Kompas.com - 28/11/2019, 14:42 WIB
Chairman Ciputra Grup, Ciputra KOMPAS/JB SURATNOChairman Ciputra Grup, Ciputra
Penulis Cynthia Lova
|

“Setiap mau berangkat sekolah saya harus berlari agar tidak terlambat ke sekolah kadang naik kuda juga. Tapi rasanya kuda itu lebih lelah daripada saya berlari,” kata Ciputra.

Setelah sepulang sekolah, Ciputra kembali berkebun dan mengurus hewan ternaknya. Hal itu ia lakukan karena desakan Jepang pada zaman penjajahan.

“Jadi ya emang berkebun dan berternak kami sendiri, tidak memakai buruh lain yang mengerjakan ladang kami. Jadi memang tidak ada itu, jiwa feodal,” ucap Ciputra.

Bersyukur akhirnya jadi seorang entrepreneur

Hal sulit yang Ciputra alami saat itu menjadi pelajaran baginya untuk berjuang hidup.

“Dari bawah saya menjalani hidup dan saya menghayati betul suara orang bawah tersebut,” ujar Ciputra.

Ia juga belajar ketika dirinya sudah berada di atas, Ciputra bisa bekerja dengan adil, jujur, dan terbuka. Meski hal itu sulit rasanya diterapkan dalam dunia usaha, Pak Ci tak mempedulikan hal itu.

Menurut dia dalam dunia usaha, seorang entrepreneur hanya perlu share of value. Ia melihat, di Indonesia, banyak entrepreneur tak mempunyai share of value, nilai kebersamaan. Padahal nilai kebersamaan itu adalah tujuan usaha, yakni memiliki organisasi dan staf.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Lalu kita punya style, sistem, dan dari situ kita punya strategi. Setelah kita susun strategi, kita harus punya skill dan membuat usaha itu menjadi suatu keberuntungan bagi kita,” ujar Ciputra.

Baca juga: Ciputra dan Dunia Pendidikan Kewirausahaan di Indonesia

Untuk membuat usaha sukses, menurut dia, memerlukan pengawasan yang tepat, bukan malah mengirim orang mengerjakan hal itu. Misalnya, pengusaha meminta anak buahnya untuk mengerjakan suatu proyek tanpa ada pengawasan, namun jika proyek itu mangkrak maka nantinya pengusaha itu hanya bisa memarahi anak buahnya dan akhirnya merugi.

Pengusaha yang baik, menurut Pak Ci, adalah yang berkomitmen berpartisipasi dalam perencanaan itu. Pengusaha harus membuat suatu perencanaan bersama-sama dengan pegawainya.

“Jadi kita bikin planning sama-sama dan kita semua komitmen dengan planning itu. Itu kunci daripada kontrol,” katanya.

Jadi bukan hanya dari kata-kata, tapi dengan suatu perbuatan yang nyata.

“Jadi hasil perusahaan benar-benar dikecap bersama. Jangan hanya dikecap pemegang saham. Kalau pemegang saham punya keuntungan, harus dibagi dengan mereka, jangan pimpinan itu mengambil keuntungan semau gue aja,” tuturnya

Namun, kini waku telah berlalu dan semua jadi kenangan. Senin (27/11/2019) dini hari Pak Ci telah menghembuskan napas terakhirnya di Singapura

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PGRI Kritik Sekolah Tatap Muka di Jakarta karena Tak Ikuti Arahan Jokowi

PGRI Kritik Sekolah Tatap Muka di Jakarta karena Tak Ikuti Arahan Jokowi

Megapolitan
Tersisa Satu Tempat Tidur Hemodialisis untuk Pasien Covid-19 di Jakarta

Tersisa Satu Tempat Tidur Hemodialisis untuk Pasien Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Presiden Jokowi Bakal Tinjau Vaksinasi Covid-19 di Puspemkot Tangerang

Presiden Jokowi Bakal Tinjau Vaksinasi Covid-19 di Puspemkot Tangerang

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Massal di Stadion Patriot Akan Terbuka bagi Warga KTP Non-Bekasi

Vaksinasi Covid-19 Massal di Stadion Patriot Akan Terbuka bagi Warga KTP Non-Bekasi

Megapolitan
Banjir Surut, Warga Payung Mas Ciputat Mulai Bersihkan Rumah dan Kendaraan

Banjir Surut, Warga Payung Mas Ciputat Mulai Bersihkan Rumah dan Kendaraan

Megapolitan
Jokowi Datang, Wali Kota Bekasi Minta Ratusan Ribu Vaksin Covid-19

Jokowi Datang, Wali Kota Bekasi Minta Ratusan Ribu Vaksin Covid-19

Megapolitan
12.000 Anak di Jakarta Dilaporkan Positif Covid-19

12.000 Anak di Jakarta Dilaporkan Positif Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jabodetabek Melonjak, PGRI Minta Sekolah Tatap Muka Ditunda

Kasus Covid-19 di Jabodetabek Melonjak, PGRI Minta Sekolah Tatap Muka Ditunda

Megapolitan
Minta Anies Tak Tarik Rem Darurat, Anggota DPRD: Ekonomi Bisa Layu

Minta Anies Tak Tarik Rem Darurat, Anggota DPRD: Ekonomi Bisa Layu

Megapolitan
Gelar Vaksinasi Covid-19 Massal di Stadion, Wali Kota Bekasi: Presiden Bangga

Gelar Vaksinasi Covid-19 Massal di Stadion, Wali Kota Bekasi: Presiden Bangga

Megapolitan
24.878 Orang Ditangkap Terkait Kasus Narkoba di Indonesia sejak Januari 2021

24.878 Orang Ditangkap Terkait Kasus Narkoba di Indonesia sejak Januari 2021

Megapolitan
77 Kendaraan di Perumahan Payung Mas Terendam Banjir Imbas Longsor di Ciputat

77 Kendaraan di Perumahan Payung Mas Terendam Banjir Imbas Longsor di Ciputat

Megapolitan
Permudah Masyarakat, Dinas Pendidikan Kota Bekasi Buka Posko PPDB di 12 Kecamatan

Permudah Masyarakat, Dinas Pendidikan Kota Bekasi Buka Posko PPDB di 12 Kecamatan

Megapolitan
Kasus Naik, Keterpakaian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Capai 77,65 Persen

Kasus Naik, Keterpakaian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Capai 77,65 Persen

Megapolitan
Seberapa Genting Lonjakan Covid-19 di Jakarta? Ini Fakta dan Datanya...

Seberapa Genting Lonjakan Covid-19 di Jakarta? Ini Fakta dan Datanya...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X