Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/05/2022, 21:25 WIB
Joy Andre,
Nursita Sari

Tim Redaksi

BEKASI, KOMPAS.com - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bekasi berencana membentuk komite ahli untuk mengantisipasi penyakit hepatitis akut misterius pada anak.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Bekasi Tanti Rohilawati mengatakan, komite ahli yang akan dibentuk itu nantinya bertugas memastikan semua laporan yang masuk dari rumah sakit atau puskesmas di seluruh Kota Bekasi.

"Nanti, atas dasar laporan dari puskesmas dan rumah sakit yang menyerupai keluhan ke sana (hepatitis), nanti dikoordinasikan ke komite ahli, kemudian (ditentukan) bagaimana tata kelolanya," ujar Tanti saat ditemui di Balai Patriot, Jumat (20/5/2022).

Baca juga: Dinkes Kota Bekasi Tetap Anjurkan Warga untuk Pakai Masker di Mal

Setelah ditentukan tata kelolanya, apabila ada pasien yang memiliki gejala mengarah hepatitis, Dinkes akan berkoordinasi dengan komite ahli untuk memutuskan langkah selanjutnya.

"Apakah (pasien) dirujuk atau seperti apa, itu kami koordinasikan dengan komite ahli tersebut," jelas Tanti.

Meski baru rencana, pembentukan komite ahli diharapkan berguna untuk mencegah penyebaran hepatitis akut misterius.

Adapun sampai sejauh ini, Dinkes Kota Bekasi tidak mencatat munculnya kasus baru terkait hepatitis misterius tersebut.

"Hepatitis belum ada perkembangan yang meresahkan. Update masih tetap sama, dengan kasus pasien yang pernah ke (RS) Hermina," pungkas Tanti.

Baca juga: Dinkes Bekasi Kota Terima Laporan Satu Anak Diduga Terjangkit Hepatitis Akut Misterius

Dalam pemberitaan sebelumnya, Dinkes Kota Bekasi menyatakan ada temuan pasien yang diduga terjangkit penyakit hepatitis misterius.

Kabar temuan pasien itu berdasarkan laporan Rumah Sakit (RS) Hermina Bekasi.

Setelah ditelusuri, pasien tersebut merupakan seorang warga DKI Jakarta yang berobat di RS Hermina, Kota Bekasi.

"Mungkin dia (pasien) sudah biasa berobat ke sana (RS Hermina Bekasi) makanya dilaporkan ke Dinkes Kota Bekasi. Kami mendapat laporan bahwa ada pasien dengan gejala hampir mirip," ujar Tanti, Rabu (11/5/2022).

Pasien laki-laki yang diketahui berumur 11 tahun itu kemudian dirujuk ke Rumah Sakit Cipto Mangonkusumo (RSCM) Jakarta untuk mendapat perawatan lebih lanjut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Bertemu Firli Bahuri di GOR, SYL Disebut Datang Tanpa Janji, Pulang Tanpa Pamit

Bertemu Firli Bahuri di GOR, SYL Disebut Datang Tanpa Janji, Pulang Tanpa Pamit

Megapolitan
Pembunuhan Wanita Terlakban di Bekasi Dipicu Persoalan Utang dan Asmara

Pembunuhan Wanita Terlakban di Bekasi Dipicu Persoalan Utang dan Asmara

Megapolitan
Nama Gedung Blok G Balai Kota DKI Diganti Jadi Graha Ali Sadikin

Nama Gedung Blok G Balai Kota DKI Diganti Jadi Graha Ali Sadikin

Megapolitan
Sedang Kendarai Motor, Seorang Perempuan di Tangsel Jadi Korban Remas Payudara

Sedang Kendarai Motor, Seorang Perempuan di Tangsel Jadi Korban Remas Payudara

Megapolitan
Sambil Menangis, Ibu Bayi Diduga Korban Malapraktik: Adik, Mama Akan Cari Keadilan untuk Kamu

Sambil Menangis, Ibu Bayi Diduga Korban Malapraktik: Adik, Mama Akan Cari Keadilan untuk Kamu

Megapolitan
Bayi HNM Diduga Korban Malapraktik Meninggal, Evayanti Marbun Menangis Histeris di Depan RS Hermina Podomoro…

Bayi HNM Diduga Korban Malapraktik Meninggal, Evayanti Marbun Menangis Histeris di Depan RS Hermina Podomoro…

Megapolitan
Kondisi Balita yang Dianiaya Pacar Tantenya di Kramatjati Disebut Kurus, Tetangga: Kadang Dia Minta Nasi

Kondisi Balita yang Dianiaya Pacar Tantenya di Kramatjati Disebut Kurus, Tetangga: Kadang Dia Minta Nasi

Megapolitan
Stasiun Pompa Ancol-Sentiong Diresmikan, Disebut Bisa Kurangi Banjir di 7 Kecamatan

Stasiun Pompa Ancol-Sentiong Diresmikan, Disebut Bisa Kurangi Banjir di 7 Kecamatan

Megapolitan
Kuasa Hukum: Foto Firli Bahuri dan SYL Tak Membuktikan Adanya Tindak Pidana Korupsi

Kuasa Hukum: Foto Firli Bahuri dan SYL Tak Membuktikan Adanya Tindak Pidana Korupsi

Megapolitan
Seorang Pemuda Ditemukan Tewas Gantung Diri di TPU Tegal Alur

Seorang Pemuda Ditemukan Tewas Gantung Diri di TPU Tegal Alur

Megapolitan
Jasad Perempuan Terlakban di Kontrakan Cikarang, Tetangga: Enggak Nyangka, Pelaku Kelihatan Polos

Jasad Perempuan Terlakban di Kontrakan Cikarang, Tetangga: Enggak Nyangka, Pelaku Kelihatan Polos

Megapolitan
Atap Dua Ruang Kelas SDN Setiamekar 03 Ambruk Usai Diguyur Hujan

Atap Dua Ruang Kelas SDN Setiamekar 03 Ambruk Usai Diguyur Hujan

Megapolitan
DPRD DKI Minta Dinkes Gencarkan Lagi Sosialisasi Prokes Covid-19

DPRD DKI Minta Dinkes Gencarkan Lagi Sosialisasi Prokes Covid-19

Megapolitan
Tetangga Sebut Tak Pernah Dengar Tangisan Balita yang Dianiaya Pacar Tantenya di Kramatjati

Tetangga Sebut Tak Pernah Dengar Tangisan Balita yang Dianiaya Pacar Tantenya di Kramatjati

Megapolitan
Oknum Paspampres Pembunuh Imam Masykur Divonis Penjara Seumur Hidup

Oknum Paspampres Pembunuh Imam Masykur Divonis Penjara Seumur Hidup

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com