Kompas.com - 25/01/2020, 08:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Roti keras warna coklat bertabur wijen. Itulah deskripsi untuk roti gambang legendaris buatan toko Tan Ek Tjoen di Jakarta.

Roti itu pernah masuk dalam daftar 50 Roti Terbaik Dunia versi CNN.

Zeffry Alkatiri dalam bukunya Pasar Gambir, Komik Cina dan Es Shanghai menulis bahwa roti gambang hadir di Batavia pada zaman penjajahan Belanda. Warga Belanda di Batavia saat itu tidak bisa sarapan pagi tanpa roti.

Baca juga: Kisah Tentang Roti Gambang, Kenangan Menyantap Roti Terbaik Dunia

Roti gambang itu dikenal juga dengan nama roti ganjel rel. Orang Betawi menyebutnya sebagai roti gambang. Namun orang Semarang di Jawa Tengah menamainya roti ganjel rel.

Di sebut roti gambang karena bentuknya rotinya dianggap Belanda mirip gambang, alat musik tradisional Jakarta yaitu gambang kromong. Demikian pula dengan penamaan roti ganjel rel, bentuk roti itu memang mirip ganjelan rel kereta.

Menurut Budayawan Betawi Yahya Adi Saputra, pada zaman kolonial, orang Belanda membuat perusahaan roti di Batavia. Bentuk gambang kromong menginspirasi mereka dalam membuat roti.

“Jadi dulu itu perusahaan roti Belanda di Batavia, mereka memilih bentuk roti yang seperti bilah-bilah pada gambang kromong," kata Yahya kepada Kompas.com pada 18 Oktober 2019.

Baca juga: Roti Gambang Berasal dari Mana? Ini Asal Usulnya

Pemilik Toko Oen Semarang, Jenny Megaradjasa, membenarkan bahwa roti gambang adalah roti Belanda. Ia mengatakan, roti gambang atau roti ganjel rel itu berasal dari roti Belanda yang dinamakan ontbijtkoek.

Seiring minggatnya orang-orang Belanda dari Indonesia, pengusaha-pengusaha China mulai melanjutkan usaha roti. Mereka mempopulerkan roti itu.

Roti gambang pada era Indonesia merdeka mengalami masa kejayaan tahun 1980 hingga akhir 1990-an. Masa itu, roti gambang dicintai berbagai kalangan, mulai dari anak kecil hingga orang tua.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menegok Taman Proklamasi yang Miliki 3 Monumen Bersejarah Terkait Kemerdekaan Indonesia...

Menegok Taman Proklamasi yang Miliki 3 Monumen Bersejarah Terkait Kemerdekaan Indonesia...

Megapolitan
Warga Hujani Anies dengan Teriakan Calon Presiden Saat Bagikan SPPT PBB-P2 di Mangga Besar

Warga Hujani Anies dengan Teriakan Calon Presiden Saat Bagikan SPPT PBB-P2 di Mangga Besar

Megapolitan
Lenggak-lenggok ala Citayam Fashion Week Warga Persada Raya di Bekasi

Lenggak-lenggok ala Citayam Fashion Week Warga Persada Raya di Bekasi

Megapolitan
Keseruan Perayaan HUT ke-77 RI di Aliran Kali Baru Pangeran Jayakarta Bekasi, Ada Lomba Gebuk Bantal hingga Panjat Pinang

Keseruan Perayaan HUT ke-77 RI di Aliran Kali Baru Pangeran Jayakarta Bekasi, Ada Lomba Gebuk Bantal hingga Panjat Pinang

Megapolitan
Kondisi Mental Korban Pelecehan Seksual Verbal oleh Karyawan Kawan Lama Group Belum Stabil

Kondisi Mental Korban Pelecehan Seksual Verbal oleh Karyawan Kawan Lama Group Belum Stabil

Megapolitan
Mengenal Djiauw Kie Siong, Pemilik Rumah Tempat Soekarno-Hatta 'Diculik' di Rengasdengklok

Mengenal Djiauw Kie Siong, Pemilik Rumah Tempat Soekarno-Hatta "Diculik" di Rengasdengklok

Megapolitan
Pemkot Jaktim Sebut 106 Rumah Korban Kebakaran Pasar Gembrong Telah Direvitalisasi

Pemkot Jaktim Sebut 106 Rumah Korban Kebakaran Pasar Gembrong Telah Direvitalisasi

Megapolitan
Sebanyak 9.444 Narapidana di Jakarta Dapat Remisi, 111  Orang Langsung Bebas pada HUT ke-77 RI

Sebanyak 9.444 Narapidana di Jakarta Dapat Remisi, 111 Orang Langsung Bebas pada HUT ke-77 RI

Megapolitan
Terima Remisi Kemerdekaan, 25 Warga Binaan Lapas Bulak Kapal Bebas

Terima Remisi Kemerdekaan, 25 Warga Binaan Lapas Bulak Kapal Bebas

Megapolitan
Selesai Direvitalisasi, Halte Transjakarta GBK Kembali Beroperasi Hari Ini

Selesai Direvitalisasi, Halte Transjakarta GBK Kembali Beroperasi Hari Ini

Megapolitan
Menelusuri Tempat Naskah Proklamasi Disusun: Dulu Kediaman Perwira Tinggi Jepang, Kini Museum

Menelusuri Tempat Naskah Proklamasi Disusun: Dulu Kediaman Perwira Tinggi Jepang, Kini Museum

Megapolitan
Saat Anies Ingin Punya Foto Kenang-kenangan Bersama Istri di Monas...

Saat Anies Ingin Punya Foto Kenang-kenangan Bersama Istri di Monas...

Megapolitan
Upacara HUT ke-77 RI Selesai, Ruas Jalan di Sekitar Istana Negara dan Monas Kembali Dibuka

Upacara HUT ke-77 RI Selesai, Ruas Jalan di Sekitar Istana Negara dan Monas Kembali Dibuka

Megapolitan
Ruko 4 Lantai di Tambora Jakbar Terbakar, 6 Orang Meninggal Dunia dan 3 Luka-luka

Ruko 4 Lantai di Tambora Jakbar Terbakar, 6 Orang Meninggal Dunia dan 3 Luka-luka

Megapolitan
Jejak Perjuangan di Gedung Joang 45: Hotel Mewah yang Jadi Markas Pemuda Revolusioner

Jejak Perjuangan di Gedung Joang 45: Hotel Mewah yang Jadi Markas Pemuda Revolusioner

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.