Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Penjual Minuman Tuak di Tangsel, Bertahan Hidup dengan Penghasilan Rp 30.000 Per Hari

Kompas.com - 27/01/2023, 14:34 WIB
Annisa Ramadani Siregar,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Gumar (40), terlihat harap-harap cemas menanti orang yang lewat untuk membeli minuman tuak yang dia jual.

Yang ada di pikirannya saat ini ialah bagaimana caranya bisa bertahan hidup untuk tetap memberi makan anak istrinya dengan keterbatasan penghasilan yang ia miliki.

Terlebih, warga asli Rangkasbitung itu memiliki anak bayi berumur tiga bulan. Sehingga istrinya tidak bisa untuk membantunya mencari nafkah.

Baca juga: Hari Ini Polda Metro Kembali Gelar Street Race, Simak Jadwal dan Lokasinya

Sebelum memiliki bayi, istri Gumar bekerja sebagai asisten rumah tangga demi membantu menopang perekonomian keluarganya.

Sementara, ketiga anak sambungnya tinggal di Rangkasbitung bersama dengan orangtua sang istri.

Hingga Jumat (27/1/2023) siang, Gumar baru kedatangan dua pembeli saja. Dari pembeli tersebut, Gumar baru mendapat uang Rp 10.000.

Harga minuman tuak yang ia jual yaitu Rp 5.000 per gelasnya. Dalam sehari, Gumar hanya bisa meraup omzet sekitar Rp 15.000-Rp 30.000.

Baca juga: Peresmian Skywalk Kebayoran Berulang Kali Ditunda, Ini Alasan Heru Budi

Itu pun nantinya akan dibagi dua kepada pemilik minuman tuak yang setiap harinya memasok lima liter kepada Gumar.

Jika ia mendapatkan omzet Rp 20.000, maka penghasilan bersihnya hanya Rp 10.000. Sedangkan sisanya akan disetor kepada pemasok tuak.

Pemasok itu akan mengantarkan stok tuak ke Stasiun Serpong setiap paginya. Di sana lah Gumar menunggu agar bisa menjual dagangannya dan memiliki penghasilan.

"Sehari Rp 10.000-Rp 30.000, itu juga masih dibagi dua buat nyetor. (Bayar) kontrakan Rp 500.000 sebulan, sudah nunggak tiga bulan," ujar Gumar saat ditemui di sekitaran bundaran Taman Tekno, Serpong, Tangsel pada Jumat.

Baca juga: Tak Jadi Tersangka, Pensiunan Polisi Penabrak Mahasiswa UI Dianggap Tidak Salah

Meski begitu, ia harus tetap kuat merangkul empat bilih bambu yang berisi tuak tersebut. Setiap hari, Gumar memikul bambu itu dari kontrakannya di daerah Kademangan Setu, atau tepatnya di belakang Perumahan Batan.

Berangkat sejak pukul 09.00 WIB, Gumar membawa jualannya dengan jarak ratusan meter hingga tiba di bundaran Taman Tekno BSD sekitar pukul 09.30 WIB.

Setelah berjualan hingga delapan jam lebih, Gumar biasa balik ke rumahnya sekitar pukul 18.00 WIB, mengulangi rute yang sama dengan perjalanan paginya.

"Pusing enggak kebayar (kontrakan), yang punya kontrakan nagih terus. Caranya nyicil Rp 10.000-Rp 20.000, ngutang dulu," jelas Gumar.

Baca juga: Tuntut Chuck Putranto 2 Tahun Penjara, Jaksa: Masih Muda Diharapkan Perbaiki Diri

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cibubur Garden Eat & Play: Harga Tiket Masuk, Wahana dan Jam Operasional Terbaru

Cibubur Garden Eat & Play: Harga Tiket Masuk, Wahana dan Jam Operasional Terbaru

Megapolitan
Fakta-fakta Komplotan Begal Casis Polri di Jakbar: Punya Peran Berbeda, Ada yang Bolak-balik Dipenjara

Fakta-fakta Komplotan Begal Casis Polri di Jakbar: Punya Peran Berbeda, Ada yang Bolak-balik Dipenjara

Megapolitan
Kecelakaan Beruntun di 'Flyover' Summarecon Bekasi, Polisi Pastikan Tak Ada Korban Jiwa

Kecelakaan Beruntun di "Flyover" Summarecon Bekasi, Polisi Pastikan Tak Ada Korban Jiwa

Megapolitan
Kekerasan Seksual yang Terulang di Keluarga dan Bayang-bayang Intimidasi

Kekerasan Seksual yang Terulang di Keluarga dan Bayang-bayang Intimidasi

Megapolitan
Kapolres Tangsel Ingatkan Warga Jaga Keamanan, Singgung Maraknya Curanmor dan Tawuran

Kapolres Tangsel Ingatkan Warga Jaga Keamanan, Singgung Maraknya Curanmor dan Tawuran

Megapolitan
Komika Marshel Widianto Jadi Kandidat Gerindra untuk Pilkada Tangsel 2024

Komika Marshel Widianto Jadi Kandidat Gerindra untuk Pilkada Tangsel 2024

Megapolitan
Babak Baru Konflik Kampung Bayam: Ketua Tani Dibebaskan, Warga Angkat Kaki dari Rusun

Babak Baru Konflik Kampung Bayam: Ketua Tani Dibebaskan, Warga Angkat Kaki dari Rusun

Megapolitan
Pengakuan Zoe Levana soal Video 'Tersangkut' di Jalur Transjakarta, Berujung Denda Rp 500.000

Pengakuan Zoe Levana soal Video "Tersangkut" di Jalur Transjakarta, Berujung Denda Rp 500.000

Megapolitan
Libur Panjang Waisak, Ganjil Genap di Jakarta Ditiadakan 23-24 Mei 2024

Libur Panjang Waisak, Ganjil Genap di Jakarta Ditiadakan 23-24 Mei 2024

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok: Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok: Tengah Malam ini Berawan

Megapolitan
Begal Bikin Resah Warga, Polisi Janji Tak Segan Tindak Tegas

Begal Bikin Resah Warga, Polisi Janji Tak Segan Tindak Tegas

Megapolitan
PSI Terima Pendaftaran 3 Nama Bacawalkot Bekasi, Ada Nofel Saleh Hilabi

PSI Terima Pendaftaran 3 Nama Bacawalkot Bekasi, Ada Nofel Saleh Hilabi

Megapolitan
KPAI: Kasus Kekerasan Seksual Terhadap Anak Meningkat 60 Persen

KPAI: Kasus Kekerasan Seksual Terhadap Anak Meningkat 60 Persen

Megapolitan
Belum Laku, Rubicon Mario Dandy Rencananya Mau Dikorting Rp 100 Juta Lagi

Belum Laku, Rubicon Mario Dandy Rencananya Mau Dikorting Rp 100 Juta Lagi

Megapolitan
3 Pelaku Begal Casis Polri di Jakbar Residivis, Ada yang Bolak-balik Penjara 6 Kali

3 Pelaku Begal Casis Polri di Jakbar Residivis, Ada yang Bolak-balik Penjara 6 Kali

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com