Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Banjir di Periuk Sulit Surut, Ini Penjelasan Wali Kota Tangerang

Kompas.com - 06/02/2020, 22:17 WIB
Singgih Wiryono,
Sabrina Asril

Tim Redaksi

TANGERANG, KOMPAS.com - Namanya saja Periuk bentuknya seperti Periuk, cekung dan menjurus ke bawah.

Itu yang digambarkan Wali Kota Tangerang saat menjelaskan kenapa banjir di Periuk, Kota Tangerang sangat sulit untuk diatasi.

Begitu juga soal banjir yang terjadi selama enam hari di Kelurahan Gebang Jaya, empat hari di Total Persada, Kelurahan Gembor dan di perumahan Periuk Damai.

Selain intensitas hujan yang tinggi, banjir di beberapa titik di Kecamatan Periuk sebenarnya tidak semata-mata tentang hujan lebat.

Baca juga: Hampir Seminggu, Banjir di Periuk Kota Tangerang Belum Juga Surut

Di bagian utara perumahan Garden City dan Periuk Damai, ada sebuah danau tempat air "parkir" bernama Danau Tomang atau sering disebut Situ Bulakan.

Sayangnya, danau tersebut ternyata lebih tinggi dari perumahan-perumahan yang ada di sekitar danau.

Juga Kali Ledug yang permukaannya lebih tinggi dari Perumahan Garden City Residence dan Total Persada.

Sebenarnya ada satu jalan untuk mengalirkan air-air tersebut ketika Situ Bulakan penuh dan Kali Ledug meluber, yakni Sungai Cirarap yang berada di bagian barat Danau Tomang.

Baca juga: Kala Seorang Ayah Terjang Banjir di Periuk demi Boneka Beruang Penuh Arti

Akan tetapi, ketinggian air di sungai itu masih lebih tinggi dari Danau Tomang dan Kali Ledug.

Ditenggarai ada bottleneck di sebuah jembatan di bagian sungai yang masuk wilayah Kabupaten Tangerang. Hal ini membuat aliran air terhambat. 

Itu juga yang menjadi alasan mengapa air di Danau Tomang dan Kali Ledug akhirnya terperangkap dan meluber ke Garden City Residence pada awal Februari.

Berselang 2 hari, atau tepatnya Senin (3/2/2020), tanggul di daerah barat Kali Ledug atau tepatnya di Perumahan Total Persada jebol.

Baca juga: Belum Ada Bantuan Pakaian, Korban Banjir di Periuk Ini 6 Hari Pakai Baju yang Sama

Air kemudian merembes dengan cepat dan langsung menggenangi rumah warga hingga ketinggian air mencapai 4 meter.

Air tersebut kemudian mengarah ke tempat yang lebih rendah, yakni Danau Tomang. Tak lama kemduian, gelombang air menyapu bagian timur Danau Tomang yang belum diturap. Di situlah perumahan Periuk Damai berada.

"Itu yang membuat dia kelihatan seperti tsunami," kata Arief.

Air kemudian terperangkap di Periuk berhari-hari karena debit air di Situ Bulakan, Kali Ledug dan Sungai Cirarap masih tinggi.

Solusi atasi banjir Tangerang

Satu-satunya jalan untuk mengakhiri banjir adalah menunggu permukaan air Sungai Cirarap lebih rendah dari permukaan Situ Bulakan, kemudian air di pemukiman warga itu bisa dipompa ke dalam Situ Bulakan.

Namun Pemkot Tangerang tidak hanya melakukan upaya tersebut. Ada 23 truk tangki air hilir mudik mengangkut air yang menggenangi rumah warga setinggi 3 meter untuk dibuang ke sungai terdekat.

Arief mengatakan, air kemungkinan bisa surut pada Jumat (7/2/2020) atau paling lambat Minggu (9/2/2020). Setelah air surut, warga bisa kembali ke rumah masing-masing.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Penonton Bakar Panggung Konser Lentera Festival, Polisi Minta Pertanggungjawaban Panitia

Penonton Bakar Panggung Konser Lentera Festival, Polisi Minta Pertanggungjawaban Panitia

Megapolitan
Panitia Konser Lentera Festival Disebut Tak Bayar Bintang Tamu, Penonton Ngamuk Artis Tak Tampil

Panitia Konser Lentera Festival Disebut Tak Bayar Bintang Tamu, Penonton Ngamuk Artis Tak Tampil

Megapolitan
Bakar Panggung, Penonton Lentera Festival Marah Feel Koplo hingga NDX AKA Tak Kunjung Tampil

Bakar Panggung, Penonton Lentera Festival Marah Feel Koplo hingga NDX AKA Tak Kunjung Tampil

Megapolitan
Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 24 Juni 2024

Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 24 Juni 2024

Megapolitan
Penonton Konser Lentera Festival Ngamuk hingga Bakar Panggung di Tangerang

Penonton Konser Lentera Festival Ngamuk hingga Bakar Panggung di Tangerang

Megapolitan
Akhirnya Pengelola Lapor Polisi Usai Rusunawa Marunda Tersisa Dinding dan Puing akibat Penjarahan

Akhirnya Pengelola Lapor Polisi Usai Rusunawa Marunda Tersisa Dinding dan Puing akibat Penjarahan

Megapolitan
Kunjungi Indonesia, Paus Fransiskus Ingin Lihat Kerukunan Antar-umat Beragama

Kunjungi Indonesia, Paus Fransiskus Ingin Lihat Kerukunan Antar-umat Beragama

Megapolitan
Uskup Agung Jakarta: Saya Minta yang Lebih Besar dari Sekadar Izin Tambang...

Uskup Agung Jakarta: Saya Minta yang Lebih Besar dari Sekadar Izin Tambang...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Senin 24 Juni 2024 dan Besok: Tengah Malam Ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Senin 24 Juni 2024 dan Besok: Tengah Malam Ini Cerah Berawan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembunuh Pedagang Perabot di Duren Sawit, Ternyata Anak Kandung Sendiri

Polisi Tangkap Pembunuh Pedagang Perabot di Duren Sawit, Ternyata Anak Kandung Sendiri

Megapolitan
Diduga Korsleting, Bengkel Motor Sekaligus Rumah Tinggal di Cibubur Terbakar

Diduga Korsleting, Bengkel Motor Sekaligus Rumah Tinggal di Cibubur Terbakar

Megapolitan
Kardinal Suharyo Tegaskan Gereja Katolik Tak Sama dengan Ormas Keagamaan

Kardinal Suharyo Tegaskan Gereja Katolik Tak Sama dengan Ormas Keagamaan

Megapolitan
Ditawari Izin Tambang, Kardinal Suharyo: Itu Bukan Wilayah Kami

Ditawari Izin Tambang, Kardinal Suharyo: Itu Bukan Wilayah Kami

Megapolitan
Pemuda yang Sekap dan Aniaya Kekasihnya di Pondok Aren Ditangkap Polisi

Pemuda yang Sekap dan Aniaya Kekasihnya di Pondok Aren Ditangkap Polisi

Megapolitan
Pengelola Rusunawa Marunda Lapor Polisi soal Penjarahan Sejak 2023

Pengelola Rusunawa Marunda Lapor Polisi soal Penjarahan Sejak 2023

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com