Fakta Pelecehan Seksual terhadap Seorang Ibu di Tebet: Pelaku Kelainan Jiwa hingga Dibebaskan

Kompas.com - 18/06/2021, 09:31 WIB
Ilustrasi pelecehan seksual. Ilustrasi pelecehan seksual.

JAKARTA, KOMPAS.com - H, seorang ibu yang berusia 55 tahun mengalami kejadian pelecehan.

Saat sedang mandi, H dilecehkan oleh seorang pria bernama Sigit (38).

Peristiwa itu terjadi di kawasan Manggarai Selatan, Tebet, Jakarta Selatan pada Rabu (16/6/2021) siang. H saat itu tengah mandi.

Sigit saat itu datang ke kawasan pemukiman warga Manggarai Selatan. Aksi Sigit terbilang nekat karena lokasinya berada di gang sempit.

Kamar mandi tempat terjadinya pelecehan seksual berada di gang. Kamar mandi itu tak memiliki pintu dan berada terpisah dari rumah utama korban.

Baca juga: Fakta Pandemi Covid-19 Jakarta Memburuk: Tembus 4.000 Kasus Baru, Varian Baru Mengganas

Anak korban, Fika (21) mengatakan, dirinya sempat mengantarkan ibunya ke kamar mandi. Ia menyebutkan, ibunya harus diantar ke kamar mandi karena telah mengalami gangguan penglihatan dan pendengaran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Awalnya, Sigit menuju rumah korban. Saat itu, Sigit bertemu dengan Fika.

“Terus saya lagi nyapu sendirian di rumah, orang itu datang. Mama mandi di belakang. Pas orang itu datang, itu bawa tas sama sabun cair, dia tawarin barang gitu. Pura-pura jadi sales,” ujar Fika saat ditemui di rumahnya, Rabu (17/6/2021) sore.

Fika kemudian menolak tawaran sabun cair itu. Namun, Sigit kemudian memaksa masuk ke dalam rumah.

“Dia nawarin, saya bilang enggak. Terus bapak-bapak itu mau masuk ke rumah saya. Saya langsung ketakutan. Saya gebrak pintu, kunci pintu. Akhirnya bapak-bapak itu pergi,” tambah Fika.

Sigit kemudian melenggang ke arah kamar mandi. Dari pintu rumah Fika, jarak ke kamar mandi sekitar 50 meter.

Baca juga: Cerita Pedagang Sepeda Saat Tren Gowes Menurun: Dulu Ludes, Kini Rugi Ratusan Juta Rupiah

Sebelum beraksi, Sigit sempat kembali menawarkan produk ke tetangga Fika. Lokasi tetangga Fika bernama Maya, hanya 10 meter dari lokasi pelecehan seksual.

Maya juga ditawari produk sabun cair tersebut. Keberadaan Sigit juga membuat Maya tak nyaman.

“Dia juga nawarin saya hand body. Dia nanya biasa pakai apa. Saya lagi tiduran, 'Maaf aja, Pak. Saya lagi capek',” ujar Maya.

Maya curiga dengan gerak-gerik Sigit. Maya kemudian menutup pintunya rapat. 

“Sebenarnya dia kayaknya mau maling. Dari matanya sih mencurigakan. Kalau sales bener (sungguhan) kan ada permisi, assalamualaikum. Dia enggak, langsung nawarin,” ujar Maya.

Pelecehan seksual

Setelah kembali ditolak, Sigit menuju ke arah kamar mandi tempat ibu Fika berada. Sigit kemudian meraba kemaluan ibu Fika yang sedang mandi.

Ibu Fika mengira itu ulah anaknya yang iseng. Sebab, kata Fika, ibunya mengalami gangguan penglihatan dan pendengaran.

“Jadi kata ibu saya, ibu saya kan matanya kurang melihat sama pendengaran juga kurang. Itu orang masuk kata ibu saya, mohon maaf, (melakukan pelecehan seksual),” kata Fika.

