Kompas.com - 22/02/2021, 17:03 WIB
Presiden Soekarno sedang berpidato dalam rapat raksasa mengganyang Malaysia di Gelora Bung Karno tanggal 28 Juli 1963. IPPHOSPresiden Soekarno sedang berpidato dalam rapat raksasa mengganyang Malaysia di Gelora Bung Karno tanggal 28 Juli 1963.

JAKARTA, KOMPAS.com - Terdapat momen berapi-api sekaligus membanggakan saat pemancangan tiang pertama pembangunan Masjid Istiqlal berlangsung pada 24 Agustus 1961.

Hari yang bertepatan dengan Maulid Nabi Muhammad SAW 1381 Hijriah tersebut, Presiden Pertama Republik Indonesia Soekarno membuka acara pemancangan tiang pertama Masjid Istiqlal dengan pidato yang berapi-api.

Pidato tersebut ditulis Solichin Salam dalam bukunya "Masjid Istiqlal Sebuah Monumen Kemerdekaan".

Seokarno mengucapkan alasannya mau menjadi Ketua Panitia Pembangunan Istiqlal terhitung 8 April 1961.

Baca juga: Putra Friedrich Silaban: Ayah Pakai Nama Samaran demi Terpilih Jadi Arsitek Masjid Istiqlal

"Jikalau saya menerima pekerjaan menjadi Ketua dari pada Panitia (pembangunan) ini, Ketua dari Panitia Masjid Jami' Masjid Istiqlal, Masjid Kemerdekaan, maka itu bukan hanya oleh karena saya cinta kepada Agama Islam, tetapi oleh karena saya cinta kepada Indonesia, menjunjung nama Indonesia, menjujung Agama Islam saudara-saudara," kata Soekarno.

Pidato Soekarno disambut riuh tepuk tangan umat Islam yang menyaksikan pemancangan tiang pertama Masjid Istiqlal.

Soekarno juga mengatakan besarnya masjid Istiqlal harus dimaknai dengan kebesaran bangsa Indonesia. Dia meminta agar bangsa Indonesia bisa meniru kebesaran masjid Istiqlal untuk bisa menjadi bangsa yang besar.

Baca juga: Awal Mula Masjid Istiqlal, Soekarno dan Hatta Berdebat Saat Tentukan Lokasi

Dengan pembangunan Istiqlal, Soekarno meminta agar masyarakat Indonesia bisa membuat lebih banyak masjid yang besar dan megah.

"Kita bangsa Indonesia saudara-saudara, harus belajar menjadi bangsa yang besar. Membuat masjid, buatlah! Jangan kecil-kecilan. Membuat masjid buatlah, Jangan membuat Masjid terbuat daripada kayu dan genteng; buat kota besar seperti Jakarta yang di pusat dari tanah air Indonesia, buatlah ia semegah-megahnya dan bisa memberi tempat sembahyang kepada 50.000, 60.000, 70.000 manusia," kata dia.

Soekarno juga menceritakan Indonesia sebenarnya tidak asing lagi membuat tempat ibadah agung yang berukuran besar.

Borobudur dan Prambanan menjadi salah satu bukti bahwa Indonesia pada masa lalu adalah bangsa yang mampu membuat tempat ibadah yang besar.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinas Pertanian Pastikan Hewan Ternak di Banten Aman dari PMK Jelang Idul Adha

Dinas Pertanian Pastikan Hewan Ternak di Banten Aman dari PMK Jelang Idul Adha

Megapolitan
Seorang Pelajar Tewas Dibacok Saat Melintas di Jalan Industri Raya Sawah Besar

Seorang Pelajar Tewas Dibacok Saat Melintas di Jalan Industri Raya Sawah Besar

Megapolitan
Dinkes Kota Tangerang Ingatkan Warga Tetap Pakai Masker di Ruang Terbuka yang Padat Orang

Dinkes Kota Tangerang Ingatkan Warga Tetap Pakai Masker di Ruang Terbuka yang Padat Orang

Megapolitan
Maling Motor Sasar Bocah di Bawah Umur, Orangtua Diminta Bijak Larang Anak Berkendara

Maling Motor Sasar Bocah di Bawah Umur, Orangtua Diminta Bijak Larang Anak Berkendara

Megapolitan
Ingin Segera Perbaiki Atap Ambruk SDN Pancoran Mas 3, Wali Kota Depok Minta Bantuan BUMD dan Baznas

Ingin Segera Perbaiki Atap Ambruk SDN Pancoran Mas 3, Wali Kota Depok Minta Bantuan BUMD dan Baznas

Megapolitan
Pelaku yang Aniaya Bocah di Serpong Tak Ditahan Polisi karena Masih di Bawah Umur

Pelaku yang Aniaya Bocah di Serpong Tak Ditahan Polisi karena Masih di Bawah Umur

Megapolitan
Kronologi Polisi Acungkan Pistol ke Warga, Berawal Diteriaki 'Begal' oleh Pemuda Mabuk

Kronologi Polisi Acungkan Pistol ke Warga, Berawal Diteriaki "Begal" oleh Pemuda Mabuk

Megapolitan
Sebelum Dibunuh di Jatisampurna, Korban Diperingatkan untuk Akhiri Hubungan dengan Suami Pelaku tapi...

Sebelum Dibunuh di Jatisampurna, Korban Diperingatkan untuk Akhiri Hubungan dengan Suami Pelaku tapi...

Megapolitan
Panitia Sebut Mobil Balap Formula E Tiba di Jakarta pada 27-28 Mei

Panitia Sebut Mobil Balap Formula E Tiba di Jakarta pada 27-28 Mei

Megapolitan
Rusun Cipinang Besar Utara Siap Tampung Korban Kebakaran Pasar Gembrong

Rusun Cipinang Besar Utara Siap Tampung Korban Kebakaran Pasar Gembrong

Megapolitan
Kasus Pengeroyokan Ade Armando Sudah Tahap Pelengkapan Berkas, Polisi: Tersangka Ada 6

Kasus Pengeroyokan Ade Armando Sudah Tahap Pelengkapan Berkas, Polisi: Tersangka Ada 6

Megapolitan
4 Pelaku Lain yang Aniaya Bocah di Serpong Menyerahkan Diri ke Polisi

4 Pelaku Lain yang Aniaya Bocah di Serpong Menyerahkan Diri ke Polisi

Megapolitan
Plt Wali Kota Bekasi Imbau Warga Tak Terbawa Euforia Lepas Masker di Ruang Publik

Plt Wali Kota Bekasi Imbau Warga Tak Terbawa Euforia Lepas Masker di Ruang Publik

Megapolitan
Modus Pencuri di Jakarta Barat: Tuduh Anak-anak Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor

Modus Pencuri di Jakarta Barat: Tuduh Anak-anak Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor

Megapolitan
Polisi Sebut Presenter Uya Kuya Ditipu Selebgram Medina Zein, Terlanjur Transfer Rp 150 Juta untuk Beli Mobil

Polisi Sebut Presenter Uya Kuya Ditipu Selebgram Medina Zein, Terlanjur Transfer Rp 150 Juta untuk Beli Mobil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.