Polisi Sebut Dugaan Pelecehan Seksual Dialami Pegawai KPI di Ruang Kerja

Kompas.com - 02/09/2021, 15:52 WIB
Tangkapan layar Twit tentang pelecehan seksual dan perundungan di KPI Pusat TwitterTangkapan layar Twit tentang pelecehan seksual dan perundungan di KPI Pusat

JAKARTA, KOMPAS.com - Pegawai kontrak Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), MS telah melaporkan kasus dugaan pelecehan seksual yang dialaminya ke Polres Jakarta Pusat, Rabu (1/9/2021) malam.

MS melaporkan lima orang pegawai KPI inisial RM, FP, RT, EO dan CL yang diduga melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

"Yang dilaporkan pertama RN, MP, RT, dan EO dan ke lima CL," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus dalam keterangannya, Kamis (2/9/2021).

Yusri mengatakan, berdasarkan pengakuan MS, pelecehan terjadi di ruang kerja gedung KPI.

Baca juga: MS Laporkan 5 Pegawai KPI yang Diduga Lakukan Pelecehan Seksual

"MS melaporkan pada waktu itu dia sedang bekerja di ruang kerja tiba-tiba datang para terlapor sebanyak 5 orang. Kemudian melakukan hal hal tidak senonoh itu pengakuannya yang kemudian dilaporkan," kata Yusri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hingga kini, penyidik yang sudah menerima laporan MS sedang menyelidiki dugaan pelecehan seksual dengan memeriksa saksi-saksi.

"Sementara baru keterangan awal dari si pelapor. Nanti baru siapa lagi (diperiksa) nanti ke depan kita lihat, termasuk terkhirnya para terlapor. Ini masih penyelidikan," ucap Yusri.

Sebelumnya, MS yang telah bekerja sebagai pegawai kontrak di KPI sejak 2011 mengaku kerap menerima tindakan perundungan, perbudakan hingga pelecehan seksual oleh teman-teman kantornya.

Baca juga: Saat Pelecehan Seksual Terhadap Pegawai Pria di KPI Tak Ditanggapi Serius oleh Polisi

"Tahun 2015, mereka beramai-ramai memegangi kepala, tangan, kaki, menelanjangi, memiting, melecehkan saya dengan mencorat-coret buah zakar saya memakai spidol. Kejadian itu membuat saya trauma dan kehilangan kestabilan emosi," kata MS dalam keterangan tertulisnya yang viral.

MS menceritakan bahwa ia telah dua kali mencoba melapor ke Polsek Gambir. Akan tetapi, dua kali pula pengaduan MS tidak pernah diteruskan oleh polisi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.