KILAS METRO

Sebagian Anak Sekolah di Jakarta Kini Mendapat Sarapan Gratis

Kompas.com - 10/11/2019, 07:11 WIB
Ada 459 sekolah di DKI Jakarta yang menerima program PMTAS, dan sejauh ini telah menjangkau 144.722 peserta didik. Dok Humas Pemprov DKI JakartaAda 459 sekolah di DKI Jakarta yang menerima program PMTAS, dan sejauh ini telah menjangkau 144.722 peserta didik.

KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, banyak anak yang tak mengonsumsi sarapan sebelum berangkat ke sekolah.

Padahal, sarapan penting untuk memberikan energi untuk menjalani aktivitas sepanjang hari. "Banyak sekali anak-anak dari keluarga, khususnya yang secara sosial ekonomi itu rendah, berangkat sekolah tanpa ada sarapan.

Angkanya bervariasi tapi cukup tinggi, bahkan di studi beberapa tahun yang lalu itu lebih 30 persen anak berangkat ke sekolah tanpa ada sarapan," kata Anies, seperti dimuat di Kompas.com, Jumat (5/4/2019). Padahal, kecukupan gizi pada anak sekolah menjadi faktor penting yang mempengaruhi kemampuan belajar.

Oleh karena itu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta menyediakan makanan tambahan bagi anak sekolah melalui program Penyediaan Makanan Tambahan Anak Sekolah (PMTAS). Kebijakan ini ditetapkan lewat Peraturan Gubernur Nomor 9 Tahun 2019 tentang Penyediaan Makanan Tambahan Anak Sekolah Pada Satuan Pendidikan.

"Penyediaan makanan tambahan anak sekolah (PMT-AS) bertujuan untuk meningkatkan kecukupan gizi," demikian bunyi Pasal 2 Pergub tersebut. Mereka yang berhak mendapatkan makanan bergizi gratis adalah pelajar Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), Taman Kanak-kanak (TK), Sekolah Dasar (SD) Negeri, Sekolah Luar Biasa (SLB) di daerah berkategori miskin di Jakarta, dari Senin hingga Jumat.

Dalam APBD DKI 2019, kegiatan ini dianggarkan di Bantuan Operasional Pendidikan (BOP) SD. Di Jakarta Pusat anggarannya Rp 34,5 miliar, di Jakarta Utara Rp 58,2, Jakarta Barat Rp 105,7 miliar, Jakarta Selatan Rp 62,6 miliar, Jakarta Timur (hanya wilayah 1) Rp 53,5 miliar, dan Kepulauan Seribu Rp 1,3 miliar.

Sementara itu, untuk PAUD anggarannya Rp 5,2 miliar dan SLB Rp 3,7 miliar. 29 jenis pangan Makanan yang diberikan berupa jajanan sederhana berbahan pangan lokal atau hasil pertanian. Pangan juga harus disediakan beragam dan tak terpaku pada satu jenis saja. Makanan ditentukan oleh Dinas Kesehatan dan diadakan oleh Dinas Pendidikan.

"Variasi makanan yang kami siapkan mempertimbangkan faktor gizi, faktor selera, dan kearifan lokal," ujar Anies.

Jika tahun lalu Dinkes hanya menyediakan dua jenis pangan, tahun 2019 ada 29 jenis paket makanan senilai Rp 10.890 per anak yang disediakan oleh program PMTAS. Misalnya saja roti dan jeruk, sandwich isi telur dan duku, pisang dan telur rebus, nagasari dan apel, roti dan pisang, jasuke dan salak, risoles isi sayuran dan sawo, lemper isi ayam dan lengkeng, martabak telur dan rambutan, kroket singkong isi sayur dan apel, kue wortel dan manggis, serta puding buah dan jambu air.

“Sekolah atau komite bebas memilih menu sesuai dengan kemampuan komite dalam menyediakan menu-menu tersebut,” kata Kepala Seksi Peserta Didik dan Pembangunan Karakter Dinas Pendidikan DKI Jakarta Ida Nurbani.

Program penyediaan makanan tambahan ini tentu disambut baik orangtua murid. Kristina (39) wali murid SDN di Johar Baru, Jakarta Pusat, mengatakan pemberian makanan tambahan bisa dibarengi dengan edukasi tentang gizi dan kebutuhan makanan sehat.

“Ini perlu agar anak-anak lebih paham dan mengerti tentang makanan sehat bergizi tinggi yang dibutuhkan tubuh,” kata orangtua siswa Sekolah Dasar (SD) Negeri Johar Baru, Jakarta Pusat ini, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Selain untuk melengkapi gizi anak, menurut Kristina pemberian makanan ini juga mengajarkan kebersamaan.

“Begini, kadang kalau di rumah disediakan makanan, kerap tidak dimakan oleh anak-anak. Nah, berbeda kalau di sekolah, itu biasanya pasti dimakan. Mungkin karena makan bersama teman-teman juga,” ujar Kristina.

