Sengketa Lahan di Pancoran, Polisi Minta Pihak Luar Tidak Ikut Campur

Kompas.com - 18/03/2021, 21:31 WIB
Sejumlah orang yang disebut berasal ormas melempar batu dan benda lainnya ke arah Jalan Pancoran Buntu II, Pancoran, Jakarta Selatan pada Rabu (17/3/2021) malam. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOSejumlah orang yang disebut berasal ormas melempar batu dan benda lainnya ke arah Jalan Pancoran Buntu II, Pancoran, Jakarta Selatan pada Rabu (17/3/2021) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Azis Andriansyah, meminta dua kelompok yang membela kepentingan warga Jalan Pancoran Buntu II dan PT Pertamina yang tengah bersengketa lahan untuk tidak ikut campur dalam sengketa itu.

Ia meminta masing-masing kelompok yang membela warga dan PT Pertamina tidak melakukan tindakan apapun yang mencampuri sengketa tanah tersebut.

“Sebaiknya masing-masing pihak, di luar pihak utama, jangan turut campur (sengketa, harusnya begitu,” kata Azis di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Kamis (18/3/2021) malam.

Baca juga: Duduk Perkara Sengketa Lahan di Pancoran yang Picu Bentrokan, Bermasalah Sejak 1970-an

Ia menambahkan, sebaiknya kedua kelompok yang membela warga dan PT Pertamina tidak mengaburkan masalah pokok terkait sengketa lahan.

Azis meminta kedua belah pihak di luar warga dan PT Pertamina mengikuti proses hukum dan mediasi terkait sengketa tanah.

“Sebenarnya saling membela aja. Yang satu merasa membela yang memiliki lahan yang sah, yang satu juga sama, membela warga yang merasa memiliki lahan yang sah. Namun, itu kan berjalan proses hukumnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Polisi mengatakan bentrokan antara warga di Jalan Pasar Minggu Raya, Pancoran, Jakarta Selatan pada Rabu malam dilakukan oleh pihak-pihak yang membela kepentingan masing-masing pihak yang bersengketa tanah.

“Ini yang harus kita cegah supaya masalah pokoknya tidak kabur, tidak bias, karena ada di luar masalah pokok,” ujar Azis.

Azis tak menyebutkan siapa kelompok yang mendampingi kedua belah pihak yang bersengketa.

Baca juga: Bentrok di Pancoran gara-gara Sengketa Lahan, Wagub DKI: Tanah Itu Milik Pertamina

Namun dari informasi yang diperoleh dari lapangan, warga Pancoran Buntu II didampingi oleh Solidaritas Forum Pancoran Bersatu. Sementara itu, pihak Pertamina diduga didampingi oleh ormas.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasien Covid-19 Kabupaten Bekasi Kini 1.609 Orang

Pasien Covid-19 Kabupaten Bekasi Kini 1.609 Orang

Megapolitan
Langgar Ganjil Genap, Petugas Putar Balik 2.000 Kendaraan di Kota Bogor

Langgar Ganjil Genap, Petugas Putar Balik 2.000 Kendaraan di Kota Bogor

Megapolitan
Ada Nobar Euro 2020 di Pamulang, Wali Kota Tangsel Kerahkan Anggota untuk Razia

Ada Nobar Euro 2020 di Pamulang, Wali Kota Tangsel Kerahkan Anggota untuk Razia

Megapolitan
Depok Buka Vaksinasi Covid-19 untuk Warga Usia 18 Tahun ke Atas

Depok Buka Vaksinasi Covid-19 untuk Warga Usia 18 Tahun ke Atas

Megapolitan
37 Balita Positif Covid-19 di Depok Hari Ini, Sama dengan Lansia

37 Balita Positif Covid-19 di Depok Hari Ini, Sama dengan Lansia

Megapolitan
Depok Catat 543 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak Kedua Sepanjang Sejarah

Depok Catat 543 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak Kedua Sepanjang Sejarah

Megapolitan
Rekor Lagi, 4.895 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini

Rekor Lagi, 4.895 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini

Megapolitan
Covid-19 di Bekasi Naik Hampir 90 Persen, Wali Kota: Bukan Meningkat, tapi Melonjak Vertikal!

Covid-19 di Bekasi Naik Hampir 90 Persen, Wali Kota: Bukan Meningkat, tapi Melonjak Vertikal!

Megapolitan
Palak Pedagang Dimsum, 2 Pria yang Mengaku Jawara di Serpong Ditangkap

Palak Pedagang Dimsum, 2 Pria yang Mengaku Jawara di Serpong Ditangkap

Megapolitan
Masih Banyak Warga yang Enggan Disuntik Vaksin Covid-19, Apa Alasan Mereka?

Masih Banyak Warga yang Enggan Disuntik Vaksin Covid-19, Apa Alasan Mereka?

Megapolitan
138 Pasien Covid-19 Jalani Isolasi di Graha Wisata Ragunan, Kapasitas Ruangan Tersedia Tinggal 6 Kamar

138 Pasien Covid-19 Jalani Isolasi di Graha Wisata Ragunan, Kapasitas Ruangan Tersedia Tinggal 6 Kamar

Megapolitan
Warga Ber-KTP Non DKI Terpapar Covid-19 di Jakarta, Ini Cara untuk Mendapatkan Perawatan

Warga Ber-KTP Non DKI Terpapar Covid-19 di Jakarta, Ini Cara untuk Mendapatkan Perawatan

Megapolitan
13 Tahun MRT Jakarta: Transformasi dan Kolaborasi

13 Tahun MRT Jakarta: Transformasi dan Kolaborasi

Megapolitan
Para Pesepeda Tolak Wacana Pembongkaran Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin

Para Pesepeda Tolak Wacana Pembongkaran Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin

Megapolitan
RS Mulai Penuh, Anies: Hindari Bepergian yang Tidak Perlu, Nanti Menyesal

RS Mulai Penuh, Anies: Hindari Bepergian yang Tidak Perlu, Nanti Menyesal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X