Akses Bukan Kendala untuk Warga Relokasi di Rusunawa Kamarudin

Kompas.com - 05/02/2014, 06:41 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Bantaran Kali Sentiong, sungai yang melintasi Jakarta Pusat dan Jakarta Utara, akan segera direlokasi ke rumah susun sederhana sewa (rusunawa) Kamarudin, Cakung, Jakarta Timur. Lokasi relokasi ini sudah memiliki beragam akses memadai.

Lokasi rusunawa tersebut berada di sisi jalur alternatif dari arah Pulogadung menuju Cakung. Jalanan itu pun sudah ramai dilintasi mobil, angkutan kecil, maupun truk.

"Di sini jalur alternatif. Kalau ke arah Pulogadung atau Cakung macet biasanya pada lewat sini," ucap Tasim, warga yang tinggal di depan kompleks rusun, Selasa (4/2/2014).

Pintu masuk kompleks rusun berada beberapa meter dari bibir jalan. Warga juga dimudahkan angkutan umum yang melayani hingga tepat di depan pintu masuk rusunawa.

Adapun untuk akses kesehatan, rusunawa ini berlokasi tak jauh dari Rumah Sakit Resti Mulya dan Puskesmas Penggilingan. "Pasar juga dekat di sini namanya Simpang," kata Tasim.

Jika dibandingkan dengan rumah susun warga korban relokasi lainnya, seperti di Pinus Elok Jakarta Timur, akses jalan untuk rusunawa Kamarudin ini lebih menguntungkan.

Di Pinus Elok, rusunawa korban relokasi berada di kompleks Elok dengan angkutan umum hanya melayani sampai di depan gerbang kompleks.

Fasilitas kesehatan di Pinus Elok juga mengharuskan mereka keluar kompleks. Untuk memenuhi kebutuhan belanja harian, warga mengandalkan pasar dadakan yang kerap muncul di sekitar rusunawa.

Rusunawa Kamarudin memiliki enam menara, berlokasi di Jalan Kamarudin Raya, RT 008 RW 004, Penggilingan, Cakung, Jakarta Timur. Rencananya, warga relokasi dari bantaran Sungai Sentiong akan masuk ke rusunawa ini pada akhir Februari 2014.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anak Pasutri yang Tewas dalam Kecelakaan di MT Haryono Masih Dirawat, Kepala Korban Alami Luka Memar

Anak Pasutri yang Tewas dalam Kecelakaan di MT Haryono Masih Dirawat, Kepala Korban Alami Luka Memar

Megapolitan
Tiket Formula E Jakarta Hampir Habis Terjual, Ketua Panitia: 'Yang Mahal Justru Cepat Habis'

Tiket Formula E Jakarta Hampir Habis Terjual, Ketua Panitia: "Yang Mahal Justru Cepat Habis"

Megapolitan
Polisi Pastikan Ada 8 Kendaraan yang Terlibat dalam Kecelakaan Beruntun di MT Haryono

Polisi Pastikan Ada 8 Kendaraan yang Terlibat dalam Kecelakaan Beruntun di MT Haryono

Megapolitan
Hendak Selamatkan Ayam, Seorang Pria Tewas Tenggelam di Kali Cengkareng Drain

Hendak Selamatkan Ayam, Seorang Pria Tewas Tenggelam di Kali Cengkareng Drain

Megapolitan
Diikat Pakai Kain oleh Perampok, Korban: Saya Ngesot ke Depan Minta Tolong

Diikat Pakai Kain oleh Perampok, Korban: Saya Ngesot ke Depan Minta Tolong

Megapolitan
Replika Mobil Balap Formula E Dipamerkan di CFD, Masyarakat Bisa Gunakan untuk Berswafoto

Replika Mobil Balap Formula E Dipamerkan di CFD, Masyarakat Bisa Gunakan untuk Berswafoto

Megapolitan
Pasutri Tewas Ditabrak Pajero di MT Haryono, Keluarga Minta Sopir Biayai Pendidikan Anak Korban yang Selamat

Pasutri Tewas Ditabrak Pajero di MT Haryono, Keluarga Minta Sopir Biayai Pendidikan Anak Korban yang Selamat

Megapolitan
Polisi Periksa 5 Saksi terkait Kecelakaan yang Tewaskan 2 Pemotor di MT Haryono

Polisi Periksa 5 Saksi terkait Kecelakaan yang Tewaskan 2 Pemotor di MT Haryono

Megapolitan
Perampokan Terjadi di Sawah Baru Ciputat, Korban Diikat Kain

Perampokan Terjadi di Sawah Baru Ciputat, Korban Diikat Kain

Megapolitan
Polisi Lakukan Tes Urine terhadap Sopir Mobil Pajero yang Terlibat Kecelakaan Maut di MT Haryono

Polisi Lakukan Tes Urine terhadap Sopir Mobil Pajero yang Terlibat Kecelakaan Maut di MT Haryono

Megapolitan
Ibu Rumah Tangga di Tangsel Tewas Terserempet Kereta Api Rangkas-Tanah Abang

Ibu Rumah Tangga di Tangsel Tewas Terserempet Kereta Api Rangkas-Tanah Abang

Megapolitan
Epidemiolog Ingatkan Pemerintah Perkuat Sistem Kesehatan di Masa Transisi Pandemi Covid-19

Epidemiolog Ingatkan Pemerintah Perkuat Sistem Kesehatan di Masa Transisi Pandemi Covid-19

Megapolitan
Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu, Pasutri Dapat Untung Rp 100 Juta Uang Asli

Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu, Pasutri Dapat Untung Rp 100 Juta Uang Asli

Megapolitan
Epidemiolog Sebut PPKM Tetap Dibutuhkan meski Aktivitas Warga Sudah Dilonggarkan

Epidemiolog Sebut PPKM Tetap Dibutuhkan meski Aktivitas Warga Sudah Dilonggarkan

Megapolitan
Sukacita Umat Katolik Saat Kembali Beribadah di Gereja Katedral, 'Ada Kerinduan yang Mendalam'

Sukacita Umat Katolik Saat Kembali Beribadah di Gereja Katedral, "Ada Kerinduan yang Mendalam"

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.