Menjangkau 144.722 murid di Jakarta Tahun 2019, pemberian makanan tambahan ini dilakukan dengan anggaran sebesar Rp 324 miliar. Ada 459 sekolah di DKI Jakarta yang menerima program ini, dan sejauh ini telah menjangkau 144.722 peserta didik.

"Program PMTAS sudah menjangkau 53 kelurahan di Jakarta dengan mempertimbangkan faktor sosial ekonomi," ujar Anies.

Sekolah yang tersebar di 53 kelurahan tersebut terdiri atas 75 taman kanak-kanak dan taman pendidikan Al-Quran dengan jumlah 5.304 murid, 375 sekolah dasar (SD) negeri dengan peserta 137.718 murid, dan sembilan sekolah luar biasa (SLB) dengan peserta 1.700 murid.

Ditinjau persebarannya, SDN dalam program PMTAS berada di Jakarta Utara (54), Jakarta Barat (134), Jakarta Pusat (52), Jakarta Timur (61), Jakarta Selatan (71), dan Kepulauan Seribu (3).

“Ke depannya, pelaksanaan program itu akan terus dikembangkan agar bisa menjangkau seluruh wilayah dan semua sekolah di ibu kota,” kata Anies.

Program PMTAS adalah upaya Pemprov DKI memberi perhatian serius pada pembangunan sumber daya manusia generasi mendatang.

Dengan pemberian asupan makanan sehat dan bergizi tinggi setiap hari, harapannya pertumbuhan jasmani dan intelektualitas anak-anak usia dini bisa tumbuh dan berkembang dengan baik.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengelola Pabrik Diimbau Gelar Tes Massal untuk Cegah Penularan Covid-19

Pengelola Pabrik Diimbau Gelar Tes Massal untuk Cegah Penularan Covid-19

Megapolitan
Ini Alasan Reklamasi Ancol Belum Kuat Dasar Hukumnya

Ini Alasan Reklamasi Ancol Belum Kuat Dasar Hukumnya

Megapolitan
UPDATE 10 Juli: Tak Ada Penambahan Kasus, 8 Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Sembuh

UPDATE 10 Juli: Tak Ada Penambahan Kasus, 8 Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Sembuh

Megapolitan
993 ASN Kota Tangerang Disebar untuk Awasi Penerapan Protokol Kesehatan Covid-19

993 ASN Kota Tangerang Disebar untuk Awasi Penerapan Protokol Kesehatan Covid-19

Megapolitan
Polisi Sebut 3 Oknum Pilot yang Ditangkap Sudah Pakai Sabu Lebih dari 3 Tahun

Polisi Sebut 3 Oknum Pilot yang Ditangkap Sudah Pakai Sabu Lebih dari 3 Tahun

Megapolitan
Pemkab Bekasi Berencana Pantau Karyawan Perusahaan Selama 24 Jam lewat Aplikasi

Pemkab Bekasi Berencana Pantau Karyawan Perusahaan Selama 24 Jam lewat Aplikasi

Megapolitan
Pilot Ditangkap karena Gunakan Sabu, Polisi: Alasannya untuk Konsentrasi

Pilot Ditangkap karena Gunakan Sabu, Polisi: Alasannya untuk Konsentrasi

Megapolitan
New Normal, Bandara Soekarno-Hatta Terapkan Tiga Lapis Keamanan

New Normal, Bandara Soekarno-Hatta Terapkan Tiga Lapis Keamanan

Megapolitan
Ini Fasilitas Baru di Bandara Soetta untuk Terapkan Protokol Kesehatan di Era New Normal

Ini Fasilitas Baru di Bandara Soetta untuk Terapkan Protokol Kesehatan di Era New Normal

Megapolitan
Perusahaan Hitachi Kembali Beroperasi Setelah Ditutup karena Karyawan Positif Covid-19

Perusahaan Hitachi Kembali Beroperasi Setelah Ditutup karena Karyawan Positif Covid-19

Megapolitan
Politisi PDI-P Wanti-wanti Pemprov Tak Pakai APBD untuk Reklamasi Ancol

Politisi PDI-P Wanti-wanti Pemprov Tak Pakai APBD untuk Reklamasi Ancol

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meningkat, Pemkot Tangerang Justru Siapkan Wisata Air

Kasus Covid-19 Meningkat, Pemkot Tangerang Justru Siapkan Wisata Air

Megapolitan
3 Pilot Ditangkap karena Kasus Sabu, 2 Orang dari Maskapai Pelat Merah

3 Pilot Ditangkap karena Kasus Sabu, 2 Orang dari Maskapai Pelat Merah

Megapolitan
UPDATE 10 Juli: Pasien Sembuh Covid-19 di Tangsel Tambah 15 Orang, Totalnya Kini 301

UPDATE 10 Juli: Pasien Sembuh Covid-19 di Tangsel Tambah 15 Orang, Totalnya Kini 301

Megapolitan
[UPDATE] Grafik Covid-19 10 Juli di Depok: Tambah 23 Pasien Pulih

[UPDATE] Grafik Covid-19 10 Juli di Depok: Tambah 23 Pasien Pulih

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X