Kusni Kasdut, Penjahat yang Fenomenal: Pejuang Kemerdekaan yang Tersakiti (2)

Kompas.com - 19/11/2019, 06:54 WIB
Kusni Kasdut Kompas.idKusni Kasdut

JAKARTA, KOMPAS.com —  Kusni Kasdut terkenal sebagai penjahat ulung pada masanya. Ia terlibat sejumlah perampokan dan tak segan membunuh. 

Kusni ternyata merupakan salah satu pejuang kemerdekaan. Perjuangannya dimulai ketika ia bergabung dengan Heiho pada masa penjajahan Jepang.

Berdasarkan buku Kusni Kasdut karya Parakitri T Simbolon, wartawan harian Kompas, Kusni dulunya sangatlah miskin.  (Tulisan ini menyarikan kisah Kusni Kasdut dari buku karya Parakitri tersebut).

Kusni hanya tinggal bersama ibunya. Bahkan sakin miskinnya mereka, sang ibu sampai dikenal dengan nama Mbok Cilik (miskin).

Baca juga: Kusni Kasdut, Penjahat Fenomenal: Perampokan Museum Nasional (1)

Semasa mudanya Kusni juga sangat pendiam. Tak seorang pun teman dekat kepadanya.

Suatu ketika saat Jepang hampir kalah, ia dan empat teman sekolahnya di Malang bergabung dengan Heiho. Mereka berlima ditempatkan di Batalyon Matsamura, lapangan terbang di sebelah timur laut Kota Malang.

Dendam dengan Jepang

Jepang memberi pelatihan yang sangat keras. Salah sedikit, kepala langsung ditempeleng. Belum lagi mereka diharuskan untuk sembah sujud kepada Tenno Heika atau Yang Mulia Kaisar.

Tapi yang paling membuat Kusni dendam kepada Jepang ialah ketika sekali ia mangkir dari dinas untuk menghabiskan waktu bersama ibunya.

Saat itu Kusni beralasan bahwa ibunya sedang sakit, tapi ia justru dimaki oleh orang Jepang yang jadi pimpinannya.

"Bagerooo! Binatang juga punya ibu. Karo (kalau) sekutu datang, ibumu tidak perru (perlu) sakit  tapi ditembaak!," kata orang Jepang tersebut kepada Kusni seperti dikutip dalam buku tersebut.

Hal itu terus terngiang di kepala Kusni, bahkan ia yang tidak biasa mabuk pergi minum-minuman ke kawasan Calekat, Malang, hingga membuat teman-temannya heran.

Tapi beberapa hari setelah kejadian tersebut, Kusni beserta seluruh Heiho lain dikumpulkan. Salah seorang Jepang lalu mengatakan kepada mereka bahwa mereka diliburkan sampai waktu yang tak ditentukan.

Ternyata, hari itu tanggal 19 Agustus 1945. Itu berarti, dua hari sebelumnya Indonesia telah memproklamirkan kemerdekaan. Para anggota Heiho itu dilucuti senjatanya.

Lepas dari Heiho, pada Oktober 1945 Kusni Kasdut bergabung dengan Tentara Keamanan Rakyat (TKR). Ia menjadi anggota batalyon Rampal.

Saat mendengar terjadi perebutan senjata Jepang oleh rakyat Surabaya, Kusni merasa bahwa itu saatnya membalaskan dendam kepada Jepang.

Tetapi di Malang, pertempuran tak terjadi. Jepang sepakat menyerahkan gudang senjata mereka yang isinya tak seberapa kepada rakyat tanpa perlawanan.

Baca juga: Tyo Pakusadewo Akan Sutradarai Film Kusni Kasdut

Meski mendapat senjata, Kusni tak merasa senang. Dalam dirinya ada keinginan liar untuk ikut dalam perang yang bergelimangan darah.

Belakangan terdengar kabar bahwa Jepang telah kalah dari Inggris. Didengarnya pula kabar bahwa negara sekutu itu telah masuk ke Surabaya.

Hal itu membuat Kusni tergerak. Ia dan pemuda-pemuda lain berangkat ke Surabaya untuk berperang.

Sebelum berangkat, Kusni minta izin kepada ibunya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Bekasi Minta Ditjen Perkeretapian Amankan Area Struktur Bata Kuno

Pemkot Bekasi Minta Ditjen Perkeretapian Amankan Area Struktur Bata Kuno

Megapolitan
Kembali ke Zona Oranye, Pemkot Tangerang Enggan Perketat PSBB Lagi

Kembali ke Zona Oranye, Pemkot Tangerang Enggan Perketat PSBB Lagi

Megapolitan
Pandemi Covid-19, Pemprov DKI Hanya Menata 11 Kampung Kumuh dari Target 56 RW

Pandemi Covid-19, Pemprov DKI Hanya Menata 11 Kampung Kumuh dari Target 56 RW

Megapolitan
Jalan Dr Sumarno Cakung Berlaku Satu Arah Saat Jam Pulang Kantor

Jalan Dr Sumarno Cakung Berlaku Satu Arah Saat Jam Pulang Kantor

Megapolitan
UPDATE: Bertambah 2 Kasus, Total 614 Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi

UPDATE: Bertambah 2 Kasus, Total 614 Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
Jaga Kerahasiaan, Agen Detektif Wanita Tidak Punya Akun Media Sosial

Jaga Kerahasiaan, Agen Detektif Wanita Tidak Punya Akun Media Sosial

Megapolitan
BPBD Keluarkan Peringatan Potensi Angin Puting Beliung di Jakarta

BPBD Keluarkan Peringatan Potensi Angin Puting Beliung di Jakarta

Megapolitan
Seorang Ibu di Palmerah Melahirkan Sendirian, lalu Mengaku Menemukan Bayi

Seorang Ibu di Palmerah Melahirkan Sendirian, lalu Mengaku Menemukan Bayi

Megapolitan
BKD DKI Janjikan Gaji Ke-13 PNS Akan Dibayar Penuh Agustus

BKD DKI Janjikan Gaji Ke-13 PNS Akan Dibayar Penuh Agustus

Megapolitan
Kronologi dan Fakta Kelurahan dengan Kasus Covid-19 Alami Kebakaran

Kronologi dan Fakta Kelurahan dengan Kasus Covid-19 Alami Kebakaran

Megapolitan
Satu Pegawai Giant Margo City Positif Covid-19, Ini Respons Pemkot Depok

Satu Pegawai Giant Margo City Positif Covid-19, Ini Respons Pemkot Depok

Megapolitan
Pergub Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan Disebut Perlu Dikaji Ulang

Pergub Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan Disebut Perlu Dikaji Ulang

Megapolitan
Sepekan Ganjil Genap, Penumpang Angkutan Umum Naik 6 Persen

Sepekan Ganjil Genap, Penumpang Angkutan Umum Naik 6 Persen

Megapolitan
Fakta Terungkapnya Jaringan Penjual Video Pornografi Anak di Jakarta Barat

Fakta Terungkapnya Jaringan Penjual Video Pornografi Anak di Jakarta Barat

Megapolitan
4 Fakta Penangkapan Dokter Gigi Gadungan di Bekasi

4 Fakta Penangkapan Dokter Gigi Gadungan di Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X