Kompas.com - 19/10/2013, 07:41 WIB
Sekitar 30 pengamen asal Kebayoran Lama berunjuk rasa di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2013) siang. Mereka menuntut pembebasan enam rekan mereka, yang didakwa dalam kasus penganiayaan terhadap Diki Maulana, yang ditemukan tewas di bawah flyover Cipulir pada akhir Juni lalu. Sekitar 30 pengamen asal Kebayoran Lama berunjuk rasa di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2013) siang. Mereka menuntut pembebasan enam rekan mereka, yang didakwa dalam kasus penganiayaan terhadap Diki Maulana, yang ditemukan tewas di bawah flyover Cipulir pada akhir Juni lalu.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - IP (18) tak menyangka bahwa perkenalannya dengan seorang wanita berinisial I melalui situs jejaring sosial Facebook membuat dirinya ditangkap. IP mengakui bahwa dirinya terlibat atas kasus pembunuhan seorang pengamen bernama Dicky (20) di kolong Jembatan Cipulir, Ciledug, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, pada 30 Juni 2013.

IP digelandang oleh keluarga AS (18), seorang yang ditetapkan tersangka oleh polisi atas kasus tersebut. Keluarga AS mengklaim bahwa AS tidak terlibat atas pembunuhan itu. Mereka membawa IP ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Mapolda Metro Jaya, Sabtu (19/10/2013) dini hari.

Hendra (22), kakak AS mengatakan, IP telah mengakui perbuatannya dalam percakapan dengan wanita berinisial RR melalui Facebook. Terendusnya pengakuan IP atas kasus pembunuhan Dicky diketahui belum lama ini melalui situs tersebut.

IP berteman di Facebook dengan RR karena saling mengenal dengan status adik-kakak, meskipun tidak memiliki hubungan keluarga. Kepada RR, IP mengatakan bahwa dirinya merupakan salah satu orang yang ikut mendapat bagian dari hasil menjual motor rampasan setelah Dicky dibunuh. Bukti atas pengakuan IP itu dibawa oleh Hendra dalam wujud print screen dari percakapan RR dan IP di message Facebook.

Hendra mengatakan, RR kemudian menceritakan kepada ibunya tentang pengakuan IP. Menurutnya, RR mengenal ibunya karena RR sering bermain di tempat tinggal mereka di Ciledug. Setelah mengetahui hal itu dari ibunya, Hendra menyusun rencana agar dapat bertemu IP. Hendra kemudian meminta seorang wanita berinisial I, rekan kerjanya, untuk menambahkan pertemanan dengan IP di Facebook. I kemudian mengundang IP untuk bertemu di Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Jumat (18/10/2013) malam.

Menurut Hendra, saat IP bertemu dengan I, dia turut membuntuti pertemuan tersebut. "Saya mantau jalan kaki. Motor saya tinggal," kata Hendra saat ditemui Kompas.com di Mapolda Metro Jaya, Sabtu dini hari.

Setelah bertemu dengan temannya, IP langsung diringkus oleh warga di sekitar Stasiun Manggarai. IP mengakui bahwa dirinya telah berkenalan dengan I selama tiga hari melalui Facebook. Ia mengaku kaget karena ternyata dirinya dijebak. "Ya sudah, dipegang, diborgol warga situ," ujar IP di Mapolda Metro Jaya. IP mengaku tak bisa mengelak ketika ditanya oleh Hendra seputar perbuatannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pembunuhan versi IP

Dari penuturannya, IP mengatakan turut bersama-sama dalam aksi pembunuhan tersebut. Pada hari pembunuhan, dua rekannya yakni Cb dan Br, mengajak IP untuk menghabisi korban. Mereka bertemu dengan Dicky di kawasan Petukangan, Jakarta Selatan, pada dini hari waktu kejadian.

Sebelum korban tiba, IP mengaku bahwa mereka meminum minuman keras terlebih dulu. Pengamen tersebut mengatakan, korban saat itu ingin mencuri telepon seluler. Cb dan Br kemudian mengajak korban untuk melakukan hal tersebut. Namun menurut IP, niat itu justru ditujukan untuk menghabisi dan merampas motor korban.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Megapolitan
Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Megapolitan
Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Megapolitan
UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Megapolitan
Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Megapolitan
Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Megapolitan
SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

Megapolitan
Main di Tepi Kali Angke Tangsel, Bocah 9 Tahun Terpeleset lalu Hanyut

Main di Tepi Kali Angke Tangsel, Bocah 9 Tahun Terpeleset lalu Hanyut

Megapolitan
Polisi: Ganjil Genap di Tempat Wisata untuk Motor Bersifat Situasional, Diterapkan jika Pengunjung Melonjak

Polisi: Ganjil Genap di Tempat Wisata untuk Motor Bersifat Situasional, Diterapkan jika Pengunjung Melonjak

Megapolitan
UPDATE 23 Oktober: Ada 116 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 2 Pasien Meninggal

UPDATE 23 Oktober: Ada 116 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.