Pelaku Pembunuh Pengamen di Cipulir Dijebak Keluarga Tersangka

Kompas.com - 19/10/2013, 07:41 WIB
Sekitar 30 pengamen asal Kebayoran Lama berunjuk rasa di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2013) siang. Mereka menuntut pembebasan enam rekan mereka, yang didakwa dalam kasus penganiayaan terhadap Diki Maulana, yang ditemukan tewas di bawah flyover Cipulir pada akhir Juni lalu. Sekitar 30 pengamen asal Kebayoran Lama berunjuk rasa di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2013) siang. Mereka menuntut pembebasan enam rekan mereka, yang didakwa dalam kasus penganiayaan terhadap Diki Maulana, yang ditemukan tewas di bawah flyover Cipulir pada akhir Juni lalu.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - IP (18) tak menyangka bahwa perkenalannya dengan seorang wanita berinisial I melalui situs jejaring sosial Facebook membuat dirinya ditangkap. IP mengakui bahwa dirinya terlibat atas kasus pembunuhan seorang pengamen bernama Dicky (20) di kolong Jembatan Cipulir, Ciledug, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, pada 30 Juni 2013.

IP digelandang oleh keluarga AS (18), seorang yang ditetapkan tersangka oleh polisi atas kasus tersebut. Keluarga AS mengklaim bahwa AS tidak terlibat atas pembunuhan itu. Mereka membawa IP ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Mapolda Metro Jaya, Sabtu (19/10/2013) dini hari.

Hendra (22), kakak AS mengatakan, IP telah mengakui perbuatannya dalam percakapan dengan wanita berinisial RR melalui Facebook. Terendusnya pengakuan IP atas kasus pembunuhan Dicky diketahui belum lama ini melalui situs tersebut.

IP berteman di Facebook dengan RR karena saling mengenal dengan status adik-kakak, meskipun tidak memiliki hubungan keluarga. Kepada RR, IP mengatakan bahwa dirinya merupakan salah satu orang yang ikut mendapat bagian dari hasil menjual motor rampasan setelah Dicky dibunuh. Bukti atas pengakuan IP itu dibawa oleh Hendra dalam wujud print screen dari percakapan RR dan IP di message Facebook.

Hendra mengatakan, RR kemudian menceritakan kepada ibunya tentang pengakuan IP. Menurutnya, RR mengenal ibunya karena RR sering bermain di tempat tinggal mereka di Ciledug. Setelah mengetahui hal itu dari ibunya, Hendra menyusun rencana agar dapat bertemu IP. Hendra kemudian meminta seorang wanita berinisial I, rekan kerjanya, untuk menambahkan pertemanan dengan IP di Facebook. I kemudian mengundang IP untuk bertemu di Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Jumat (18/10/2013) malam.

Menurut Hendra, saat IP bertemu dengan I, dia turut membuntuti pertemuan tersebut. "Saya mantau jalan kaki. Motor saya tinggal," kata Hendra saat ditemui Kompas.com di Mapolda Metro Jaya, Sabtu dini hari.

Setelah bertemu dengan temannya, IP langsung diringkus oleh warga di sekitar Stasiun Manggarai. IP mengakui bahwa dirinya telah berkenalan dengan I selama tiga hari melalui Facebook. Ia mengaku kaget karena ternyata dirinya dijebak. "Ya sudah, dipegang, diborgol warga situ," ujar IP di Mapolda Metro Jaya. IP mengaku tak bisa mengelak ketika ditanya oleh Hendra seputar perbuatannya.

Pembunuhan versi IP

Dari penuturannya, IP mengatakan turut bersama-sama dalam aksi pembunuhan tersebut. Pada hari pembunuhan, dua rekannya yakni Cb dan Br, mengajak IP untuk menghabisi korban. Mereka bertemu dengan Dicky di kawasan Petukangan, Jakarta Selatan, pada dini hari waktu kejadian.

Sebelum korban tiba, IP mengaku bahwa mereka meminum minuman keras terlebih dulu. Pengamen tersebut mengatakan, korban saat itu ingin mencuri telepon seluler. Cb dan Br kemudian mengajak korban untuk melakukan hal tersebut. Namun menurut IP, niat itu justru ditujukan untuk menghabisi dan merampas motor korban.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Megapolitan
Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Megapolitan
Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Megapolitan
Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Megapolitan
PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Megapolitan
PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Megapolitan
Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Megapolitan
Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Megapolitan
Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Megapolitan
Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Megapolitan
Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X