Kompas.com - 13/05/2022, 19:37 WIB
Sejumlah massa buruh memadati area depan Gedung DPR RI, mereka berunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja atau Omnibus Law, Jumat (14/1/2022). kompas.com/REZA AGUSTIAN Sejumlah massa buruh memadati area depan Gedung DPR RI, mereka berunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja atau Omnibus Law, Jumat (14/1/2022).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah serikat buruh dan elemen masyarakat lainnya akan memperingati Hari Buruh Internasional (May Day) dengan berunjuk rasa di depan Gedung DPR RI dan Stadion Gelora Bung Karno (GBK) pada Sabtu (14/5/2022).

Sebelumnya, aksi unjuk rasa tersebut rencananya dilaksanakan di Jakarta International Stadium (JIS), Jakarta Utara, tetapi rencana tersebut batal.

Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal menjelaskan, pada akhirnya serikat buruh memilih GBK untuk menggelar May Day Fiesta.

"Awalnya rencana jumlah massa ada ratusan ribu, maka pilihannya ada dua yang menampung ratusan ribu itu, di GBK dan JIS," kata Iqbal saat dihubungi Kompas.com, Jumat (13/5/2022).

Baca juga: Amankan Perayaan May Day 2022, Polda Metro Kerahkan 5.260 Personel di GBK

Menurut Iqbal, pihaknya saat itu ditolak pihak GBK dengan alasan sedang ada pemeliharaan rumput untuk persiapan Piala Dunia U-20 FIFA tahun depan.

Setelah tidak mendapat izin di GBK, kata Iqbal, jajarannya meminta izin menggelar acara di JIS, tetapi ditolak juga oleh pengelola JIS.

"Akhirnya saya bersurat dan menghubungi Gubernur DKI Jakarta. Pak Gubernur setuju asal ada pembicaraan dengan Jakmania karena (JIS) sebagai homebase (mereka), kami bertemu dengan Ketua Umum Jakmania Bang Dicky, mereka setuju JIS untuk dipakai May Day Fiesta," ungkapnya.

Baca juga: Peringati May Day, Lebih dari 50.000 Buruh Demo di Gedung DPR dan GBK Besok

Kemudian, setelah mendapat izin di JIS, ujar Iqbal, ada miskomunikasi dengan panitia penyelenggara May Day Fiesta yang sudah lebih dulu mengajukan pelaksanaan acara tersebut di Istora Senayan.

"Karena sudah ada pembicaraan di Istora, JIS akhirnya dibatalkan, tiba-tiba (pihak) Istora membatalkan, enggak boleh," ucap Iqbal.

"Karena di JIS enggak jadi, di Istora Senayan enggak jadi, maka kami bersurat ke Kementerian Sekretariat Negara dibantu Polda Metro Jaya dan Polri, kami jelaskan massa besar lebih dari 100.000 orang," sambung dia.

Baca juga: Ada Peringatan May Day, Warga Diimbau Hindari Kawasan GBK pada Sabtu Pagi sampai Sore

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggapi Pembelaan Kolonel Priyanto, Oditur Militer Anggap Terdakwa Sengaja Buang Sejoli ke Sungai

Tanggapi Pembelaan Kolonel Priyanto, Oditur Militer Anggap Terdakwa Sengaja Buang Sejoli ke Sungai

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Sebut 'Work From Anywhere' Bisa Bikin Kerja Lebih Efektif

Wali Kota Tangsel Sebut "Work From Anywhere" Bisa Bikin Kerja Lebih Efektif

Megapolitan
Dharma Jaya Pastikan Sapi yang Dipasok ke Jakarta Bebas dari Penyakit Mulut dan Kuku

Dharma Jaya Pastikan Sapi yang Dipasok ke Jakarta Bebas dari Penyakit Mulut dan Kuku

Megapolitan
Bapak dan Anak yang Begal Ibu Muda di Teluknaga Sempat Coba Kabur Saat Hendak Ditangkap

Bapak dan Anak yang Begal Ibu Muda di Teluknaga Sempat Coba Kabur Saat Hendak Ditangkap

Megapolitan
Pemprov DKI Minta Perumda Dharma Jaya Antisipasi Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku

Pemprov DKI Minta Perumda Dharma Jaya Antisipasi Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku

Megapolitan
Anies Dijadwalkan Tiba di Jakarta Rabu Besok Usai Kunjungan ke 3 Negara Eropa

Anies Dijadwalkan Tiba di Jakarta Rabu Besok Usai Kunjungan ke 3 Negara Eropa

Megapolitan
Bapak dan Anak Lakukan Percobaan Pembegalan di Teluknaga, Seorang Ibu Muda Dibacok

Bapak dan Anak Lakukan Percobaan Pembegalan di Teluknaga, Seorang Ibu Muda Dibacok

Megapolitan
Wagub Sebut Rusun Kampung Bayam Akan Diisi Warga Sekitar serta Mereka yang Terdampak Normalisasi Sungai

Wagub Sebut Rusun Kampung Bayam Akan Diisi Warga Sekitar serta Mereka yang Terdampak Normalisasi Sungai

Megapolitan
Jadi Saksi Kasus Mafia Tanah, Nirina Zubir Harap Eks ART Divonis Seberat-beratnya

Jadi Saksi Kasus Mafia Tanah, Nirina Zubir Harap Eks ART Divonis Seberat-beratnya

Megapolitan
Volume Angkutan Kargo Bandara Naungan AP II Capai 41.500 Ton Selama Periode Lebaran 2022

Volume Angkutan Kargo Bandara Naungan AP II Capai 41.500 Ton Selama Periode Lebaran 2022

Megapolitan
Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut, Pemkot Jakpus Libatkan Kader Dasawisma

Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut, Pemkot Jakpus Libatkan Kader Dasawisma

Megapolitan
Antisipasi Kekeringan, BPBD DKI Imbau Masyarakat untuk Hemat Air dan Tampung Air Hujan

Antisipasi Kekeringan, BPBD DKI Imbau Masyarakat untuk Hemat Air dan Tampung Air Hujan

Megapolitan
Mulai Malam Ini Pelintasan Rel Kereta Jalan Dewi Sartika Depok Ditutup, Ada Pembangunan 'Underpass'

Mulai Malam Ini Pelintasan Rel Kereta Jalan Dewi Sartika Depok Ditutup, Ada Pembangunan "Underpass"

Megapolitan
Dugaan Kasus Permainan Mafia Tanah yang Dialami Nirina Zubir...

Dugaan Kasus Permainan Mafia Tanah yang Dialami Nirina Zubir...

Megapolitan
Datangi PN Jakarta Barat Terkait Perkara Mafia Tanah, Nirina Zubir: Akhirnya Masuk Persidangan

Datangi PN Jakarta Barat Terkait Perkara Mafia Tanah, Nirina Zubir: Akhirnya Masuk Persidangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.