Polisi Buru Admin Akun Instagram @gundik_empaeng yang Hina Ayu Ting Ting

Kompas.com - 31/08/2021, 15:50 WIB
Penyanyi dangdut Ayu Ting Ting saat ditemui di Polda Metro Jaya, Selasa (31/8/2021). KOMPAS.com/BAHARUDIN AL FARISI Penyanyi dangdut Ayu Ting Ting saat ditemui di Polda Metro Jaya, Selasa (31/8/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan, penyidik masih memburu admin media sosial Instagram @gundik_empaeng yang dilaporkan pedangdut Ayu Ting Ting atas dugaan kasus penghinaan.

"Tindak lanjut ke depannya, tim penyelidik masih terus melakukan profiling terlapornya adalah akun yang ada di media sosial," ujar Yusri dalam keteranganya, Selasa (31/8/2021).

Yusri mengatakan, penyidik berencana mengundang admin akun media sosial tersebut setelah nantinya diketahui.

Baca juga: Ayu Ting Ting Bawa Lima Lembar Bukti Dugaan Penghinaan terhadap Dirinya ke Polda Metro Jaya

"Karena masih penyelidikan siapa pelaku pemilik akun tersebut nanti kita lihat, kita akan gelar perkara," ucap Yusri.

Yusri mengatakan, penyelidikan terhadap admin akun Instagram @gunding_empaeng itu dilakukan sambil menunggu pemeriksaan lanjutan Ayu Ting Ting yang tertunda dan juga saksi lain pada pekan depan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita akan lanjutan kepada AR ini minggu depan sesuai kesepakatan dari AR dan pengacara saat pemeriksaan hari ini," ucap Yusri.

Sebelumnya, Ayu telah menjalani pemeriksaan untuk klarifikasi atas kasus dugaan penghinaan oleh akun Instagram @gundik_empang di Polda Metro Jaya, Selasa (31/8/2021).

Namun pemeriksaan dalam agenda klarifikasi itu sempat tertunda karena Ayu ada kegiatan lain. Ayu baru diperiksa dengan 15 petanyaan.

Baca juga: Ayu Ting Ting Mengaku Dihina Pemilik Akun Instagram Ini sejak 2017

Adapun Ayu menjalani pemeriksaan setelah pada panggilan pertama, Kamis (26/8/2021), tidak dapat hadir karena ada agenda lain.

Ayu sebelumnya sempat curhat mengenai akun yang menjelek-jelekkan anaknya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Penyintas Ledakan Bom Kampung Melayu, Ikut Jadi Korban Saat Tolong Polisi

Cerita Penyintas Ledakan Bom Kampung Melayu, Ikut Jadi Korban Saat Tolong Polisi

Megapolitan
Dirut Transjakarta 2 Kali Bungkam soal Video Direksi Tonton Tari Perut

Dirut Transjakarta 2 Kali Bungkam soal Video Direksi Tonton Tari Perut

Megapolitan
Pemkot Tangsel Berencana Buka Tempat Wisata Saat Nataru, asal...

Pemkot Tangsel Berencana Buka Tempat Wisata Saat Nataru, asal...

Megapolitan
Tahun Depan, Sumur Resapan di Jakarta Barat Akan Diperdalam dan Dipersempit

Tahun Depan, Sumur Resapan di Jakarta Barat Akan Diperdalam dan Dipersempit

Megapolitan
1 Pelajar Meninggal Dunia Setelah Terluka Dalam Tawuran di Serpong

1 Pelajar Meninggal Dunia Setelah Terluka Dalam Tawuran di Serpong

Megapolitan
Cerita Kakek Selamat dari Kebakaran Tambora: Dengar Suara Kobaran Api dalam Lelap

Cerita Kakek Selamat dari Kebakaran Tambora: Dengar Suara Kobaran Api dalam Lelap

Megapolitan
Warga Pasar Kemis Tertipu Setelah Diimingi Minyak Goreng Murah, Rugi Rp 631 Juta

Warga Pasar Kemis Tertipu Setelah Diimingi Minyak Goreng Murah, Rugi Rp 631 Juta

Megapolitan
Saat Mobil Milik Ketua DPP PSI Terperosok Sumur Resapan yang Ambles dan Sopir Dituding Sengaja Bolak-balik

Saat Mobil Milik Ketua DPP PSI Terperosok Sumur Resapan yang Ambles dan Sopir Dituding Sengaja Bolak-balik

Megapolitan
Uang Sumbangan Masjid di Pasar Rebo Digasak Maling untuk Ketiga Kali

Uang Sumbangan Masjid di Pasar Rebo Digasak Maling untuk Ketiga Kali

Megapolitan
UNJ Buat Peraturan Pencegahan Kekerasan Seksual Setelah Ada Kasus Dugaan Pelecehan Mahasiswi oleh Dosen

UNJ Buat Peraturan Pencegahan Kekerasan Seksual Setelah Ada Kasus Dugaan Pelecehan Mahasiswi oleh Dosen

Megapolitan
Ketua PSI Bantah Mobilnya Sengaja Bolak-Balik sebelum Terperosok di Sumur Resapan

Ketua PSI Bantah Mobilnya Sengaja Bolak-Balik sebelum Terperosok di Sumur Resapan

Megapolitan
Lima Jenazah Korban Kebakaran Tambora Akan Disemayamkan di Jelambar

Lima Jenazah Korban Kebakaran Tambora Akan Disemayamkan di Jelambar

Megapolitan
Sumur Resapan, Proyek “Kejar Tayang” Anies yang Ancam Keselamatan Warga

Sumur Resapan, Proyek “Kejar Tayang” Anies yang Ancam Keselamatan Warga

Megapolitan
Puluhan Warga Gembor, Kota Tangerang, Jadi Korban Penipuan, Kerugian Capai Rp 60 Miliar

Puluhan Warga Gembor, Kota Tangerang, Jadi Korban Penipuan, Kerugian Capai Rp 60 Miliar

Megapolitan
Soal Pengamanan Sidang Offline Munarman, Polisi Tunggu Informasi Intelejen

Soal Pengamanan Sidang Offline Munarman, Polisi Tunggu Informasi Intelejen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.