Menengok Pemakaman Satwa di Pondok Pengayom Satwa Ragunan

Kompas.com - 13/02/2020, 16:27 WIB
Pemakaman Pondok Pengayom Satwa di Ragunan, Jakarta Selatan. Audia Natasha PutriPemakaman Pondok Pengayom Satwa di Ragunan, Jakarta Selatan.

Tukidjo menambahkan, yayasan Pondok Pengayom Satwa bergerak secara swasta tanpa dukungan pemerintah, namun tidak bekerja untuk keuntungan.

"Karena ini tidak cari untung, makanya banyak donatur yang nyumbang berupa uang atau makanan hewan," ujar Tukidjo saat ditemui Kompas.com, Kamis (13/2/2020).

Baca juga: DKI Buka Pos Pemeriksaan Hewan Peliharaan Pascabanjir, Banyak yang Sakit Kulit dan Diare

Tukidjo menambahkan, selain kucing dan anjing, di tempat pemakaman satwa ini juga dimakamkan jenis hewan lainnya, seperti ular, burung, monyet, hamster, dan kelinci.

Tukedjo bercerita, sering kali pemilik hewan tersebut menangis ataupun mengadakan ritual atau upacara tertentu selama proses pemakaman hewan peliharaannya.

"Enggak jarang pemilik hewan yang nangis selama proses pemakaman. Ada juga yang pake ritual tabur bunga dan baca doa," ungkapnya.

Selain tempat pemakaman, Pondok Pengayom Satwa juga melayani jasa kremasi hewan.

Selain itu, tersedia juga ruang rawat inap, klinik kesehatan satwa, serta penitipan hewan.

Biaya yang dikeluarkan pun berkisar Rp 300.000-800.000, tergantung berat dan jenis hewan yang hendak dimakamkan.

"Ukuran makamnya itu rata-rata 0,5 meter x 1 meter. Kalau batu nisannya paling besar 30 x 40 sentimeter. Harga batu nisan berkisar Rp 700.000 hingga Rp 1 juta," ujar Tukidjo.

Selain itu, terdapat juga pajak retribusi perpanjangan makam dan penyewaan lahan makam sebesar Rp 75.000 per tahun.

Sedangkan bagi pemilik yang ingin mengkremasi hewan peliharaannya, biaya yang dikeluarkan Rp 300.000 untuk 5 kilo pertama, selanjutnya akan dikenakan biaya Rp 20.000 per kilonya.

Baca juga: Tiga Hewan Ini Jadi Primadona di Taman Margasatwa Ragunan

Pondok Pengayom Satwa menerima jasad satwa untuk dikubur ataupun dikremasi pada pukul 09.00 - 15.00 WIB.

Apabila penyerahan jasad diterima lebih dari pukul 15.00 WIB, maka jasad tersebut akan disimpan di lemari pendingin dan dimakamkan keesokan harinya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Tolak 36.857 SIKM yang Diajukan, Apa Saja Alasannya?

Pemprov DKI Tolak 36.857 SIKM yang Diajukan, Apa Saja Alasannya?

Megapolitan
Perpanjang PSBB, Keluar Masuk Tangsel Sekarang Wajib Punya SIKM

Perpanjang PSBB, Keluar Masuk Tangsel Sekarang Wajib Punya SIKM

Megapolitan
Sejumlah Aturan Taman Margasatwa Ragunan jika Buka Saat New Normal

Sejumlah Aturan Taman Margasatwa Ragunan jika Buka Saat New Normal

Megapolitan
Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Megapolitan
2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

Megapolitan
Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Megapolitan
Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Megapolitan
Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Megapolitan
[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

Megapolitan
Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Megapolitan
Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Megapolitan
Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Megapolitan
Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Megapolitan
Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Megapolitan
Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X