Rika Andiarti, Penerus Semangat Kartini yang Bergelut di Dunia Penerbangan dan Antariksa

Kompas.com - 23/04/2021, 11:06 WIB
Sosok Rika Andiarti yang saat ini menjabat sebagai Deputi Teknologi Penerbangan dan Antariksa LAPAN. Perjuangan Kartini dia teruskan melalui konsistensinya bekerja di dunia penerbangan dan antariksa. (istimewa/dokumentasi pribadi Rika Andiarti)Sosok Rika Andiarti yang saat ini menjabat sebagai Deputi Teknologi Penerbangan dan Antariksa LAPAN. Perjuangan Kartini dia teruskan melalui konsistensinya bekerja di dunia penerbangan dan antariksa.

TANGERANG, KOMPAS.com - Kartini memang telah tiada, namun legasinya terus bertumbuh hingga sekarang. Salah satunya ialah sosok perempuan tangguh yang menekuni karier dalam dunia penerbangan antariksa.

Ya, di Indonesia ada satu sosok perempuan yang mampu menekuni karier dalam bidang penerbangan antariksa itu.

Semangat Kartini memperjuangkan emansipasi wanita tercermin dalam perjuangan Rika Andiarti, yang saat ini bekerja di Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) sebagai Deputi Teknologi Penerbangan dan Antariksa.

BJ Habibie jadi panutan

Rika mengaku terinspirasi oleh sosok BJ Habibie. Hal inilah yang akhirnya mendorong Rika untuk merintis karirnya di LAPAN.

Presiden RI ke-3 itu, kata Rika, menjadi role model karena berhasil memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) di Indonesia.

"Bukan hanya karena saya bisa bersekolah di luar negeri berkat program beliau (BJ Habibie), tetapi memang dedikasi beliau untuk memajukan iptek di Indonesia sangat besar," ujar Rika. yang pernah mengenyam program Beasiswa Habibie.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Beliau menyiapkan semuanya, dari mulai program, infrastruktur dan tentu saja SDM (sumber daya manusia) yang unggul," sambung dia.

Baca juga: Kapten Fierda Panggabean dan Tragedi Merpati CN-235 di Gunung Puntang

Perempuan 54 tahun itu mengikuti program Beasiswa Habibie usai dia lulus jenjang SMA.

Rika mengikuti program tersebut lantaran menyukai pelajaran matematika dan bercita-cita menjadi seorang ilmuwan.

Terlepas dari sosok Habibie yang menjadi panutan, Rika juga bercerita bahwa sejak kecil dirinya sudah ingin menjadi ilmuwan.

Mulanya Rika kerap membaca surat kabar yang mengangkat kisah tokoh-tokoh Indonesia yang bersekolah di luar negeri dan berhasil menjadi ilmuwan.

"Sejak saat itu, saya bercita-cita untuk sekolah ke luar negeri, menjadi ilmuwan, karena memang saya sangat suka mempelajari hal-hal yang baru," papar perempuan kelahiran Sukabumi itu.

Baca juga: Nurmaya, Perempuan Penderma Nasi Bungkus dan Cerita Kejutan-kejutan yang Mengiringinya

Oleh karena itu, Rika mendaftar program Beasiswa Habibie melalui LAPAN. Saat itu, LAPAN merupakan instansi yang membuka program tersebut.

Rika yang lolos seleksi beasiswa lantas menempuh pendidikan jenjang S1 hingga S3 di Prancis.

"Saya diterima untuk sekolah di Prancis, mengambil S1, S2, dan S3 di bidang Control Engineering dengan salah satu aplikasinya untuk terbang atmosferik pesawat ulang alik," tutur dia.

Menyelesaikan S3 di usia 28 tahun, pada tahun 1995, Rika akhirnya kembali ke Indonesia dan langsung bekerja di LAPAN.

Sejak saat itu, dia mulai fokus bekerja dalam bidang penerbangan dan antariksa.

Karier Rika di LAPAN

Begitu mulai bekerja di Lapan, dia ditunjuk sebagai salah satu peneliti dalam bidang kendali roket.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 2 Kasus Covid-19 dan 7 Pasien Sembuh di Tangerang

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 2 Kasus Covid-19 dan 7 Pasien Sembuh di Tangerang

Megapolitan
Minimarket di Condet Ambruk, Satu Orang Patah Tulang

Minimarket di Condet Ambruk, Satu Orang Patah Tulang

Megapolitan
Wagub DKI Singgung Masalah Listrik dan Puntung Rokok Penyebab Kebakaran di Ibu Kota

Wagub DKI Singgung Masalah Listrik dan Puntung Rokok Penyebab Kebakaran di Ibu Kota

Megapolitan
UPDATE 17 Oktober: Bertambah 8 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 8 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
UPDATE 17 Oktober: DKI Jakarta Catat Penambahan 131 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 17 Oktober: DKI Jakarta Catat Penambahan 131 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Wagub: Ruang Terbuka Hijau di DKI Jakarta Segera Dibuka

Wagub: Ruang Terbuka Hijau di DKI Jakarta Segera Dibuka

Megapolitan
Bermula Request Lagu lalu Cekcok, 3 Pengunjung Bar Dikeroyok Sekuriti di Gading Serpong

Bermula Request Lagu lalu Cekcok, 3 Pengunjung Bar Dikeroyok Sekuriti di Gading Serpong

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pengeroyok Pria yang Tewas di Gunung Antang, Jaktim

Polisi Tangkap 2 Pengeroyok Pria yang Tewas di Gunung Antang, Jaktim

Megapolitan
Update 17 Oktober: Ada 18.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Update 17 Oktober: Ada 18.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Megapolitan
Koni Kota Bekasi Akan Gelar Penyambutan untuk Atletnya yang Berlaga di PON XX Papua

Koni Kota Bekasi Akan Gelar Penyambutan untuk Atletnya yang Berlaga di PON XX Papua

Megapolitan
Holywings Cafe Kembali Digerebek karena Langgar PPKM, Kali ini di Cabang Tebet

Holywings Cafe Kembali Digerebek karena Langgar PPKM, Kali ini di Cabang Tebet

Megapolitan
Puluhan Remaja yang Diduga Hendak Tawuran di Dekat Mal Kalibata Dibubarkan Polisi

Puluhan Remaja yang Diduga Hendak Tawuran di Dekat Mal Kalibata Dibubarkan Polisi

Megapolitan
Koni Kota Bekasi Sebut Perwakilannya Raih 34 Medali di PON XX Papua

Koni Kota Bekasi Sebut Perwakilannya Raih 34 Medali di PON XX Papua

Megapolitan
Wagub Sebut Ada Rencana Ruas Jalan di Jakarta Gunakan Nama Presiden Pertama Turki

Wagub Sebut Ada Rencana Ruas Jalan di Jakarta Gunakan Nama Presiden Pertama Turki

Megapolitan
Buntut Penggerebekan Kantor Pinjol Ilegal di Jakbar, 6 Orang Jadi Tersangka

Buntut Penggerebekan Kantor Pinjol Ilegal di Jakbar, 6 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.