Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tiga Kali Reuni 212, Tiga Kali Absen: Ini Riwayat Pelarian Rizieq Shihab di Arab Saudi

Kompas.com - 03/12/2019, 17:56 WIB
Vitorio Mantalean,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

6. 12 Juni 2017

Masa berlaku visa Rizieq di Arab Saudi habis. Meski demikian, Ketua Presidium Alumni 212 Ansufri Idrus Sambo tak tahu kapan Rizieq pulang. Idrus sebelumnya mengklaim, kepulangan Rizieq bakal disambut 1 juta massa di bandara.

Baca juga: Rizieq Shihab Dapat Visa Khusus Kunjungan yang Berlaku Unlimited

Tetapi, pengacara Rizieq, Kapitra Ampera menyebut bahwa kliennya memperoleh visa khusus kunjungan di Arab Saudi yang tak punya tenggat kedaluwarsa. Visa ini pun disebut memungkinkannya leluasa keluar-masuk Arab Saudi.

Di sisi lain, permintaan Polda Metro Jaya pada Interpol untuk menerbitkan status red notice pada Rizieq ditolak National Central Bureau Interpol Indonesia.

7. 21 Juni 2017

Rizieq melalui pengacaranya menyurati Presiden RI Joko Widodo. Dalam surat itu, Rizieq minta agar Jokowi menyetop bergulirnya kasus chat mesum yang membelitnya.

8. 15 Agustus 2017

Rizieq batal menghadiri peringatan hari lahir FPI pada 17 Agustus 2017. Pengacaranya, Sugito Atmo gPawiro mengklaim kliennya sedang mempersiapkan ibadah haji. Rizieq disebut akan pulang akhir September 2017.

9. 18 Agustus 2017

Penyidik gabungan dari Mabes Polri dan Polda Metro Jaya memeriksa Rizieq di Arab Saudi sebagai saksi sekaligus tersangka.

10. 22 Agustus 2017

Rizieq surati Polda Metro Jaya lewat pengacaranya, memohon penghentian penyidikan atas kasus dugaan pornografinya dan Firza.

11. 3 Oktober 2017

Rizieq tak pulang ke Indonesia meskipun musim haji sudah selesai di Arab Saudi. Sugito Atmo Pawiro menyebut, kepulangan Rizieq ditunda lantaran suasana di Indonesia belum kondusif.

12. 17 Juni 2018

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Detik-detik Penjambret Ponsel di Jaksel Ditangkap Warga: Baru Kabur 100 Meter, Tapi Kena Macet

Detik-detik Penjambret Ponsel di Jaksel Ditangkap Warga: Baru Kabur 100 Meter, Tapi Kena Macet

Megapolitan
Pencuri Motor yang Sempat Diamuk Massa di Tebet Meninggal Dunia Usai Dirawat di RS

Pencuri Motor yang Sempat Diamuk Massa di Tebet Meninggal Dunia Usai Dirawat di RS

Megapolitan
Ratusan Personel Satpol PP dan Petugas Kebersihan Dikerahkan Saat Pencanangan HUT Ke-497 Jakarta

Ratusan Personel Satpol PP dan Petugas Kebersihan Dikerahkan Saat Pencanangan HUT Ke-497 Jakarta

Megapolitan
Alasan Warga Tak Amuk Jambret Ponsel di Jaksel, Ternyata “Akamsi”

Alasan Warga Tak Amuk Jambret Ponsel di Jaksel, Ternyata “Akamsi”

Megapolitan
Korban Jambret di Jaksel Cabut Laporan, Pelaku Dikembalikan ke Keluarga untuk Dibina

Korban Jambret di Jaksel Cabut Laporan, Pelaku Dikembalikan ke Keluarga untuk Dibina

Megapolitan
Penjambret di Jaksel Ditangkap Warga Saat Terjebak Macet

Penjambret di Jaksel Ditangkap Warga Saat Terjebak Macet

Megapolitan
Pencuri Motor di Bekasi Lepas Tembakan 3 Kali ke Udara, Polisi Pastikan Tidak Ada Korban

Pencuri Motor di Bekasi Lepas Tembakan 3 Kali ke Udara, Polisi Pastikan Tidak Ada Korban

Megapolitan
Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, Polisi Imbau Penonton Waspadai Copet dan Tiket Palsu

Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, Polisi Imbau Penonton Waspadai Copet dan Tiket Palsu

Megapolitan
Pencuri Motor di Bekasi Bawa Pistol, Lepaskan Tembakan 3 Kali

Pencuri Motor di Bekasi Bawa Pistol, Lepaskan Tembakan 3 Kali

Megapolitan
Teror Begal Bermodus 'Debt Collector', Nyawa Pria di Kali Sodong Melayang dan Motornya Hilang

Teror Begal Bermodus "Debt Collector", Nyawa Pria di Kali Sodong Melayang dan Motornya Hilang

Megapolitan
Jakpro Buka Kelas Seni dan Budaya Lewat Acara “Tim Art Fest” Mulai 30 Mei

Jakpro Buka Kelas Seni dan Budaya Lewat Acara “Tim Art Fest” Mulai 30 Mei

Megapolitan
Amankan 2 Konser K-Pop di GBK, Polisi Terjunkan 865 Personel

Amankan 2 Konser K-Pop di GBK, Polisi Terjunkan 865 Personel

Megapolitan
Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, MRT Jakarta Beroperasi hingga Pukul 01.00 WIB

Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, MRT Jakarta Beroperasi hingga Pukul 01.00 WIB

Megapolitan
Pastikan Masih Usut Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel, Polisi: Ada Unsur Pidana

Pastikan Masih Usut Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel, Polisi: Ada Unsur Pidana

Megapolitan
Polisi Sebut Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel Mandek 2 Tahun karena Kondisi Korban Belum Stabil

Polisi Sebut Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel Mandek 2 Tahun karena Kondisi Korban Belum Stabil

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com