Polisi: Korban Pecah Kaca Mobil Sudah Minta Bank Blokir Cek Rp 41,9 M

Kompas.com - 23/07/2020, 13:39 WIB
Korban (berpeci putih) memberi keterangan berkait aksi pencuri yang mengambil cek senilai Rp 43,9 miliar dan uang Rp 550 juta dengan cara memecahkan kaca mobil Toyota Fortuner warna putih berpelat A 1629 KQ di Kemang, Jakarta Selatan, Rabu (22/7/2020). KOMPAS.com/TRI SUSANTO SETIAWANKorban (berpeci putih) memberi keterangan berkait aksi pencuri yang mengambil cek senilai Rp 43,9 miliar dan uang Rp 550 juta dengan cara memecahkan kaca mobil Toyota Fortuner warna putih berpelat A 1629 KQ di Kemang, Jakarta Selatan, Rabu (22/7/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolres Jakarta Selatan, Kombes Budi Sartono mengatakan, korban pencurian dengan modus pecah kaca mobil telah menghubungi pihak bank untuk memblokir cek senilai miliaran rupiah yang hilang dicuri.

“Berdasarkan keterangan sementara korban, cek sudah diblokir ke bank, tapi nanti akan dicek kembali, setelah di-BAP,” ujar Budi dalam keterangan kepada wartawan, Kamis (23/7/2029).

Polisi masih memastikan jumlah kerugian yang timbul atas pencurian yang terjadi di Jalan Kemang Selatan Raya, Pasar Minggu, Jakarta, kemarin malam.

“Masih akan kita pastikan setelah korban diminta keterangan karena korban setelah buat LP (laporan) karena kelelahan. Untuk buat BAP ditunda,” ujarnya.

Baca juga: Cek Senilai Rp 43,9 Miliar dan Uang Rp 550 Juta Dicuri dari Sebuah Mobil di Kemang

Menurut Budi, pihak Polres Jakarta Selatan akan meminta keterangan kembali korban pencurian terkait total kerugian cek yang hilang.

Sebelumnya, korban pencurian dengan modus memecahkan kaca mobil, Ejen Januar menyebutkan ada uang tunai Rp 550 juta dan cek total Rp 41 milyar 936 juta dicuri dari dalam mobil.

Saat itu, mobil terparkir di depan Toko Aman Oriental Carpets di Jalan Kemang Selatan, Cilandak Timur, Pasar Minggu, Jakarta.

Berdasarkan rekaman video rekaman CCTV, dua pencuri mengambil uang dengan cara memecahkan kaca mobil Fortuner berwarna putih dengan plat A 1629 KQ di bagian kanan kaca sisi supir.

“Nah saya makan sate di seberang 10 meter buat buka puasa. Selesai makan, ada laporan warga kalau kaca mobil ada yang pecahin,” kata Ejen saat dihubungi Kompas.com.

Baca juga: Bawa Kabur Cek Rp 43,9 Miliar, Perampok Pecah Kaca Mobil di Kemang Berjumlah 2 Orang

Ejen mengatakan, uang tunai sebesar Rp 550 juta adalah milik rekannya seorang habib. Uang tersebut direncanakan untuk membangun pesantren.

“Kalau saya, itu cek untuk pembayaran sarden dan minyak untuk bantuan sosial,” ujarnya.

Adapun uang tunai yang diambil ada di dalam tas milik rekannya berwarna kuning. Sementara, tas milik Jen berwarna hitam.

“Di tas punya saya ada buku bank Mandiri, BCA, BNI, dokumen perusahaan, stempel perusahaan dan kontrak kerja, buku agenda. Cek kontan itu yang ada di buku bank,” ujarnya.

Barang-barang yang hilang lainnya HP Samsung, Iphone 7, Samsung S7, SIM, KTP, paspor, dan dompet.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Megapolitan
Ketika Anggota Ormas Mengaku 'Aparat' Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Ketika Anggota Ormas Mengaku "Aparat" Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Megapolitan
2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

Megapolitan
Cerita LHI Mengalami Kekerasan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soekarno-Hatta

Cerita LHI Mengalami Kekerasan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Fakta Tewasnya Briptu Andry, Ditabrak Anggota TNI yang Mengantuk Saat Berkendara

Fakta Tewasnya Briptu Andry, Ditabrak Anggota TNI yang Mengantuk Saat Berkendara

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Sebab Tewasnya Briptu Andry di Pondok Ranggon Terkuak | Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta

[POPULER JABODETABEK] Sebab Tewasnya Briptu Andry di Pondok Ranggon Terkuak | Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta

Megapolitan
Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Megapolitan
Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Megapolitan
Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X