Kompas.com - 30/06/2022, 23:59 WIB

DEPOK, KOMPAS.com - Pengelola pesantren di Depok, Jawa Barat, yang terdapat peristiwa pencabulan di dalamnya yakni Ahmad Riyadh, mengaku sudah mengantisipasi hal semacam itu terjadi dengan memasang CCTV.

Diketahui guru ngaji dan kakak kelas di pesantren yang ada di Kecamatan Beji, Kota Depok itu, diduga mencabuli sejumlah santriwatinya.

Ahmad menyebut, persoalan seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya. Ia pun sudah melakukan langkah-langkah antisipasi dari hal-hal yang tak diinginkan seperti ini.

Baca juga: Polda Metro Jaya Selidiki 3 Laporan Pencabulan Belasan Santriwati di Pondok Pesantren Beji Depok

"Di dalam asrama putri pun walaupun koridor itu kita pasangin CCTV, kami pun mengadakan evaluasi setiap Kamis sepekan sekali," ungkap Ahmad dikutip dari TribunJakarta.com, Kamis (30/6/2022).

"Dan selama kami tidak ada muncul yang namanya permasalahan yang diadukan ini gitu, jadi di mana letak kelalaian kami, kalo rumah kita sudah dikunci terjadi kemalingan pencurian apakah kita lalai? Kan tidak seperti itu," tutur dia.

Ahmad pun mengaku dirinya sangat terpukul atas persoalan ini. Ahmad mengatakan, persoalan yang terjadi di pesantren selama ini hanya sebatas adanya santri yang kabur, bertengkar, dan itu pun langsung diselesaikan secara baik-baik.

"Kan permasalahan di pesantren banyak, misalnya anak kabur, temannya berantem, barangnya diambil, makanannya diambil. Itu mereka lapor ke kita, langsung kita proses dan menasehati dengan baik dan sebagainya," jelas dia.

Baca juga: 4 Ustaz dan 1 Senior di Ponpes Depok Diduga Cabuli 11 Santriwati, Ketua RT Mengaku Diminta Redam Amarah Warga

Ahmad mengatakan, bilamana benar pencabulan ini terjadi, seharusnya yang lebih dulu tahu adalah pihaknya.

"Masa sih saya diam kalau itu betul-betul terjadi, tapi kan ini masih dalam penyelidikan. Masa saya tinggal diam dalam masalah ini," beber dia.

Ahmad mengaku sudah membuat sistem yang mencegah hal yang tidak diinginkan. Terakhir, ia menegaskan pihaknya mendukung segala proses penyelidikan dari kepolisian.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke PIK Avenue Naik Transportasi Umum

Cara ke PIK Avenue Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Rute Kereta Progo dan Jadwalnya 2022

Rute Kereta Progo dan Jadwalnya 2022

Megapolitan
Rute Kereta Mutiara Selatan dan Jadwalnya 2022

Rute Kereta Mutiara Selatan dan Jadwalnya 2022

Megapolitan
7 Toko Oleh-Oleh Nusantara di Jakarta

7 Toko Oleh-Oleh Nusantara di Jakarta

Megapolitan
10 Tempat Bermain Anak di Mall Jakarta

10 Tempat Bermain Anak di Mall Jakarta

Megapolitan
Bank dan Toserba di Cengkareng Sudah Tutup saat Penembakan, Dipastikan Tak Ada Korban

Bank dan Toserba di Cengkareng Sudah Tutup saat Penembakan, Dipastikan Tak Ada Korban

Megapolitan
2 Pencuri Masuk Rumah Warga Kalideres Lewat Jendela, 2 Ponsel dan Tas Berisi Surat Berharga Raib

2 Pencuri Masuk Rumah Warga Kalideres Lewat Jendela, 2 Ponsel dan Tas Berisi Surat Berharga Raib

Megapolitan
Bocah 5 Tahun Ditemukan Meninggal di Danau Resapan Air di Cikarang Utara

Bocah 5 Tahun Ditemukan Meninggal di Danau Resapan Air di Cikarang Utara

Megapolitan
Warga Jakbar Dilatih jadi Duta Wisata hingga Kembangkan Potensi Rekreasi Wilayah

Warga Jakbar Dilatih jadi Duta Wisata hingga Kembangkan Potensi Rekreasi Wilayah

Megapolitan
Pengemudi Taksi Online Diserang Penumpang di Tambun, Korban Ungkap Ciri-Ciri Pelaku

Pengemudi Taksi Online Diserang Penumpang di Tambun, Korban Ungkap Ciri-Ciri Pelaku

Megapolitan
Warga Kecolongan Motor saat Shalat Ashar di Masjid Kawasan Sawangan Depok

Warga Kecolongan Motor saat Shalat Ashar di Masjid Kawasan Sawangan Depok

Megapolitan
Teralis Besi di Rumah Warga Tambora, Melindungi saat Kerusuhan 1998, Memerangkap saat Kebakaran

Teralis Besi di Rumah Warga Tambora, Melindungi saat Kerusuhan 1998, Memerangkap saat Kebakaran

Megapolitan
Kronologi Sopir Taksi Online Diserang di Tambun, Sempat Melawan dan Kepala Dihantam

Kronologi Sopir Taksi Online Diserang di Tambun, Sempat Melawan dan Kepala Dihantam

Megapolitan
Polisi Tak Temukan Indikasi Perampokan dalam Kasus Penembakan Bank Swasta di Cengkareng

Polisi Tak Temukan Indikasi Perampokan dalam Kasus Penembakan Bank Swasta di Cengkareng

Megapolitan
Cegah Kasus Siswa Lompat dari Lantai 3 Kembali Terjadi, SMPN 52 Jakarta Terapkan Langkah Antisipasi

Cegah Kasus Siswa Lompat dari Lantai 3 Kembali Terjadi, SMPN 52 Jakarta Terapkan Langkah Antisipasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.