Cerita Dokter soal Pasien Covid-19 bak Hadapi "Antrean Kematian" karena Penuhnya RS Rujukan

Kompas.com - 29/06/2021, 21:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tulisan seorang dokter bernama Agnes Tri Harjaningrum ramai dibagikan di dunia maya.

Tulisan yang diunggah pada Senin (28/6/2021) tersebut mengisahkan keadaan pasien yang terpaksa harus mengantre di rumah sakit rujukan Covid-19.

Memulai tulisan dengan kalimat tanya "Berapa lama lagi saya bisa hidup, Dok?", Agnes yang bekerja di dua rumah sakit di Jakarta ini mencurahkan keprihatinannya terhadap kondisi yang harus dihadapi para pasien.

Baca juga: Komnas KIPI: Kematian Warga Tangerang Tidak Berkaitan dengan Vaksinasi Covid-19

Saat dikonfirmasi Kompas.com, Agnes menyatakan bahwa tulisan tersebut menggambarkan kondisi rumah sakit belakangan ini.

"Tulisan itu menggambarkan kejadian beberapa hari lalu, ketika ruang rawat inap sudah dipenuhi pasien Covid-19 dewasa, sementara IGD terus bertambah penuh. Mencari rujukan rumah sakit pun sudah bagai mencari jarum dalam jerami. Susahnya setengah mati," kata Agnes saat dihubungi, Selasa (29/6/2021).

Dalam tulisannya, Agnes bercerita tentang kondisi pasien Covid-19 yang sudah sesak napas, tapi terpaksa masuk dalam daftar tunggu untuk dikirim ke RS rujukan.

Baca juga: Cerita Istri Datangi 5 RS Bawa Suaminya yang Tak Sadarkan Diri Setelah Positif Covid-19

Pasien ini ibarat menghadapi "antrean kematian" karena entah kapan bisa mendapat RS rujukan, sedangkan kondisi peralatan dan obat di RS kecil terbatas. Kalau terjadi perburukan, tidak ada lagi yang bisa dilakukan.

"Jadi saya bisa bertahan berapa lama lagi dok kalau saya enggak dapat-dapat rujukan? Kalau saya enggak dapat HCU atau ICU?" tanya seorang pasien yang sudah sesak berat kepada dokter jaga IGD, seperti dituliskannya.

"Dokter mana yang tidak tercekat dengan pertanyaan itu?" tulis Agnes merujuk pada pertanyaan tersebut.

Agnes kemudian menceritakan antrean pasien di rumah sakit kecilnya itu ada sembilan orang pada hari itu. Namun, di rumah sakit besar, antrean bisa mencapai 30-50 pasien.

Baca juga: Covid-19 Mengepung Depok hingga Jadi Zona Merah, Seberapa Parah Penularannya?

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Wanita dan Agensinya Ditangkap akibat Siarkan Aksi Pornografi di Media Sosial

Seorang Wanita dan Agensinya Ditangkap akibat Siarkan Aksi Pornografi di Media Sosial

Megapolitan
Wagub DKI Tegaskan Pemprov Tak Kerja Sama dengan ACT soal Penyelenggaraan Kurban

Wagub DKI Tegaskan Pemprov Tak Kerja Sama dengan ACT soal Penyelenggaraan Kurban

Megapolitan
Teknisi Sekolah Bacok Kepala TU SMAN Unggulan Jakarta, Pelaku Serahkan Diri Usai Kejadian

Teknisi Sekolah Bacok Kepala TU SMAN Unggulan Jakarta, Pelaku Serahkan Diri Usai Kejadian

Megapolitan
PKL di Dekat Rel Pasar Kemiri Muka Menolak Ditertibkan, Pedagang: Jangan Dibongkar, tapi Dirapikan...

PKL di Dekat Rel Pasar Kemiri Muka Menolak Ditertibkan, Pedagang: Jangan Dibongkar, tapi Dirapikan...

Megapolitan
PPKM di Jakarta Jadi Level 1 Lagi, Wagub Ariza: Kita Bersyukur

PPKM di Jakarta Jadi Level 1 Lagi, Wagub Ariza: Kita Bersyukur

Megapolitan
Pemkot Tangsel Imbau Masyarakat Bawa Alat Ibadah Sendiri Saat Shalat Idul Adha

Pemkot Tangsel Imbau Masyarakat Bawa Alat Ibadah Sendiri Saat Shalat Idul Adha

Megapolitan
3 Ustaz Tersangka Kasus Pemerkosaan di Pesantren Depok, Keluar Asrama Sejak 2021

3 Ustaz Tersangka Kasus Pemerkosaan di Pesantren Depok, Keluar Asrama Sejak 2021

Megapolitan
Lapas Bulak Kapal Bekasi Kembali Perbolehkan Kunjungan Tatap Muka Setelah 2 Tahun Pandemi Covid-19

Lapas Bulak Kapal Bekasi Kembali Perbolehkan Kunjungan Tatap Muka Setelah 2 Tahun Pandemi Covid-19

Megapolitan
Mobil Tabrak Separator Busway, Diduga Hilang Kendali Saat Tertinggal Iring-iringan Pengantar Jenazah

Mobil Tabrak Separator Busway, Diduga Hilang Kendali Saat Tertinggal Iring-iringan Pengantar Jenazah

Megapolitan
Sakit Hati Ditegur, Seorang Teknisi Hujamkan Katana ke Kepala TU SMA Unggulan di Jakarta Timur

Sakit Hati Ditegur, Seorang Teknisi Hujamkan Katana ke Kepala TU SMA Unggulan di Jakarta Timur

Megapolitan
PPKM di Jabodetabek Kembali ke Level 1, Kemendagri Sebut Ada Tren Penurunan Kasus Covid-19

PPKM di Jabodetabek Kembali ke Level 1, Kemendagri Sebut Ada Tren Penurunan Kasus Covid-19

Megapolitan
Mendadak Balik Arah Aturan PPKM Jakarta, Pelonggaran Pembatasan dan Dalih Lewati Puncak Pandemi

Mendadak Balik Arah Aturan PPKM Jakarta, Pelonggaran Pembatasan dan Dalih Lewati Puncak Pandemi

Megapolitan
Parkir Liar Kerap Bikin Macet, Polisi Akan Tindak Tegas Siapa Pun Pelanggarnya

Parkir Liar Kerap Bikin Macet, Polisi Akan Tindak Tegas Siapa Pun Pelanggarnya

Megapolitan
Curi Motor di Jakasampurna Bekasi, Pelaku Malah Tinggalkan Motornya di Tempat Pencurian

Curi Motor di Jakasampurna Bekasi, Pelaku Malah Tinggalkan Motornya di Tempat Pencurian

Megapolitan
Pria Terkapar Berlumuran Darah di Gang Sempit Tambora, Polisi: Warga Dengar Suara Cekcok

Pria Terkapar Berlumuran Darah di Gang Sempit Tambora, Polisi: Warga Dengar Suara Cekcok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.