Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Berangkatkan Pemudik yang Hendak Kembali ke Jakarta, Dishub DKI Tak Buka Pendaftaran Baru

Kompas.com - 09/04/2024, 07:01 WIB
Tria Sutrisna,
Ihsanuddin

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta akan memberangkatkan secara gratis ribuan pemudik dari berbagai daerah yang hendak kembali ke Jakarta.

Kendati demikian, Pemprov tidak membuka pendaftaran baru bagi para pemudik.

Kepala Dishub DKI Jakarta Syafrin Liputo menjelaskan, peserta adalah pendaftar mudik gratis Lebaran 2024 yang telah diverifikasi dan diberangkatkan pada Kamis (4/4/2024) lalu.

“Jadi (peserta) yang sudah mendaftar dan telah diverifikasi ya,” ujar Syafrin saat dikonfirmasi, Selasa (9/4/2024).

Baca juga: Suasana IKN Usai Ditinggal Mudik Para Pekerja...

Namun, kata Syafrin, jumlah peserta yang kembali ke Jakarta tidak sebanyak ketika pemberangkatan mudik ke luar daerah.

Hal itu karena terdapat peserta yang memilih kembali ke Jakarta secara mandiri dan menyesuaikan sendiri waktu keberangkatannya.

“Yang sudah terverifikasi sebanyak 9.186 penumpang. Mereka akan dilayani oleh 206 bus,” ucap Syafrin.

Adapun peserta balik mudik gratis Lebaran 2024 Pemprov DKI Jakarta akan diberangkatkan pada 13 April 2024.

Baca juga: Update Mudik: One Way di Km 72 Tol Cipali Hingga Km 414 Tol Kalikangkung Diperpanjang Lagi

Para peserta dari berbagai lokasi keberangkatan itu menurut rencana akan diturunkan di Terminal Terpadu Pulogebang, Jakarta Timur.

“Peserta diimbau tiba di terminal kabupaten/kota keberangkatan pukul 07.00 WIB,” kata Syafrin.

Berikut daftar terminal keberangkatan balik mudik gratis Lebaran 2024:

1. Terminal Rajabasa, Bandar Lampung

2. Terminal Alang-Alang Lebar, Palembang

3. Terminal Indihiang, Tasikmalaya

4. Terminal Kertawangunan, Kuningan

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

3.772 Kendaraan Ditilang karena Lawan Arah di 17 Lokasi di Jakarta

3.772 Kendaraan Ditilang karena Lawan Arah di 17 Lokasi di Jakarta

Megapolitan
Polisi Sebut Pengunjung di Tebet Eco Park Tertimpa Dahan Pohon Flamboyan

Polisi Sebut Pengunjung di Tebet Eco Park Tertimpa Dahan Pohon Flamboyan

Megapolitan
Supian Suri Dilaporkan Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN, Bawaslu Teruskan ke KASN

Supian Suri Dilaporkan Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN, Bawaslu Teruskan ke KASN

Megapolitan
Supian Suri Dilaporkan ke Bawaslu Depok Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN

Supian Suri Dilaporkan ke Bawaslu Depok Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN

Megapolitan
Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Megapolitan
Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Megapolitan
Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Megapolitan
Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Megapolitan
Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Megapolitan
Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Megapolitan
Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Megapolitan
Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Tewasnya Rojali, Korban Penganiayaan di Bogor

Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Tewasnya Rojali, Korban Penganiayaan di Bogor

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com