Fraksi PKS: Nurmansjah 12 Tahun Jadi Auditor, 10 Tahun Anggota Dewan, Pas dengan Anies

Kompas.com - 22/02/2020, 12:02 WIB
diskusi Polemik Nanti Kita Cerita Tentang Wagub Hari Ini, di Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020). KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGIdiskusi Polemik Nanti Kita Cerita Tentang Wagub Hari Ini, di Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua calon wakil gubernur DKI Jakarta yakni Nurmansjah Lubis dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Ahmad Riza Patria dari Partai Gerindra dinilai memiliki kelebihan masing-masing untuk mendampingi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Namun, anggota Fraksi PKS DPRD DKI Jakarta Dany Anwar menilai Nurmansjah memiliki kelebihan yang cocok dengan kebutuhan Anies.

Dia mengatakan Anies membutuhkan pendamping yang mengerti urusan 'dapur' Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Menurut dia Nurmansjah cocok duduk sebagai orang nomor dua di DKI karena memiliki pengalaman 12 tahun sebagai auditor.

Baca juga: Pesan Ketua DPRD DKI untuk Wagub Terpilih: Jangan Hanya Tukang Stempel

"Nurmansjah bagi kami cocok dampingin Anies karena 12 tahun auditor, tujuh tahun di Sumbar, lima tahun BPKD (Badan Pengelola Keuangan Daerah). Di Jakarta 10 tahun anggota dewan. Jadi beliau kira-kira pas lah," ucap Dany di agenda diskusi Polemik 'Nanti Kita Cerita Tentang Wagub Hari Ini', di Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dany, berpendapat sosok yang mendampingi Anies tak boleh terlalu banyak tampil. Wagub harus bekerja di belakang meja.

Karakter ini dinilai tepat untuk Ancah (sapaan Nurmansjah).

"Kerja di belakang meja, spesifik, lakukan kerja yang enggak tampil ke depan. Ancah adalah pekerja ulet, serius yang bisa diandalkan untuk itu," kata dia.

Baca juga: Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Selain itu, Dany menilai Nurmansjah akan cocok bekerja bersama Anies karena merupakan sosok yang ceria dan asik diajak bicara.

Nurmansjah, lanjut dia, bukan tipe yang kaku dan tak memiliki hambatan dalam berkomunikasi terutama untuk membantu Anies berkomunikasi dengan pemerintah pusat.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekor Baru Covid-19 di Jakarta dan Pesan Anies Agar Tidak Menyesal

Rekor Baru Covid-19 di Jakarta dan Pesan Anies Agar Tidak Menyesal

Megapolitan
UPDATE 19 Juni: Tambah 59 Kasus di Kota Tangerang, 499 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 19 Juni: Tambah 59 Kasus di Kota Tangerang, 499 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Kecelakaan di Jalan Sawangan Depok, Ban Taksi Sobek, Pemotor Luka di Kepala

Kecelakaan di Jalan Sawangan Depok, Ban Taksi Sobek, Pemotor Luka di Kepala

Megapolitan
Jatuh dari Speed Boat dan Terapung 3 Jam  di Perairan Kepulauan Seribu, Remaja 14 Tahun Berhasil Dievakuasi

Jatuh dari Speed Boat dan Terapung 3 Jam di Perairan Kepulauan Seribu, Remaja 14 Tahun Berhasil Dievakuasi

Megapolitan
Langgar Jam Operasional, Tori Bar Fatmawati Disegel 3 Hari

Langgar Jam Operasional, Tori Bar Fatmawati Disegel 3 Hari

Megapolitan
Razia Protokol Kesehatan di Tori Bar Fatmawati, Pintu Dikunci, Aparat Tunggu 30 Menit

Razia Protokol Kesehatan di Tori Bar Fatmawati, Pintu Dikunci, Aparat Tunggu 30 Menit

Megapolitan
Kenapa Kereta MRT Disebut Ratangga? Ternyata Ini Sejarah di Baliknya...

Kenapa Kereta MRT Disebut Ratangga? Ternyata Ini Sejarah di Baliknya...

Megapolitan
Vaksinasi Warga 18 Tahun ke Atas di Depok Dimulai, Daftar Lewat Hotline Berikut Ini

Vaksinasi Warga 18 Tahun ke Atas di Depok Dimulai, Daftar Lewat Hotline Berikut Ini

Megapolitan
Pasien Covid-19 Kabupaten Bekasi Kini 1.609 Orang

Pasien Covid-19 Kabupaten Bekasi Kini 1.609 Orang

Megapolitan
Langgar Ganjil Genap, Petugas Putar Balik 2.000 Kendaraan di Kota Bogor

Langgar Ganjil Genap, Petugas Putar Balik 2.000 Kendaraan di Kota Bogor

Megapolitan
Ada Nobar Euro 2020 di Pamulang, Wali Kota Tangsel Kerahkan Anggota untuk Razia

Ada Nobar Euro 2020 di Pamulang, Wali Kota Tangsel Kerahkan Anggota untuk Razia

Megapolitan
Depok Buka Vaksinasi Covid-19 untuk Warga Usia 18 Tahun ke Atas

Depok Buka Vaksinasi Covid-19 untuk Warga Usia 18 Tahun ke Atas

Megapolitan
37 Balita Positif Covid-19 di Depok Hari Ini, Sama dengan Lansia

37 Balita Positif Covid-19 di Depok Hari Ini, Sama dengan Lansia

Megapolitan
Depok Catat 543 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak Kedua Sepanjang Sejarah

Depok Catat 543 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak Kedua Sepanjang Sejarah

Megapolitan
Rekor Lagi, 4.895 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini

Rekor Lagi, 4.895 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X