Cerita Ibu Korban Penculikan di Tangerang, Anak Diajak Pergi Nonton Video Game, Tak Pulang hingga Larut Malam

Kompas.com - 06/07/2020, 15:04 WIB
Ilustrasi penculikan anak. SHUTTERSTOCKIlustrasi penculikan anak.
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Zainab, ibu Zahwan bocah yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar itu bercerita tentang anaknya yang menghilang pada Sabtu (4/7/3030) lalu.

Anaknya tak pulang ke rumah hingga larut malam dan terakhir terlihat di taman bermain di Kampung Dongkal RT 08 RW 03, Cipondoh Indah Kota Tangerang yang dekat dengan rumahnya.

Itulah sebabnya dia bersama keluarganya langsung membuat selebaran orang hilang yang disebar ke sosial media. Besok paginya, anak itu kembali bersama temannya Rasya.

Zainab menceritakan anaknya menghilang bukan karena ketidaksengajaan melainkan ulah orang tak dikenal yang menculik Abas dan Rasya.

Baca juga: Ledakan di Menteng, Sejauh Mana Peristiwa Ledakan Disebut Terorisme?

Berawal dari janji penculik yang akan membawa anak-anak yang bermain di taman Kampung Dongkal untuk menonton sebuah video game.

"Kebetulan di tempat kami ada taman bermain, jadi mereka kumpul ramai-ramai, mereka dijanjikan (penculik) mau nonton game ramai-ramai, katanya mau nonton gratis," ujar Zainab saat dihubungi Kompas.com melalui telepon, Senin (6/7/2020).

Kejadian itu sekitar pukul 20.00 WIB, selain Abas dan Rasya, ada dua anak yang sempat ikut ajakan sang penculik. Namun, kata Zainab, dari cerita Abas kedua temannya diturunkan di pinggir jalan karena keduanya menangis.

Mereka berdua melanjutkan perjalanan menggunakan mobil angkot yang dikendarai oleh pelaku penculikan. Abas mulai gelisah ketika angkot tak berhenti di dan terus-menerus berjalan.

Baca juga: Seorang Sopir Truk Danai Tawuran Berdarah Geng Romusha Vs Pesing

Melihat kegelisahan Abas dan temannya, pelaku menjanjikan sejumlah uang ke Abas dengan jumlah Rp 3 juta.

"Entar gue kasih duit tong Rp 3 juta, tapi lo enggak usah turun, ikut gue aja. Nanti gue ambil duit di ATM," tutur Zainab menirukan cerita anaknya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Periksa Kejiwaan Perempuan yang Berbuat Mesum di Halte Senen

Polisi Periksa Kejiwaan Perempuan yang Berbuat Mesum di Halte Senen

Megapolitan
Pemuda Jadi Korban Pengeroyokan di Duri Kosambi, Diduga Berawal dari Tawuran

Pemuda Jadi Korban Pengeroyokan di Duri Kosambi, Diduga Berawal dari Tawuran

Megapolitan
Perempuan yang Berbuat Mesum di Halte Jalan Kramat Raya Diberi Imbalan Rp 22.000 oleh Si Pria

Perempuan yang Berbuat Mesum di Halte Jalan Kramat Raya Diberi Imbalan Rp 22.000 oleh Si Pria

Megapolitan
Persneling Belum Netral, Mobil Pikap Terperosok ke Selokan Saat Dihidupkan

Persneling Belum Netral, Mobil Pikap Terperosok ke Selokan Saat Dihidupkan

Megapolitan
Polisi Buru Otak Penyelundupan Narkotika dari Palembang ke Jakarta

Polisi Buru Otak Penyelundupan Narkotika dari Palembang ke Jakarta

Megapolitan
Wagub DKI: Patuh Protokol Kesehatan Bukan karena Ada Petugas

Wagub DKI: Patuh Protokol Kesehatan Bukan karena Ada Petugas

Megapolitan
Klaster Keluarga Dominasi Kasus Covid-19, Pemkot Bogor Cari Tempat Isolasi

Klaster Keluarga Dominasi Kasus Covid-19, Pemkot Bogor Cari Tempat Isolasi

Megapolitan
Sidang Sengketa Hasil Pilkada Tangsel 2020 Digelar 29 Januari

Sidang Sengketa Hasil Pilkada Tangsel 2020 Digelar 29 Januari

Megapolitan
2.263 Tenaga Kesehatan di Bogor Sudah Disuntik Vaksin Tahap Pertama

2.263 Tenaga Kesehatan di Bogor Sudah Disuntik Vaksin Tahap Pertama

Megapolitan
Jumlah Penumpang KRL di Stasiun Bekasi, Bogor, dan Sudimara Meningkat

Jumlah Penumpang KRL di Stasiun Bekasi, Bogor, dan Sudimara Meningkat

Megapolitan
Tak Kantongi Izin Operasional, Penginapan AVA OYO di Pademangan Ditutup Permanen

Tak Kantongi Izin Operasional, Penginapan AVA OYO di Pademangan Ditutup Permanen

Megapolitan
56.544 Warga Jakpus Dapat Bansos Tunai, Terbanyak di Johar Baru

56.544 Warga Jakpus Dapat Bansos Tunai, Terbanyak di Johar Baru

Megapolitan
Polisi Tangkap 7 Orang Pembuat hingga Pemesan Surat PCR Palsu

Polisi Tangkap 7 Orang Pembuat hingga Pemesan Surat PCR Palsu

Megapolitan
TPU Srengseng Sawah Kini Penuh untuk Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19

TPU Srengseng Sawah Kini Penuh untuk Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Curi Hand Sanitizer di Bus Transjakarta, Pelaku Akui untuk Obati Kaki yang Sakit

Curi Hand Sanitizer di Bus Transjakarta, Pelaku Akui untuk Obati Kaki yang Sakit

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X