Pembuatan SKCK untuk CPNS di Polres Jakbar Naik Tiga Kali Lipat

Kompas.com - 13/11/2019, 09:55 WIB
Suasana pemohon SKCK di Polres Jakarta Barat, Selasa (12/11/2019) KOMPAS.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARSuasana pemohon SKCK di Polres Jakarta Barat, Selasa (12/11/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembukaan pendaftaran calon pegawai negeri sipil ( CPNS) berdampak pada pembuatan surat keterangan catatan kepolisian ( SKCK) yang naik tiga kali lipat di Polres Metro Jakarta Barat.

"Sehari antara 250 sampai 300 orang dua hari ini. Kalau kemarin masih 200-an. biasanya 150-an, sekarang tiga kali lipatnya," ucap Kepala Urusan Administrasi dan Ketatausahaan Polres Metro Jakarta Barat Ipda Kartiman di Polres Jakarta Barat, Selasa (12/11/2019).

Meski meningkat tiga kali lipat, Kartiman mengatakan bahwa mayoritas pemohon masih menggunakan cara manual untuk mengurus SKCK.

Para pemohon manual membawa berkas, mulai dari akte kelahiran, kartu keluarga, KTP dan pas foto ukuran 4x6.

Baca juga: Jumlah Pemohon SKCK Membludak, Polres Jakbar Layani Hingga Pukul 20.00

"Masih banyak manual, yang online ngisinya di rumah. Ini agak mendingan karena pemohon kebanyakan anak-anak muda, perempuan. Jadi online masih bisa, ini agak mendingan kalau dari keseleruhan 10 persenan lah ada," kata Kartiman.

Meski pendaftaran secara online membuat pemohon menjadi lebih mudah, kata Kartiman, banyaknya pemohon membuat jajaran SPK menambah jumlah pegawai serta menyesuaikan jam kerja.

Umumnya layanan pembuatan SKCK hanya sampai pukul 15.00 WIB, maka untuk saat ini pihaknya memastikan tetap melayani sampai seluruh SKCK yang diurus selesai dikeluarkan pada hari itu juga.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Megapolitan
Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Megapolitan
Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

Megapolitan
Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Megapolitan
Bukan Asli Betawi, 'Lu', 'Gue', 'Cincong' Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Bukan Asli Betawi, "Lu", "Gue", "Cincong" Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Megapolitan
[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

Megapolitan
Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Megapolitan
Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

Megapolitan
Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X