Anies Minta Pemohon Rumah DP Rp 0 Siapkan Tabungan agar Lolos Kredit Bank

Kompas.com - 12/12/2019, 12:12 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan groundbreaking atau peletakan batu pertama dengan memindahkan pasir ke kotak kosong dan menandai pembangunan rumah DP 0 persen di Nuansa Cilangkap, Jalan Raya Cilangkap, Kelurahan Cilangkap, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, Kamis (12/12/2019). KOMPAS.COM/DEAN PAHREVIGubernur DKI Jakarta Anies Baswedan groundbreaking atau peletakan batu pertama dengan memindahkan pasir ke kotak kosong dan menandai pembangunan rumah DP 0 persen di Nuansa Cilangkap, Jalan Raya Cilangkap, Kelurahan Cilangkap, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, Kamis (12/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengimbau kepada para pemohon kepemilikan rumah dengan down payment (DP) Rp 0 untuk menabung di bank sebagai persyaratan cicilan hunian tersebut.

Anies mengatakan, berdasarkan pengalaman dari program rumah DP Rp 0 jilid I di Pondok Kelapa, banyak pemohon yang gagal lolos verifikasi kredit pemilikan rumah (KPR) karena memiliki pinjaman yang bervariasi.

"Jadi ibu yang sudah punya tabungan, jangan dikurangin banyak-banyak tabungannya. Kalau bisa ditambah. Yang belum punya tabungan, segera bikin tabungan," kata Anies seusai groundbreaking rumah DP Rp 0 di Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (12/12/2019).

Anies mengatakan, pihak pemberi pinjaman akan melihat kesanggupan pemohon rumah untuk membayar cicilan setiap bulannya melalui jumlah uang yang ada di tabungannya.

"Kenapa punya tabungan itu penting? Gini nih. Kan kalau ibu kan nanti dapat seperti pinjaman. Yang mau minjemin tuh ingin tahu, bayar enggak nih? Betul tidak? Bisa tidak nanti tiap bulan bayar (cicilan)? Terus cara lihatnya bagaimana? Lihat buku tabungan. Ditunjukkan, lihat nih pak buku tabungan saya, setahun terakhir aman. Ibu lihat nih, aman. Buku tabungannya aman, nanti bapak ibu bisa dapat DP Rp 0. Jadi mulai nabung," ujar Anies.

Baca juga: Anies Groundbreaking, Pembangunan Rumah DP 0 Persen di Cilangkap Dimulai

Selain itu, Anies juga mengingatkan pemohon bahwa bank memiliki ketentuan yang tidak fleksibel. Sehingga, pemohon harus betul-betul mempersiapkan tabungannya agar memenuhi syarat kepemilikan rumah DP Rp 0.

"Ini adalah contoh situasi yang dihadapi masyarakat yang secara sosial ekonomi itu rendah. Mereka menghadapi persoalan pinjaman-pinjaman yang bervariasi dan kemudian ketika masuk ke sistem perbankan yang formal di situ ketemu dengan ketentuan-ketentuan yang tidak fleksibel," ujar Anies.

Adapun program rumah DP Rp 0 saat ini telah masuk jilid II yang dibangun di Nuansa Cilangkap, Jakarta Timur.

Sebelumnya, rumah DP Rp 0 sudah sudah dibangun dan telah dihuni di kawasan Pondok Kelapa, Jakarta Timur.

Rencananya, pembangunan rumah DP Rp 0 di Cilangkap ini akan rampung dalam waktu 18 bulan atau pada 2021.

Rumah dengan DP Rp 0 akan dibangun secara vertikal, seperti apartemen. Rumah itu tidak bisa dibangun dengan rumah tapak karena keterbatasan lahan di Ibu Kota.

Perumahan DP Rp 0 yang akan dikerjakan PD Pembangunan Sarana Jaya itu mencapai 850 unit dan luasnya 2,9 hektar.

Baca juga: Rusunami DP Rp 0 Baru Laku 111, Sarana Jaya Tak Ingin Salah Sasaran

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X