Kompas.com - 30/12/2013, 12:46 WIB
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - Meskipun Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta meyakini proyek jalan layang non tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang dapat mengurai kemacetan. Beberapa warga justru pesimis terhadap pembangunan proyek itu.

Adi Abdullah Rozak (28), karyawan yang bekerja di sebuah perusahaan swasta Jalan Abdullah Syafei, Kuningan, Jakarta Selatan. Menurut dia, keberadaan JLNT tersebut justru menambah kemacetan seiring dengan meningkatnya volume kendaraan tiap harinya.

"Saya yakin banget nanti di hari biasa, di jalan turunan JLNT depan TPU Menteng Pulo, arus lalu lintasnya macet," kata Adi kepada Kompas.com, di Jakarta, Senin (30/12/2013).

Lebih lanjut, ia menjelaskan, saat JLNT belum beroperasi saja, di sore hari saat pulang kerja, arus lalu lintas daerah tersebut tergolong macet. Terlebih, saat JLNT itu dibuka. Maka, di-ramp-off (turunan) JLNT Casablanca akan tampak pemandangan arus lalu lintas yang menumpuk dari JLNT dan dari arah Prof.Dr. Satrio.

Ia pun mempertanyakan kenapa JLNT hanya sampai di TPU Menteng Pulo saja. Padahal nama yang diberikan pada JLNT itu adalah JLNT Kampung Melayu-Tanah Abang. Adi pun menengarai pembangunan jalan layang itu hanya sebagai akses kemudahan warga untuk berkunjung ke sebuah pusat perbelanjaan besar yang berada di Casablanca, Kota Kasablanka.

"Jalan turunannya kan langsung di Kokas nya tuh. Mobil-mobil dari sebelah kanan langsung ambil sen kiri untuk masuk ke mall. Seharusnya DKI lanjutkan JLNT ini sampai Kampung Melayu, pasti berguna untuk kemacetan," kata pria yang bertempat tinggal di Kalibata tersebut.

Setali tiga uang dengan Adi, Dian Andriani (34) juga merasa pembangunan JLNT itu tak mengurai kemacetan. Sebagai seorang karyawan sebuah bank yang terletak di kawasan Mega Kuningan, menurutnya, JLNT akan menambah titik angkot berhenti sembarangan atau ngetem.

Menurut dia, mikrolet yang sering melintasi kawasan tersebut adalah M 44 (Kampung Melayu-Karet). Dengan adanya JLNT itu, kata dia, mikrolet-mikrolet tersebut akan ngetem di depan TPU Menteng Pulo.

"Di turunan itu kan bottleneck. Wah, saya udah enggak kebayang sama macetnya," kata Dian.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta Manggas Rudy Siahaan tertawa ketika wartawan mencoba bertanya kenapa pembangunan JLNT hanya sampai Casablanca saja. Padahal, nama JLNT itu adalah Kampung Melayu-Tanah Abang.

Manggas mengimbau agar masyarakat tidak meributkan masalah yang menurutnya kecil tersebut. Yang terpenting saat ini, pembangunan JLNT sudah selesai dan masyarakat dapat melintasi jalan sepanjang 3,2 km tersebut. Tak hanya itu, ia menjamin melalui JLNT Kampung Melayu-Tanah Abang, dapat memecah kemacetan sekitar 30 sampai 40 persen di sepanjang Jalan Prof Dr Satrio.

Rencananya, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo akan meresmikan JLNT Kampung Melayu-Tanah Abang pada pukul 13.00 WIB. Proyek pembangunan JLNT Kampung Melayu-Tanah Abang terdiri atas tiga paket pembangunan, yaitu paket Casablanca, paket Prof Dr Satrio, dan paket Mas Mansyur.

Pengerjaan proyek tersebut dimulai tahun 2010 yang dikerjakan dalam beberapa paket. Paket Casablanca dikerjakan kontraktor PT Wijaya Karya dan PT Wijaya Konstruksi. Lalu paket Dr Satrio dikerjakan PT Adhi Karya. Sementara paket Mas Mansyur dikerjakan PT Istaka Karya dan PT Sumber Sari dengan subkontraktor PT Nindya Karya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.