Murid Bisa Beri Hadiah Tiket Gratis ke Dufan untuk Guru Favorit, Ini Caranya...

Kompas.com - 22/11/2020, 21:46 WIB
Pengunjung menaiki wahana di Dufan, Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta Utara, Kamis (29/10/2020). Liburan panjang dimanfaatkan warga untuk berwisata ke tempat wisata pantai tersebut, jumlah pengunjung tercatat mencapai sekitar 22.000 pada pukul 15.00. Kuota pengunjung dibatasi 25 persen dari kapasitas maksimal atau 25.000 orang pada masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi ini. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPengunjung menaiki wahana di Dufan, Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta Utara, Kamis (29/10/2020). Liburan panjang dimanfaatkan warga untuk berwisata ke tempat wisata pantai tersebut, jumlah pengunjung tercatat mencapai sekitar 22.000 pada pukul 15.00. Kuota pengunjung dibatasi 25 persen dari kapasitas maksimal atau 25.000 orang pada masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi ini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Taman Impian Jaya Ancol memberikan 2.511 tiket gratis masuk ke Dufan ( Dunia Fantasi) untuk para guru dalam rangka memperingati Hari Guru.

Pemberian tiket gratis akan diberikan untuk guru-guru terfavorit melalui usulan dari para siswa di tempat guru tersebut mengajar.

Siswa dan mahasiswa diharuskan bercerita mengenai gurunya. Cerita yang dapat ditulis di antaranya adalah bagaimana peran guru dapat mereka rasakan walaupun masa pandemi membatasi program belajar.

Program ini terbuka untuk siapa saja termasuk yang sudah lulus bangku sekolah tetapi tetap ingin memberikan hadiah untuk guru yang telah berperan besar bagi kehidupannya.

Baca juga: Anies Kembali Perpanjang PSBB Transisi hingga 6 Desember 2020

Nama guru yang diusulkan berkesempatan terpilih untuk mendapatkan dua tiket gratis ke Dunia Fantasi dengan periode kunjungan selama 25 November–6 Desember 2020.

Siswa dan mahasiswa cukup mengisi formulir dan kesan mengenai gurunya di laman situs resmi www. ancol.com.

Pihak Ancol akan memilih kesan-kesan yang paling menarik dan guru tersebut berhak mendapatkan tiket rekreasi gratis ke Dufan.

“Selama pendemi Covid-19 selain mempengaruhi seluruh sektortidak terkecuali sektor pariwisata, namun Taman Impian Jaya Ancol tetap berkomitmen memberikan hadiah kepada pahlawan tanpa tanda jasa untuk berkunjung sertadapat memberikan kebahagiaan bagi mereka, namun tetap dengan penerapan protokol kesehatan,” ungkap Ticha Desanti, Division HeadPromotion & Brand Activation PT Taman Impian Jaya Ancol dalam siaran pers, Minggu (22/11/2020).

Selain itu, Taman Impian Jaya Ancol juga memberikan kesempatan berwisata di Sea World Ancol dan Ocean Dream Samudra kepada guru dengan harga terjangkau.

Para guru bisa berwisata ke Sea World Ancol serta Ocean Dream Samudra bersama anggota keluarga maksimal 5 tiket dengan harga terjangkau.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasien Antre, RSPI Sulianti Saroso Tambah Ruang Perawatan Pasien Covid-19

Pasien Antre, RSPI Sulianti Saroso Tambah Ruang Perawatan Pasien Covid-19

Megapolitan
Update 20 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.651 Pasien Covid-19

Update 20 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.651 Pasien Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, RS di Kota Bogor Kekurangan Ventilator

Kasus Covid-19 Terus Meningkat, RS di Kota Bogor Kekurangan Ventilator

Megapolitan
Hari Ini, John Kei Bacakan Nota Keberatan atas Dakwaan Pembunuhan Berencana

Hari Ini, John Kei Bacakan Nota Keberatan atas Dakwaan Pembunuhan Berencana

Megapolitan
Permintaan Plasma Konvalesen Meningkat, 17 RS Menunggu Stok di PMI Tangsel

Permintaan Plasma Konvalesen Meningkat, 17 RS Menunggu Stok di PMI Tangsel

Megapolitan
Tak Tahu Pedagang Mogok Jualan, Pembeli Masih Cari Daging Sapi di Pasar Tangerang

Tak Tahu Pedagang Mogok Jualan, Pembeli Masih Cari Daging Sapi di Pasar Tangerang

Megapolitan
Tangsel Kehabisan Stok Plasma Konvalesen untuk Terapi Pasien Covid-19

Tangsel Kehabisan Stok Plasma Konvalesen untuk Terapi Pasien Covid-19

Megapolitan
Fakta Terbaru Kasus Mesum di RSD Wisma Atlet, Pasien Jadi Tersangka, Perawat Tak Dipidana

Fakta Terbaru Kasus Mesum di RSD Wisma Atlet, Pasien Jadi Tersangka, Perawat Tak Dipidana

Megapolitan
Kolapsnya RS Rujukan di Jabodetabek, Antrean UGD hingga Pasien Meninggal karena Telantar

Kolapsnya RS Rujukan di Jabodetabek, Antrean UGD hingga Pasien Meninggal karena Telantar

Megapolitan
Mogok Jualan, Los Pedagang Sapi di Sejumlah Pasar di Jaksel Kosong

Mogok Jualan, Los Pedagang Sapi di Sejumlah Pasar di Jaksel Kosong

Megapolitan
Catat, Hotline Layanan Covid-19 dan Rumah Sakit Rujukan di Jakarta

Catat, Hotline Layanan Covid-19 dan Rumah Sakit Rujukan di Jakarta

Megapolitan
Polemik Tingginya Harga Daging Sapi hingga Aksi Mogok Berdagang

Polemik Tingginya Harga Daging Sapi hingga Aksi Mogok Berdagang

Megapolitan
Ketika Fasilitas Kesehatan untuk Pasien Covid-19 di Jakarta Penuh Lebih Cepat dari Prediksi...

Ketika Fasilitas Kesehatan untuk Pasien Covid-19 di Jakarta Penuh Lebih Cepat dari Prediksi...

Megapolitan
Rabu Ini, Polisi Gelar Perkara Tentukan Status Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Rabu Ini, Polisi Gelar Perkara Tentukan Status Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Jabodetabek Mogok Jualan Mulai Hari Ini, Apa Alasannya?

Pedagang Daging Sapi Jabodetabek Mogok Jualan Mulai Hari Ini, Apa Alasannya?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X