Rekonstruksi Pembunuhan WN Jerman dan Istri di BSD, Tersangka Peragakan 32 Adegan

Kompas.com - 18/03/2021, 15:52 WIB
Rekonstruksi kasus pembunuhan warga negara Jerman dan istri (WNI) di Perumahan Giri Loka 2 BSD, Serpong, Tangerang Selatan, Kamis (18/3/2021). DOKUMENTASI PRIBADIRekonstruksi kasus pembunuhan warga negara Jerman dan istri (WNI) di Perumahan Giri Loka 2 BSD, Serpong, Tangerang Selatan, Kamis (18/3/2021).

TANGSEL, KOMPAS.com - Penyidik Polres Tangerang Selatan, Banten, menggelar rekonstruksi kasus pembunuhan berencana terhadap KEN (85), warga negara Jerman, dan istrinya NS (53), Kamis (18/3/2021).

Tersangka, Wahyuapriansyah (23), dihadirkan ke lokasi pembunuhan di Perumahan Giri Loka 2, BSD, Serpong, Tangerang Selatan, dan memperagakan 32 adegan.

"Jumlah adegan ada 32 setelah kami lakukan rekonstruksi," ujar Kasatreskrim Polres Tangerang Selatan, AKP Angga Surya Saputra, Kamis.

Menurut Angga, adegan yang diperagakan langsung oleh tersangka di lokasi kejadian bertambah lima adegan saat rekonstruksi berlangsung.

Baca juga: Satu Korban Pembunuhan di BSD Warga Jerman, Polisi Koordinasi dengan Pihak Kedubes

Lima adegan tersebut antara lain kedatangan Wahyuapriansyah ke Perumahan Giri Loka 2. Kemudian persiapan tersangka melarikan diri, lalu meninggalkan kawasan komplek.

"Adegan pertama di gerbang komplek. Lalu dua adegan di rumah korban. Mulai dari tersangka meletakkan kapak yang digunakan tindak pidana," kata Angga.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kedua ketika tersangka keluar lewat pintu dapur, kemudian melihat saksi sedang berada di atas pagar," sambungnya.

Adegan tambahan terakhir adalah ketika tersangka hendak keluar dari perumahan dengan mengambil identitas yang dititipkan kepada petugas keamanan saat masuk.

"Adegan terakhir di gerbang komplek ketika tersangka mengambil SIM C yang diserahkan ketika bersangkutan masuk ke dalam komplek," ungkap Angga.

Terkait aksi pembunuhan sendiri, tersangka peragakan sembilan adegan, mulai dari adegan ke-14 sampai ke-23.

"Adegan eksekusi mulai ke-14 sampai 23. Sesuai dengan apa yang kami dapat di penyidikan yang dilakukan," pungkasnya.

Baca juga: Sebelum Bunuh Pasutri di BSD, Pelaku 5 Menit Intai Korban dari Lantai 2

KEN dan NS tewas dibunuh Wahyuapriansyah yang merupakan mantan kuli harian lepas di rumah korban. Pembunuhan terjadi pada 12 Maret 2021, sekitar pukul 22.30 WIB.

Wahyuapriansyah yang sudah mengenal situasi rumah korban dengan mudah beraksi. Iman mengatakan, Wahyupriansyah merencanakan pembunuhan terhadap KEN dan NS karena sakit hati telah dihina dan diperlakukan secara kasar.

Wahyupriansyah sendiri sempat bekerja selama kurang lebih dua minggu di rumah KEN dan NS sebagai kuli harian lepas, tepatnya sejak 22 Februari 2021 hingga 8 Maret 2021.

“Pelaku merasa sering dikata-katai dengan kata-kata kotor dan perbuatan-perbuatan yang menurut pelaku sangat menghina dirinya," kata Iman di Mapolres Tangerang Kota, Banten, Minggu (14/3/2021).

Tersangka pelaku mengaku dia sering ditunjuk-tunjuk oleh NS dengan menggunakan kaki. Sementara itu, KEN pernah menamparnya sebanyak dua kali.

“Jadi ada mungkin ada kesalahan-kesalahan saat pelaku ini mengerjakan rumah karena sedang perbaikan rumah. Kemudian ada kata-kata yang menyinggung atau menyakiti pelaku sehingga pelaku merasa dendam,” ujar Iman.

Tersangka pelaku dijerat dengan Pasal 340 KUHP dengan ancaman pidana seumur hidup atau paling lama 20 tahun dan atau Pasal 365 dengan ancaman penjara maksimal 15 tahun penjara.

Polisi juga menjerat Wahyuapriansyah dengan Pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan pemberatan.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebanyak 7.560 Nakes di Tangsel Belum Dapat Vaksinasi Booster

Sebanyak 7.560 Nakes di Tangsel Belum Dapat Vaksinasi Booster

Megapolitan
Sudin Pendidikan Jaksel Yakin Tak Ada Klaster Covid-19 PTM di Wilayahnya

Sudin Pendidikan Jaksel Yakin Tak Ada Klaster Covid-19 PTM di Wilayahnya

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Mobil Vaksin Keliling di Jakarta pada Jumat, 24 September

Jadwal dan Lokasi Mobil Vaksin Keliling di Jakarta pada Jumat, 24 September

Megapolitan
Akhir Pelarian Perampok yang Bacok Korbannya di Cipulir, Pelaku Terlilit Utang Judi Togel

Akhir Pelarian Perampok yang Bacok Korbannya di Cipulir, Pelaku Terlilit Utang Judi Togel

Megapolitan
Fakta Penyegelan 6 TPS Liar di Kota Tangerang: Diadukan oleh Warga, Pengelola Pasrah

Fakta Penyegelan 6 TPS Liar di Kota Tangerang: Diadukan oleh Warga, Pengelola Pasrah

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] 25 Klaster Covid-19 di Sekolah di Jakarta | Jam Operasional Kafe dan Restoran Terbaru

[POPULER JABODETABEK] 25 Klaster Covid-19 di Sekolah di Jakarta | Jam Operasional Kafe dan Restoran Terbaru

Megapolitan
UPDATE 23 September: Tambah 12 Kasus di Kota Tangerang, 147 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 23 September: Tambah 12 Kasus di Kota Tangerang, 147 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Banyak Situ Jadi Perumahan, Pemkot Depok Berupaya Amankan Sisanya agar Tidak Diserobot

Banyak Situ Jadi Perumahan, Pemkot Depok Berupaya Amankan Sisanya agar Tidak Diserobot

Megapolitan
UPDATE 23 September: 42 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

UPDATE 23 September: 42 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

Megapolitan
Rumah Produksi Furniture di Pondok Aren Terbakar Jumat Dini Hari, Pegawai Berusaha Padamkan Api

Rumah Produksi Furniture di Pondok Aren Terbakar Jumat Dini Hari, Pegawai Berusaha Padamkan Api

Megapolitan
Menyoal Simpang Mampang Depok yang Banjir Melulu...

Menyoal Simpang Mampang Depok yang Banjir Melulu...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Berintensitas Sedang

Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Berintensitas Sedang

Megapolitan
Pemprov DKI Alokasikan Rp 1 Triliun untuk Normalisasi Sungai dan Waduk

Pemprov DKI Alokasikan Rp 1 Triliun untuk Normalisasi Sungai dan Waduk

Megapolitan
Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Megapolitan
Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.