Jelang pelecehan seksual itu terjadi, Fika memang sudah curiga. Semenjak Sigit berupaya masuk ke rumahnya, Fika teringat ibunya yang sedang mandi.

Fika bergegas ke arah ke kamar mandi. Namun, belum sampai ke kamar mandi, ibunya berteriak memanggil nama Fika.

Fika lalu berlari dan mendapati Sigit kabur.

Fika kemudian mengejar dan meneriaki Sigit. Kemudian, Sigit berhasil ditangkap warga sekitar, kira-kira 200 meter dari lokasi kejadian.

Warga yang kesal kemudian menghajar Sigit. Pelaku kemudian dibawa ke Pos RW setempat untuk diamankan dari amuk massa.

Dari tangan pelaku, warga menemukan fotocopy KTP, fotocopy ijazah, handphone, botol berisi cairan, dan pas foto.

Sigit mengaku sebagai warga Cijantung, Jakarta Timur.

Pelaku kelainan jiwa dan bebas

Polsek Tebet kemudian mengamankan Sigit dari Pos RW. Ia kemudian diperiksa oleh pihak kepolisian.

"Pelakunya agak kelainan jiwa. Itu kakaknya bilang agak sakit jiwa," ujar Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Tebet Iptu Agus Herwahyu Adi saat dihubungi, Rabu (17/6/2021) sore.

Agus mengungkapkan, Sigit mengalami gangguan kejiwaan semenjak ibunya sakit. Sejak itu, sikap Sigit sulit dikontrol dan kerap bertingkah tak jelas.

"Saat diperiksa, memang jawabannya enggak jelas. Pengakuannya enggak tahu kalau ada orang di dalam toilet," kata Agus.

Baca juga: 4 Fakta Sindikat Preman di Tanjung Priok, Berkedok Jasa Pengamanan hingga Raup Ratusan Juta Rupiah

Polisi akhirnya membebaskan Sigit setelah pihak korban memutuskan tak membuat laporan kepolisian.

"Korban enggak mau buat laporan kepolisian. Dalam 1x24 jam, dia (Sigit) enggak bisa ditahan," ujar Agus.

Sementara itu, Fika mengaku telah mengikhlaskan kasus pelecehan seksual yang menimpa ibunya. Kasus ini menjadi pelajaran baginya untuk memasang pintu kamar mandi.

Meskinya dalam hatinya, Fika masih berharap pelaku bisa dipenjara. Pihak keluarganya tak membuat laporan lantaran kondisi ibunya yang terbatas dan khawatir direpotkan dengan kasusnya.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Megapolitan
Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Megapolitan
Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Megapolitan
Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Megapolitan
Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Megapolitan
73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

Megapolitan
Dinkes Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 Sekolah Tatap Muka di Kota Tangerang

Dinkes Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 Sekolah Tatap Muka di Kota Tangerang

Megapolitan
Belum Ada Upaya Damai, Kasus Dugaan Pencemaran Nama Baik Atta Halilintar Berlanjut

Belum Ada Upaya Damai, Kasus Dugaan Pencemaran Nama Baik Atta Halilintar Berlanjut

Megapolitan
Soal Penonaktifan 3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang, Kemenkumham: Kalapas yang Pertimbangkan

Soal Penonaktifan 3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang, Kemenkumham: Kalapas yang Pertimbangkan

Megapolitan
Polisi Cari Unsur Pidana di Balik Kebakaran Cahaya Swalayan

Polisi Cari Unsur Pidana di Balik Kebakaran Cahaya Swalayan

Megapolitan
Tidak Ada Laporan Temuan Klaster Covid-19 dari PTM di Jakarta Pusat

Tidak Ada Laporan Temuan Klaster Covid-19 dari PTM di Jakarta Pusat

Megapolitan
Instruksi Anies, Banjir Jakarta Surut Kurang dari 6 Jam

Instruksi Anies, Banjir Jakarta Surut Kurang dari 6 Jam

Megapolitan
Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Megapolitan
Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.