Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/03/2021, 15:48 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tanggal 29 Maret diperingati sebagai Hari Filateli Nasional atau biasa disebut harinya para kolektor prangko.

Hari filateli menjadi pengingat bahwa filateli pernah menjadi hobi para raja hingga diikuti oleh masyarakat dari berbagai kalangan.

Berbicara tentang Hari Filateli, maka tak bisa dilepaskan dengan keberadaan Gedung filateli di Pasar Baru, Jakarta Pusat.

Gedung Filateli dulunya adalah gedung Post Telefon en Telegraf (kantor pos) yang dibangun oleh arsitek Belanda, JF Von Hoytema, pada tahun 1912-1929.

Saat ini, gedung tersebut tidak lagi digunakan untuk pelayanan jasa pos karena kantor pos yang baru telah dipindah ke gedung baru di Jalan Lapangan Banteng Utara, Jakarta Pusat.

Baca juga: Rekaman Sejarah pada Filateli

Kompas.com berkesempatan mendatangi Gedung Filateli pada Senin (29/3/2021). Gaya dan arsitektur dari Gedung Filateli pun masih tampak seperti budaya Eropa.

Arsitektur khas dari Gedung Filateli adalah jendela melengkung berhias kaca. Warna bangunan menggunakan corak oranye dan putih yang menyimbolkan warna logo Pos Indonesia.

Dikutip dari website resmi Pos Indonesia, warna oranye mengandung arti dinamis dan cepat.

Di depan Gedung Filateli, tampak berjejer mobil-mobil milik para pengunjung Starbucks.

Pasalnya, sebagian bangunan dari Gedung Filateli telah dialihfungsikan sebagai Starbucks. Starbucks selalu ramai dikunjungi oleh warga yang ingin mengerjakan tugas atau sekedar kongkow-kongkow. Sebelum dibangun Starbucks, bangunan itu berfungsi sebagai minimarket.

 

Ketika memasuki bangunan utama dari Gedung Filateli, tampak ruangan besar menyerupai aula. Dalam aula tersebut, terdapat tempat duduk bertingkat.

Aula tersebut kerap digunakan sebagai tempat pertemuan. Ketika Kompas.com mendatangi Gedung Filateli, sedang ada kegiatan peringatan Hari Filateli Nasional.

Sementara itu, diberitakan Kompas.com ada 12 Februari 2021, Gedung Filateli akan direvitalisasi menjadi tempat nongkrong kekinian bernuansa tempo dulu bernama Pos Bloc. Revitalisasi merupakan bagian dari pengembangan M Bloc Space untuk memperkuat produk UMKM lokal.

Pos Bloc rencananya akan diresmikan dan bisa dikunjungi oleh masyarakat pada 17 Agustus 2021 mendatang.

Baca juga: Sejarah Filateli, Berawal dari Mahalnya Ongkos Kirim Surat hingga Jadi Hobi Para Raja

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertanyakan Warna Mobil Mobil Pajero Pensiunan Polisi Berubah, Ahli: Jangan-jangan Ada Kode Senyap

Pertanyakan Warna Mobil Mobil Pajero Pensiunan Polisi Berubah, Ahli: Jangan-jangan Ada Kode Senyap

Megapolitan
Deretan Pengakuan Duloh Sang Eksekutor Pembunuhan Berantai: Diiming-imingi Uang untuk Membunuh hingga Mengajak Beberapa Korban Bersetubuh

Deretan Pengakuan Duloh Sang Eksekutor Pembunuhan Berantai: Diiming-imingi Uang untuk Membunuh hingga Mengajak Beberapa Korban Bersetubuh

Megapolitan
Polisi Terjunkan 2.174 Personel untuk Amankan Konser Dewa 19 di JIS

Polisi Terjunkan 2.174 Personel untuk Amankan Konser Dewa 19 di JIS

Megapolitan
Polisi Gunakan Teknologi TAA Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor di Cimanggis Depok

Polisi Gunakan Teknologi TAA Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor di Cimanggis Depok

Megapolitan
Polda Metro: Keterangan Bripka Madih Dimintai Lahan 1.000 Meter Tak Masuk Akal

Polda Metro: Keterangan Bripka Madih Dimintai Lahan 1.000 Meter Tak Masuk Akal

Megapolitan
Polisi Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor yang Ditemukan Tewas di Cimanggis Depok

Polisi Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor yang Ditemukan Tewas di Cimanggis Depok

Megapolitan
[VIDEO] Kisah Toko Roti Tertua di Jakarta, Maison Weiner Cake Shop

[VIDEO] Kisah Toko Roti Tertua di Jakarta, Maison Weiner Cake Shop

Megapolitan
Mengaku Diperas Oknum Penyidik, Bripka Madih Diduga Melanggar Kode Etik

Mengaku Diperas Oknum Penyidik, Bripka Madih Diduga Melanggar Kode Etik

Megapolitan
Polda Metro: Lahan yang Dilaporkan Bripka Madih Ternyata Telah Dijual Sebagian oleh Ayahnya

Polda Metro: Lahan yang Dilaporkan Bripka Madih Ternyata Telah Dijual Sebagian oleh Ayahnya

Megapolitan
Polda Metro Bantah Laporan Penyerobotan Lahan Bripka Madih Tak Diselidiki

Polda Metro Bantah Laporan Penyerobotan Lahan Bripka Madih Tak Diselidiki

Megapolitan
Kuasa Hukum Keluarga Hasya Yakin Laporan soal Dugaan Kelalaian Pensiunan Polisi Bakal Ditindaklanjuti

Kuasa Hukum Keluarga Hasya Yakin Laporan soal Dugaan Kelalaian Pensiunan Polisi Bakal Ditindaklanjuti

Megapolitan
KUA Taman Sari Perindah Ruangan Nikah untuk Tarik Calon Mempelai Menikah di Kantor

KUA Taman Sari Perindah Ruangan Nikah untuk Tarik Calon Mempelai Menikah di Kantor

Megapolitan
Bripka Madih Akan Dipertemukan dengan Oknum Penyidik yang Diduga Memerasnya

Bripka Madih Akan Dipertemukan dengan Oknum Penyidik yang Diduga Memerasnya

Megapolitan
Stabilkan Harga Beras, Bulog Gelontorkan 10.000 Ton Beras Impor

Stabilkan Harga Beras, Bulog Gelontorkan 10.000 Ton Beras Impor

Megapolitan
Buwas Temukan Beras Bulog Diduga Dioplos dan Dikemas Ulang saat Sidak di Cipinang

Buwas Temukan Beras Bulog Diduga Dioplos dan Dikemas Ulang saat Sidak di Cipinang

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.