Ikuti Pergub Anies, Indomaret di Jakarta Tak Lagi Sediakan Kantong Plastik

Kompas.com - 02/07/2020, 09:14 WIB
Petugas kasir Indomart Jalan Peleburan No.2 Semarang Selatan melayani pembeli dengan tas ramah lingkungan, Jumat (03/01/2020) KOMPAS.com/RISKA FARASONALIAPetugas kasir Indomart Jalan Peleburan No.2 Semarang Selatan melayani pembeli dengan tas ramah lingkungan, Jumat (03/01/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Minimarket Indomaret sudah memberhentikan pengiriman kantong plastik sekali pakai ke beberapa daerah di Indonesia, termasuk di Provinsi DKI Jakarta.

Hal ini menindaklanjuti Peraturan Gubernur Nomor 142 Tahun 2019 tentang Kewajiban Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan pada Pusat Perbelanjaan, Toko Swalayan, dan Pasar Rakyat.

"Tidak ada, tidak kami kirimkan lagi ke toko. Dan kami melarang," kata Managing Director PT Indomarco Prismatama (Indomaret) Wiwiek Yusuf saat dihubungi, Rabu (1/7/2020).

Baca juga: APPBI Sebut Sanksi Pencabutan Izin dalam Kebijakan Larangan Plastik Membebani Pengusaha

Selain Jakarta, Yusuf mengatakan sudah ada 10 daerah lainnya yang diberhentikan stok pengiriman kantong plastik.

"Di Indonesia secara ada 10 daerah kabupaten/kota/provinsi yang menerapkan larangan. Di tempat-tempat tersebut kami tidak menyediakan kantong plastik kresek, termasuk DKI Jakarta," kata Yusuf.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelum meniadakan kantong plastik, pihak Indomaret terlebih dahulu melakukan sosialisasi baik melalui spanduk atau saat membayar belanjaan di kasir.

Baca juga: Penggunaan Kantong Plastik Kini Dilarang, Pedagang Bisa Jual Kantong Ramah Lingkungan

Nantinya, pelanggan yang hendak berbelanja diminta untuk membawa kantong belanja sendiri.

Bila tidak membawa, disediakan juga tas berbahan dasar kain yang dapat dibeli oleh pelanggan.

"Kami biasanya 1-2 bulan sebelumnya memberikan poster informasi mengenai Perda pelarangan dan sekaligus memberikan promosi potongan untuk pembelian tas ramah lingkungan Termasuk tim toko sudah kami berikan petunjuk untuk dapat sosialisasi ke pelanggan," kata Yusuf.



Video Rekomendasi

25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah Makan Seafood di Tambora Kemalingan, Laptop dan Motor Dicuri

Rumah Makan Seafood di Tambora Kemalingan, Laptop dan Motor Dicuri

Megapolitan
3.390 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 di TPU Padurenan Bekasi

3.390 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 di TPU Padurenan Bekasi

Megapolitan
Pandemi Covid-19 Belum Reda, Pemkot Larang Warga Tangsel Gelar Perlombaan 17 Agustus

Pandemi Covid-19 Belum Reda, Pemkot Larang Warga Tangsel Gelar Perlombaan 17 Agustus

Megapolitan
Gelar Balap Liar di Jalan Asia Afrika, Polisi Amankan 25 Kendaraan

Gelar Balap Liar di Jalan Asia Afrika, Polisi Amankan 25 Kendaraan

Megapolitan
Temuan BPK, Pemprov DKI Salurkan KJP Plus Rp 2,3 Miliar ke Siswa yang Sudah Lulus

Temuan BPK, Pemprov DKI Salurkan KJP Plus Rp 2,3 Miliar ke Siswa yang Sudah Lulus

Megapolitan
Sudah Tidak Ada Lagi Antrean Jenazah Psien Covid-19 di Krematorium Cilincing

Sudah Tidak Ada Lagi Antrean Jenazah Psien Covid-19 di Krematorium Cilincing

Megapolitan
PPKM Level 4 Diperpanjang hingga 9 Agustus, Ini Aturan Shalat Jumat di Jabodetabek

PPKM Level 4 Diperpanjang hingga 9 Agustus, Ini Aturan Shalat Jumat di Jabodetabek

Megapolitan
Ada Aksi Balap Liar di Senayan Saat PPKM Level 4, Polisi Bakal Gencarkan Patroli

Ada Aksi Balap Liar di Senayan Saat PPKM Level 4, Polisi Bakal Gencarkan Patroli

Megapolitan
Hari Ini, Kualitas Udara di Jakarta Ada di Peringkat 9 Terburuk di Dunia

Hari Ini, Kualitas Udara di Jakarta Ada di Peringkat 9 Terburuk di Dunia

Megapolitan
17 Posko Vaksinasi Merdeka Dibuka di Kecamatan Kalideres

17 Posko Vaksinasi Merdeka Dibuka di Kecamatan Kalideres

Megapolitan
UPDATE 6 Agustus: Pasien di RS Wisma Atlet Kini Tersisa 2.002 Orang

UPDATE 6 Agustus: Pasien di RS Wisma Atlet Kini Tersisa 2.002 Orang

Megapolitan
Kemendagri dan Polisi Selidiki Kasus Vaksinasi Covid-19 Pakai NIK Orang Lain di Tangsel

Kemendagri dan Polisi Selidiki Kasus Vaksinasi Covid-19 Pakai NIK Orang Lain di Tangsel

Megapolitan
Anggaran Penanganan Covid-19 Jakarta Bocor Rp 7 Miliar akibat Pemborosan Pengadaan Alat Kesehatan

Anggaran Penanganan Covid-19 Jakarta Bocor Rp 7 Miliar akibat Pemborosan Pengadaan Alat Kesehatan

Megapolitan
Polres Jaksel Buka Layanan Vaksinasi Covid-19 Kolektif, Ini Cara Daftarnya..

Polres Jaksel Buka Layanan Vaksinasi Covid-19 Kolektif, Ini Cara Daftarnya..

Megapolitan
Pungutan Bansos Tunai di Beji untuk Servis Ambulans, Polisi Sebut Tak Ada Unsur Pidana

Pungutan Bansos Tunai di Beji untuk Servis Ambulans, Polisi Sebut Tak Ada Unsur Pidana

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X