sosialAksi pemalakan sejumlah pemuda terhadap sopir di Tanah Abang, Jakarta, terekam video warga yang melintas.

JAKARTA, KOMPS.com - Kepala Suku Dinas Perhubungan Jakarta Pusat, Harlem Simanjuntak mengatakan, pemalakan oleh para juru parkir liar di kawasasn Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, sudah lama terjadi. 

Ia juga mengakui banyak juru parkir liar di kawasan itu. Namun, tak banyak yang bisa diperbuat Sudin Perhubungan.

“Iya dari dulu sih (pemalakan). Di Tanah Abang itu kan banyak juru parkir liar. Yang ngatur-ngatur di situ pasti ada. Tapi karena situasi kami keterbatasan kan, tidak enak juga kami, tak ada wewenang (menangkap),” kata Harlem saat dihubungi, Jumat (6/9/2019).

Baca juga: Viral Video Pemalakan di Tanah Abang, Dua Pemuda Ditangkap Polisi

Ia mengatakan hal itu saat menanggapi video yang beredar di media sosial tentang sejumlah orang yang memalak para pengendara mobil di Pasar Blok F Tanah Abang, Jakarta Pusat, Kamis kemarin.

 

Menurut Harlem, kerberadaan juru parkir liar di kawasan Tanah Abang sudah lama. Jajarannya sudah berulang kali menertibkan juru parkir liar itu. Namun, mereka tetap muncul lagi.

“Kadang-kadang kami saat-saat tertentu kami juga ngambil (tangkap) kalau kami pas penertiban parkir liar.... Kami ambil, kami serahkan ke polisi,” kata Harlem.

Ia mengatakan, pihaknya terus berkoordinasi dengan kepolisian untuk menangkap preman-preman yang berdalih sebagai juru parkir.

“Kami akan terus mengawasi jika tertangkap tangan kami akan proses dan serahkan ke polisi,” ujar dia.

Baca juga: Trotoar Tanah Abang Dipakai Dagang Hewan Kurban, Camat Jamin Sampahnya Bersih Selasa Depan

Kemarin beredar video yang memperlihatkan sejumlah orang memalak para pengendara mobil yang hendak keluar dari Blok F Pasar Tanah Abang. Orang-orang itu memberhentikan mobil-mobil yang hendak keluar. Mereka memaksa sopir memberikan uang.

Dua orang ditangkap

Polisi menangkap dua pemuda yang memalak para sopir di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rapat KUPA-PPAS Tetap Dilaksanakan, Semua Peserta Dipastikan Sudah Rapid Test

Rapat KUPA-PPAS Tetap Dilaksanakan, Semua Peserta Dipastikan Sudah Rapid Test

Megapolitan
Arus Balik Libur Panjang di Bandara Soekarno-Hatta Diprediksi Terjadi 1 November

Arus Balik Libur Panjang di Bandara Soekarno-Hatta Diprediksi Terjadi 1 November

Megapolitan
Bawa Korek Kuping Jumbo, Massa Aksi Penolak UU Cipta Kerja: Mungkin Kuping Jokowi Tersumbat

Bawa Korek Kuping Jumbo, Massa Aksi Penolak UU Cipta Kerja: Mungkin Kuping Jokowi Tersumbat

Megapolitan
Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Diminta Tak Abai Mengisi 'Health Alert Card'

Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Diminta Tak Abai Mengisi "Health Alert Card"

Megapolitan
Libur Panjang, Penumpang di Terminal Pulo Gebang Capai 1.805

Libur Panjang, Penumpang di Terminal Pulo Gebang Capai 1.805

Megapolitan
Cerita Pengalaman Nonton Bioskop Pertama Kali Selama Pandemi Covid-19...

Cerita Pengalaman Nonton Bioskop Pertama Kali Selama Pandemi Covid-19...

Megapolitan
Antisipasi Kericuhan, 5.190 Personel Kawal 1.000 Pedemo Tolak Omnibus Law Kawasan Medan Merdeka

Antisipasi Kericuhan, 5.190 Personel Kawal 1.000 Pedemo Tolak Omnibus Law Kawasan Medan Merdeka

Megapolitan
Pemkot Depok Targetkan 3 Tempat Isolasi OTG Covid-19 Dibuka Pekan Depan

Pemkot Depok Targetkan 3 Tempat Isolasi OTG Covid-19 Dibuka Pekan Depan

Megapolitan
Sejak Pandemi Covid-19, Banyak Sampah Medis Hanyut di Sungai Cisadane

Sejak Pandemi Covid-19, Banyak Sampah Medis Hanyut di Sungai Cisadane

Megapolitan
Anggota Marinir Nyaris Dijambret Saat Bersepeda, Polisi Periksa 3 Saksi

Anggota Marinir Nyaris Dijambret Saat Bersepeda, Polisi Periksa 3 Saksi

Megapolitan
Libur Panjang Akhir Oktober, TMII Targetkan 30.000 Pengunjung

Libur Panjang Akhir Oktober, TMII Targetkan 30.000 Pengunjung

Megapolitan
Demo Tolak UU Cipta Kerja, Massa Aksi Bawa Korek Kuping Jumbo untuk Jokowi

Demo Tolak UU Cipta Kerja, Massa Aksi Bawa Korek Kuping Jumbo untuk Jokowi

Megapolitan
Anggota Marinir Nyaris Jadi Korban Begal Saat Bersepeda, Polisi Cek CCTV untuk Buru Pelaku

Anggota Marinir Nyaris Jadi Korban Begal Saat Bersepeda, Polisi Cek CCTV untuk Buru Pelaku

Megapolitan
Tolak UU Cipta Kerja, Pedemo Bawa Korek Kuping Jumbo untuk Jokowi

Tolak UU Cipta Kerja, Pedemo Bawa Korek Kuping Jumbo untuk Jokowi

Megapolitan
Situasi Pukul 15.00 WIB, Pedemo Tolak UU Cipta Kerja Mulai Bakar Ban di Kawasan Patung Kuda

Situasi Pukul 15.00 WIB, Pedemo Tolak UU Cipta Kerja Mulai Bakar Ban di Kawasan Patung Kuda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X