Kasus Bullying Pelajar SMK di Kabupaten Bekasi Berujung Damai

Kompas.com - 28/07/2020, 08:46 WIB
Ilustrasi Thinkstockphotos.comIlustrasi

BEKASI, KOMPAS.com - Kasus bullying atau perundungan yang dialami seorang pelajar SMK 10 November di Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, berujung damai.

Hal itu tercapai setelah kepolisian melakukan mediasi dengan melibatkan pihak sekolah,orangtua terduga pelaku, perekam video, dan korban di Polsek Tambun, Senin (27/7/2020) malam.

Komisioner Bimbingan Konseling Komisi Perlindungan Anak Daerah (KPAD) Kabupaten Bekasi, Wulan Mayasari mengataan, terduga pelaku maupun perekam video perundungan sudah minta maaf kepada korban.

Korban dan orangtua korban juga sudah memaafkan perbuatan terduga pelaku tersebut. Terduga pelaku dan korban akan membuat surat perjanjian untuk berdamai.

Baca juga: 4 Fakta Kasus Bullying di Bekasi, Korban Dipaksa Cium Kaki hingga Trauma karena Wajah Muncul di Medsos

“Ya sebenarnya kasusnya sudah selesai, terduga pelaku dan perekam videonya sudah minta maaf dan buat surat perjanjian agar tidak melakukan lagi (kasus perundungan),” kata Wulan saat dikonfirmasi, Senin.

Wulan mengatakan, KPAD juga sudah memberi bimbingan konseling kepada terduga pelaku dan temannya yang kala itu merekam video perundungan agar tidak melakukan kasus serupa.

KPAD telah memberi pemahaman kepada terduga pelaku bahwa melakukan kasus perundungan bisa dituntut secara hukum.

“Saya telah beri pemahaman kalau kasus perundungan ini bisa ditempuh jalur hukum supaya jera juga mereka,” kata dia.

NS, orangtua korban menyampaikan telah ikhlas memaafkan terduga pelaku dan temannya.

“Sudah, sudah selesai sampai di sini saja. Dari hati yang dalam, saya maafkan jangan sampai terulang lagi, cukup anak saya menjadi korban,” kata NS.

NS mengatakan, orangtua terduga pelaku juga bersedia untuk memberi biaya pengobatan anaknya. Anaknya menderita luka-luka memar.

“Orangtua korban mau tanggung jawab biaya pengobatan karena ada luka di bagian pundak, lengan, dan badannya sakit katanya,” ucap NS.

Kapolres Metro Bekasi Kombes Pol Hendra Gunawan juga memastikan bahwa kasus perundungan tersebut telah diselesaikan secara damai. Pihak korban memang tidak mau menempuh jalur hukum.

“Sudah damai karena pihak korban tak mau bikin laporan. Kami sudah bujuk untuk laporan, ternyata tidak mau dilanjutkan (kasusnya),” ucap Hendra.

Ia mengatakan, terduga pelaku juga sudah membuat pernyataan minta maaf secara tertulis untuk tidak melakukan aksi perundungan lagi.

"Maka kami minta terduga pelaku minta maaf secara tertulis untuk tidak melakukan lagi.
Udah damai,” tutur dia.

Sebelumnya, sebuah video beredar di media sosial menampilkan seorang pelajar berkerudung hitam berbaju biru tengah menunduk. Dalam video yang diunggah akun media sosial Instagram @cetul22, tampak perekam video memarahi perempuan berkerudung itu.

Perekam video mengarahkan kakinya ke wajah korban dan meminta kakinya dielus.

Permintaan itu dituruti korban. Setelah itu, korban disuruh  untuk mencium kaki pelaku.

"Udah elus satu kali, terus cium kaki gue sampai 10 kali," kata perekam video itu sambil memvideokan wajah korban.

Korban yang tampak menahan tangis itu langsung mencium kaki pelaku berkali-kali. Melihat korban mencium kakinya, perekam video itu tertawa puas.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapolres Metro Jaksel Harap Pedemo Sampaikan Pendapat dengan Santun

Kapolres Metro Jaksel Harap Pedemo Sampaikan Pendapat dengan Santun

Megapolitan
Cegah Pelajar Ikut Demo, TNI-Polri Jaga Perbatasan Cikupa dan Curug Tangerang

Cegah Pelajar Ikut Demo, TNI-Polri Jaga Perbatasan Cikupa dan Curug Tangerang

Megapolitan
8 Polisi Bekasi yang Terpapar Covid-19 Usai Amankan Demo Mulai Membaik

8 Polisi Bekasi yang Terpapar Covid-19 Usai Amankan Demo Mulai Membaik

Megapolitan
Jelang Unjuk Rasa, 1.200 Personel Amankan Obyek Vital dan Sentra Perekonomian di Jaksel

Jelang Unjuk Rasa, 1.200 Personel Amankan Obyek Vital dan Sentra Perekonomian di Jaksel

Megapolitan
Polisi Tangkap 3 Orang yang Diduga Gerakkan Pelajar Saat Demo Rusuh di Jakarta

Polisi Tangkap 3 Orang yang Diduga Gerakkan Pelajar Saat Demo Rusuh di Jakarta

Megapolitan
Ada Demonstrasi di Jakarta Hari Ini, Begini Kondisi Lalin Bekasi

Ada Demonstrasi di Jakarta Hari Ini, Begini Kondisi Lalin Bekasi

Megapolitan
Ada Demo Tolak UU Cipta Kerja, Jalan Medan Merdaka Barat Ditutup Selasa Pagi

Ada Demo Tolak UU Cipta Kerja, Jalan Medan Merdaka Barat Ditutup Selasa Pagi

Megapolitan
Pukul 09.10 WIB, Massa Demo Tolak UU Cipta Kerja Mulai Padati Patung Kuda

Pukul 09.10 WIB, Massa Demo Tolak UU Cipta Kerja Mulai Padati Patung Kuda

Megapolitan
Cara Anarko Susupi Aksi Massa, Ganti Pedemo dengan Anggota Perusuh

Cara Anarko Susupi Aksi Massa, Ganti Pedemo dengan Anggota Perusuh

Megapolitan
Ada Demo di Sekitar Istana, Ini Modifikasi 4 Rute Layanan Bus Transjakarta

Ada Demo di Sekitar Istana, Ini Modifikasi 4 Rute Layanan Bus Transjakarta

Megapolitan
Kota Tangerang Buka Pendaftaran Online untuk Stimulus UMKM

Kota Tangerang Buka Pendaftaran Online untuk Stimulus UMKM

Megapolitan
DPRD DKI: Perda Penanganan Covid-19 Memperkuat Jaminan Sosial Masyarakat

DPRD DKI: Perda Penanganan Covid-19 Memperkuat Jaminan Sosial Masyarakat

Megapolitan
PSBB Jilid Ke-12 Berakhir Hari Ini, Bagaimana Perkembangan Kasus Covid-19 di Tangsel?

PSBB Jilid Ke-12 Berakhir Hari Ini, Bagaimana Perkembangan Kasus Covid-19 di Tangsel?

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Perda Jakarta: Warga Tolak Swab Test dan Vaksin Didenda Rp 5 juta

[POPULER JABODETABEK] Perda Jakarta: Warga Tolak Swab Test dan Vaksin Didenda Rp 5 juta

Megapolitan
Lima Kendaraan Terlibat Tabrakan Beruntun di Dewi Sartika, Truk hingga Taksi Ringsek

Lima Kendaraan Terlibat Tabrakan Beruntun di Dewi Sartika, Truk hingga Taksi Ringsek

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X