Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Epidemiolog Kritik Strategi Jokowi soal Herd Immunity di Jakarta

Kompas.com - 18/06/2021, 10:52 WIB
Ihsanuddin,
Sandro Gatra

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Epidemiolog dari Universitas Indonesia Tri Yunis Miko Wahyono mengkritik strategi Presiden Joko Widodo yang hendak menciptakan kekebalan kelompok atau herd immunity di Jakarta.

Ia menilai ambisi Jokowi yang ingin herd immunity tercipta pada bulan Agustus 2021, memang bisa saja tercapai jika mayoritas stok vaksin diberikan untuk Jakarta.

Namun, ia menilai, Kepala Negara harusnya juga memikirkan warga di daerah lainnya. Sebab, saat ini vaksinasi di daerah lain masih terhitung sangat minim jika dibandingkan vaksinasi di Ibu Kota.

"Kan buat Jakarta saja stok vaksinnya sudah habis. Daerah lain bagaimana? Apa presiden hanya memikirkan Jakarta, tidak daerah lain? Semuanya kan warga negara Indonesia, cuma tepat tinggalnya saja beda," kata Tri saat dihubungi Kompas.com, Jumat (18/6/2021).

Baca juga: Fakta Pandemi Covid-19 Jakarta Memburuk: Tembus 4.000 Kasus Baru, Varian Baru Mengganas

Tri menilai, keinginan Jokowi untuk menciptakan herd immunity di Jakarta lebih dilandasi oleh kepentingan ekonomi dan bisnis ketimbang kesehatan masyarakat.

"Presiden tidak boleh begitu. Ibu kota memang pusat bisnis, tapi bukan karena bisnis diselamatkan. Harusnya semua warga negara diselamatkan," kata Tri.

Tri mengatakan, kasus Covid-19 di Jakarta saat ini memang melonjak cukup pesat. Hal ini salah satunya disebabkan karena varian delta B.1.1.7.

Namun, lonjakan kasus ini tak hanya terjadi di Jakarta, namun juga daerah lain.

Bahkan ia khawatir lonjakan di daerah lain tak terdeteksi karena sumber daya yang minim untuk melakukan pengetesan dan penelusuran kontak.

Oleh karena itu, ia menilai solusinya bukan lah vaksinasi karena jumlah vaksin yang masih terbatas untuk menjangkau seluruh daerah.

Ia menilai, pemerintah pusat harusnya memberlakukan lockdown di daerah-daerah yang mengalami lonjakan kasus, termasuk di Jakarta.

Baca juga: Kasus Covid-19 di Jakarta Meledak, Epidemiolog: Solusinya Hanya Lockdown

Strategi ini sudah dilakukan oleh sejumlah negara tetangga dan terbukti efektif dalam menahan penularan virus dari varian baru.

"Malaysia Singapura lockdown semua, ekonomi dinafikan demi rakyatnya," kata Tri.

Presiden Jokowi sebelumnya mengungkap, ingin herd immunity atau kekebalan kelompok terhadap virus corona di DKI Jakarta segera terbentuk.

Oleh karenanya, ia menginstruksikan untuk terus mempercepat vaksinasi Covid-19.

Baca juga: Jokowi Targetkan 7,5 Juta Penduduk DKI Sudah Divaksinasi Covid-19 Akhir Agustus

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Fraksi PDI-P Minta Pemprov DKI Tak Terburu-buru Nonaktifan NIK Warga Jakarta di Daerah

Fraksi PDI-P Minta Pemprov DKI Tak Terburu-buru Nonaktifan NIK Warga Jakarta di Daerah

Megapolitan
Mantan Walkot Bekasi Tri Adhianto Ikut Penjaringan Cawalkot Bekasi dari PDI-P

Mantan Walkot Bekasi Tri Adhianto Ikut Penjaringan Cawalkot Bekasi dari PDI-P

Megapolitan
Puslabfor Olah TKP Toko 'Saudara Frame' di Mampang yang Terbakar

Puslabfor Olah TKP Toko "Saudara Frame" di Mampang yang Terbakar

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembunuh Perempuan yang Jasadnya Tergeletak di Dermaga Pulau Pari

Polisi Tangkap Pembunuh Perempuan yang Jasadnya Tergeletak di Dermaga Pulau Pari

Megapolitan
Hendak Cuci Kaki, Warga Kalideres Temukan Mortir Berkarat Buatan Yugoslavia

Hendak Cuci Kaki, Warga Kalideres Temukan Mortir Berkarat Buatan Yugoslavia

Megapolitan
Pemilik Warung di Koja Tiba-tiba Dibacok ODGJ, Sang Anak: Ayah Enggak Salah Apa-apa...

Pemilik Warung di Koja Tiba-tiba Dibacok ODGJ, Sang Anak: Ayah Enggak Salah Apa-apa...

Megapolitan
Seorang Pria Meninggal di Trotoar Jalan Margonda, Diduga karena Sakit

Seorang Pria Meninggal di Trotoar Jalan Margonda, Diduga karena Sakit

Megapolitan
Pemuda Disebut Curi Pembatas Jalan di Ragunan, Polisi: Dia Pinjam, Bukan Mencuri

Pemuda Disebut Curi Pembatas Jalan di Ragunan, Polisi: Dia Pinjam, Bukan Mencuri

Megapolitan
Peringati Hari Bumi, Fahira Idris Harap Semakin Banyak Pemda Terbitkan Aturan Kantong Plastik Sekali Pakai

Peringati Hari Bumi, Fahira Idris Harap Semakin Banyak Pemda Terbitkan Aturan Kantong Plastik Sekali Pakai

Megapolitan
Antisipasi Dampak Penonaktifan NIK, Fraksi PSI Minta Posko Aduan di Kelurahan Dioptimalkan

Antisipasi Dampak Penonaktifan NIK, Fraksi PSI Minta Posko Aduan di Kelurahan Dioptimalkan

Megapolitan
Kerahkan 7.783 Personel, Polisi Klaim Tak Bawa Senjata Api untuk Kawal Sidang Sengketa Pilpres 2024 di MK

Kerahkan 7.783 Personel, Polisi Klaim Tak Bawa Senjata Api untuk Kawal Sidang Sengketa Pilpres 2024 di MK

Megapolitan
Kualitas Udara Jakarta Siang Ini Membaik di Posisi Ke-29 Dunia, Masuk Kategori Sedang

Kualitas Udara Jakarta Siang Ini Membaik di Posisi Ke-29 Dunia, Masuk Kategori Sedang

Megapolitan
Ratapan Ibu Korban Kebakaran Toko Bingkai 'Saudara Frame', Tak Menyangka Anaknya Tewas Usai 5 Hari Bekerja

Ratapan Ibu Korban Kebakaran Toko Bingkai "Saudara Frame", Tak Menyangka Anaknya Tewas Usai 5 Hari Bekerja

Megapolitan
Ada Demo di Patung Kuda, Jalan Medan Merdeka Barat Ditutup

Ada Demo di Patung Kuda, Jalan Medan Merdeka Barat Ditutup

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas Diduga Dibunuh Kekasihnya di Kelapa Gading Sudah Punya Dua Anak dari Pria Lain

Wanita Hamil yang Tewas Diduga Dibunuh Kekasihnya di Kelapa Gading Sudah Punya Dua Anak dari Pria Lain

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com