Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Agus Teruskan Usaha Pancong Warisan Sang Kakek, Ciptakan Konsep Warkop Jadul di Samping Rel Manggarai

Kompas.com - 25/02/2024, 12:22 WIB
Xena Olivia,
Abdul Haris Maulana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Agus Deni (40) mendapat mandat dari almarhum sang ayah untuk meneruskan usaha pancong milik kakeknya, Yaya, yang telah berdiri sejak 1961.

Setelah itu, ia bersama dua kerabatnya menamakan usaha yang dirintis sang kakek menjadi Pancong Yaya yang berlokasi di Jalan Menteng Sukabumi Gang 1 No 3, RT 001/RW 03, Menteng, Jakarta Pusat. 

Letak Pancong Yaya berada tepat di sisi rel Manggarai sekitar belakang Rusun Pasar Rumput.

Baca juga: Cerita di Balik Menu Kopi Es Tak Kie, Muncul karena Perubahan Zaman

"Dulu Kakek suka jualan pakai pikulan, eh sampai antre. Tahun 1992 masih dipegang almarhum bapak saya Ruhiyat. Saya takeover tuh saat lulus STM 2003, terus langsung terjun ke sini," kata Agus kepada Kompas.com di warungnya, Selasa (20/2/2024).

Bertekad untuk mengembangkan usaha keluarga, Agus meminta saran dari pelanggan dan teman-temannya sampai akhirnya tercipta konsep warung kopi jaman dulu (warkop jadul) di Pancong Yaya saat ini.

"Supaya bisa diterima sama semua pembeli," tutur Agus.

Ukuran warung Pancong Yaya memang tidak terlalu besar. Di bagian depan, ada area kasir yang tergabung dengan dapur. Pengunjung bisa menempati bangku panjang yang terletak di sana.

Pengunjung juga bisa menempati area belakang warung yang berada persis di samping rel. Di sana, ada area lesehan dan beberapa bangku panjang. 

Namun, pengunjung perlu berhati-hati saat duduk di bagian belakang. Sebab, KRL akan silih berganti lewat dan "mengiringi" santapan.

Baca juga: Menikmati Kue Pancong Riverside di Tangerang, Jajanan Tradisional dengan Cita Rasa Kekinian

Tidak hanya itu, Pancong Yaya juga menyediakan sebuah area lesehan di dalam sebuah rumah yang tak jauh dari warungnya.

Tempatnya cukup nyaman karena Agus memfasilitasi pelanggannya dengan kipas angin agar pengunjung tidak kegerahan.

Pernah Ditegur KCI

Meski menyediakan beberapa opsi tempat duduk, banyak pelanggan Pancong Yaya cenderung memilih duduk di bagian belakang warung.

Hal itu membuat Agus pernah mendapat teguran dari PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) lantaran lokasi lapaknya dianggap terlalu mepet dengan rel.

"Pernah ditegur karena terlalu ke pinggir atau dekat rel. Sebenarnya, saya sering mengimbau ke pelanggan. Kenapa sih selalu maunya makan di belakang? Kalau bisa, makannya coba di lesehan," tutur dia sambil meringis.

"Itu lesehan sudah kami perbaharui. Kami juga sediakan kipas angin biar enggak panas kalau lesehannya penuh," lanjut pria dua anak itu.

Baca juga: Langgengnya Usaha Kedai Kopi Es Tak Kie, Dikelola Turun-temurun Selama Seabad

Ke depannya, Agus berharap bisa mengembangkan bisnisnya dan pindah ke tempat yang lebih aman sehingga pelanggannya dapat makan dengan nyaman.

"Ada rencana untuk punya tempat yang lebih besar, tapi masih proses," imbuh Agus.

Sebagai informasi, Pancong Yaya memiliki berbagai jenis topping, mulai dari cokelat, keju, selai buah, nutella, dan masih banyak lagi. Ia juga menyediakan roti dan pisang panggang, serta mi instan dan minuman ringan.

Harganya bervariasi mulai dari Rp 4.000 sampai Rp 30.000.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Nasib Warga Jakarta Tak Pulang Kampung Saat Lebaran, Sulit Cari Warung Makan

Nasib Warga Jakarta Tak Pulang Kampung Saat Lebaran, Sulit Cari Warung Makan

Megapolitan
Jelang Puncak Arus Balik di Terminal Kalideres, Antisipasi Disiapkan

Jelang Puncak Arus Balik di Terminal Kalideres, Antisipasi Disiapkan

Megapolitan
Korban Serangan Celurit di Jaktim Cuma Lecet, Para Pelaku Diburu

Korban Serangan Celurit di Jaktim Cuma Lecet, Para Pelaku Diburu

Megapolitan
Hingga Pukul 18.30 WIB, Sudah 100.000 Pengunjung Masuk ke Ancol

Hingga Pukul 18.30 WIB, Sudah 100.000 Pengunjung Masuk ke Ancol

Megapolitan
Ancol Padat, Pengunjung Disarankan Pakai Transportasi Umum

Ancol Padat, Pengunjung Disarankan Pakai Transportasi Umum

Megapolitan
Saking Panjang Antrean, Seharian Cuma Bisa Main 4 Wahana di Dufan

Saking Panjang Antrean, Seharian Cuma Bisa Main 4 Wahana di Dufan

Megapolitan
Dufan Jadi Spot Primadona, Pengunjungnya Capai 10.000 Orang

Dufan Jadi Spot Primadona, Pengunjungnya Capai 10.000 Orang

Megapolitan
Ramai-ramai Piknik ke Ancol, Carter Angkot dari Jatinegara

Ramai-ramai Piknik ke Ancol, Carter Angkot dari Jatinegara

Megapolitan
Pilih Balik Saat H+3 Lebaran, Warga: Senin Masuk Kerja supaya Ada Waktu Istirahat

Pilih Balik Saat H+3 Lebaran, Warga: Senin Masuk Kerja supaya Ada Waktu Istirahat

Megapolitan
Libur Lebaran H+3, 60.700 Pengunjung Padati Ancol Siang Ini

Libur Lebaran H+3, 60.700 Pengunjung Padati Ancol Siang Ini

Megapolitan
KRL Commuter Line Anjlok di Depan WTC Mangga Dua, Penyebab Belum Diketahui

KRL Commuter Line Anjlok di Depan WTC Mangga Dua, Penyebab Belum Diketahui

Megapolitan
Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Megapolitan
Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Megapolitan
RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com